Thursday, November 19, 2009

Istimewa sejambak kasih.. tautan hati...

Angin...
Jika kau berhembus lembut melaluinya.. katakan padanya.. aku temannya selamanya..

Air..
Jika kau mengalir melintasinya.. beritahulah padanya.. aku memohon maaf atas segalanya...

Burung...
Jika kau terbang melintasinya.. sampaikan kataku ini kepadanya ..

”kita dipertemukan lewat takdir Tuhan, kita bersama atas kasih persaudaraan.. kita dipisahkan kerana batas waktu seharian.. namun kasih kita subur berpanjangan.. doa yang aku panjatkan untukmu sentiasa terangkai dalam satu jambangan.. malah harumannya tersebar istimewa buat seorang insan.. semoga dirimu mekar dalam bimbingan cinta Tuhan..”


Salam sayang kutitipkan buat sahabat-sahabat yang jauh dimata..tapi sentiasa dekat dihati... Meski jauh dibatasi jarak dan waktu.. ingatan buat kalian tetap bertamu... kadangkala sunyi dari berita..namun tidak bermakna kalian dilupakan..mungkin silap diri ini kerana tidak begitu memahami erti fitrah persahabatan.. maaf atas segala kelemahan diri..

semoga kita di antara hamba yang dinaungi syafaat Allah di akhirat kelak... semoga ianya kerana ketulusan pada sebuah persaudaraan....

Firman Allah dalam surah az-Zukhruf ayat 67 yang bermaksud ;
Teman-teman karib pada hari itu, saling bermusuhan satu sama lain, kecuali mereka yang bertaqwa...

Istimewa sejambak kasih.. tautan hati buat...

A’idah..terima kasih di atas segalanya! Tidak mampu untukku membalas kebaikan yang dihulur.. semoga dirimu kuat menghadapi hari yang mendatang.. Aku disisi tidak mungkin menghilangkan resah hidupmu.. tapi sebagai sahabat.. aku pasti bersamamu dalam setiap kepayahan.. amin.. ayuh, kita habiskan sisa di bumi Perlis ini dengan hari yang penuh bermakna.. kita timba ilmu sedalam mungkin.. dan berbakti pada kampung halaman.. =)

Hafizah.. dari jauh, bumi sarawak.. diri ini begitu mengingatimu.. dewi, azimah dan aida.. thanks...
Bazz, yati, ain, hazirah.. dan semua di bumi KPI.. mengenali kalian lewat takdir yang lalu..sangat bermakna!
Syikin, aiman.. di bumi IP Dato Razali Ismail.. kalian tidak dilupakan..masih segar detik-detik ukhwah yang terjalin..

IP Perlis’s members.. Thanks.. mengenali kalian memberi sejuta rasa buat diri ini.. sedih, kecewa., marah, gembira.. namun, mengenali kalian dapat kurasai nikmat kasih sayang Tuhan...

Ex-SRIDU, Ex-SMAYK, Ex- SMKB.. kenanglah saat memori yang kita lakarkan suatu masa dahulu..


Mekar ingatan melayang buat insan-insan yang kukenali… saat rindu kian mengasak jiwa...

Benarlah, jika dikatakan embun pagi itu suci, suci lagi ukhwah yang dihulurkan..

Saturday, November 14, 2009

Tiba-Tiba Terjaga dari Tidur..

Aku membalikkan badan ke kanan dan kiri.. terjaga dari tidur. Jam masih 2.30 pagi. ”awal lagi”. Seperti malam-malam sebelumnya, hampir seminggu barangkali, kerap kali sekitar jam ini aku terjaga.. tiada mimpi yang mengejutkan atau menyeramkan.. Kucapai telefon bimbit, barangkali ada sms atau calling yang mengganggu tidurku. Tiada...

Nak kata minum radix? Tak juga..hehe.. tidur awal? Tak juga... rutinku seperti biasa..

Ku belek SOLUSI isu nombor 12... “muhasabah”
Lantas...

TIBA-TIBA TERJAGA DARI TIDUR
Saat sedang nyenyak dibuai mimpi di atas tilam yang begitu empuk, bilik yang dingin dan kelam tanpa cahaya, anda terbangun tiba-tiba. Setelah mata terbuka, persekitaran diamati. Belum subuh lagi ni, hati bermonolog sendirian. Kemudian tangan mencapai telefon bimbit melihat jam sekadar mendapatkan satu kepastian. “oh, baru pukul 3 pagi”

Dalam situasi seperti di atas, apa yang akan anda lakukan? Di sini anda mempunyai beberapa pilihan. Tanya iman anda dan buatlah pilhan yang bijak.

Pilihan 1

Kebanyakan dari kita akan menarik selimut semula dan menyambung episod kedua mimpi yang tergantung separuh jalan. Bukan itu sahaja, hati turut mengomel “apasal la aku bangun awal sangat”. Terzahir sebuah kekesalan. Kesal bangun awal? Nauzubillah..

Pilihan 2
“oh, baru pukul 3 pagi. Waktu macam ni doa makbul. Ya Allah, ampunkanlah dosaku dan dosa kedua ibu bapaku. Jadikan aku hamba yang mempunyai semangat juang yang tinggi, berjuang untuk kebahagiaan dunia dan akhirat.” Kemudian sambung kembali ‘ibadah senyap’

Pilihan 3
Sebaik menyedari dah pukul 3 pagi (bukan baru pukul 3). Segera bangun untuk solat tahajud. Sembahlah Allah saat mata-mata lain terpejam rapat, rukuklah saat hati kita masih tenang, sujudlah saat minda masih kosong dari sebarang urusan dunia dan berdoalah saat doa didengari Allah..

Terjaga di awal pagi adalah satu rahmat yang merupakan kurniaan Allah. Siapa tahu saat Allah takdirkan kita terjaga, sebenarnya Allah menunggu untuk memakbulkan sebarang permintaan malam tersebut. Mulalah dari langkah pertama, berdoa sebaik terjaga. Malah mintalah dari Allah untuk bangkitkan kita malam-malam seterusnya. Itulah caranya mengucapkan terima kasih kerana terjaga saat sedang tidur, bukan mengomel penuh kekesalan. Tetapi alangkah baiknya andai tahajud dapat ditunaikan...


~benarlah, terjaga di sekitar jam ini adalah satu rahmat.. tanpa perlu kita ‘alarm’kan handphone, Allah sudah pun membangunkan kita...betapa sayangnya Dia pada kita.. mungkin ada dosa yang belum terampun.. menyebabkan Dia mahu kita bertaubat saat dinihari... betapa! Engkau Al-Ghaffar.. mungkin ada impian yang Dia hendak tunaikan..membangunkan kita saat doa dimakbulkan.. betapa! Engkau Al-Wahhab...

namun seringkali kita mengabaikan ‘alarm clock’ Allah ini..kembali menyambung tidur...apatahlagi, aku dibumi Perlis, saat ini cuacanya begitu sejuk. mencecah 23 darjah Celcius.. hanya manusia yang berhati waja mampu berjihad.. namun, begitu sekali aku mensia-siakan rahmat Allah... doa al-Fatihah supaya ditunjukkan jalan yang lurus.. hasilnya, apabila datang ‘petunjuk’ Allah..ianya hanya sekadar di angin lalu.. akulah diantara manusia yang mensia-siakan rahmat Allah!

Allahumma faghfirli...
Semoga selepas ini, mampu kita menyelak selimut tebal, membasahi anggota wudhu’ dan menyingkap tirai kamar yang sejuk, dingin...
Lantas...

“sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pertukaran siang dan malam terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal...
Iaitu, orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan baring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata) “ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia, Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka”

(Ali-Imran ayat 190-191)

Tangan bertakbir... rukuk memuji...sujud menginsafi kekerdilan diri.. bertaubat kala dinihari.. berdoa saat dimakbulkan.. sesungguhnya Allah itu dekat...

“ dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar mereka memperolehi kebenaran”
(Al-Baqarah ayat 186)

Semoga kita sama-sama diberi kekuatan melawan nafsu dan mampu bangkit mengerjakan Qiamullail... amin.

Monday, October 12, 2009

Mengingati MATI..

Masa berjalan seiring dengan urusan Pencipta. Kontradik. Masa tetap terus, namun urusan sentiasa berubah. Masa terus, insan silih berganti.. masa? tidak memandang sesiapa.. mati? tidak mengenal sesiapa..

Aku membesar saban hari melihat keperitan hidup kakak sulung yang hilang suaminya . hilang tempat bergantung. Dia begitu kuat ketika menyedari kematian suaminya di ribaannya sendiri. Dengan anak yang dikandungnya 8 bulan, satu-satunya permata puteri dalam keluarganya, tanpa diduga, insan tercinta pergi.. dia kekal menahan pilu dan tangisan.. Namun, siapa tahu…. dia mengalirkan air mata saat melihat anaknya usai selamat dilahirkan. Tangisan jenis apakah itu, tidak dapat ditafsirkan oleh sesiapa. Hanya dia tahu bagaimana peritnya menjadi ibu tunggal, sepi kelahiran tanpa suami. Namun, Allah mengujinya lagi, anaknya dikenal pasti punya pendarahan di dalam kepala. Saat kritikal. Di dalam pantang, tanpa suami.. jenis ujian apakah ini? Namun ku tahu, Allah lebih tahu tahap kekuatannya. Tanpa meroyan, tanpa racauan, dia kekal tabah. Kagum melihat semangatnya. Namun akhirnya bayi comel ini selamat dibedah dan dirawat sempurna. Alhamdulillah~ Sesuai dengan gelaran perempuan yang sulung, dia ditarbiah Allah sedemikian rupa. Kuatnya bahu si sulung. Tidak mampu kubayangkan penderitaan demi penderitaan, tragedi demi tragedi..

Tuhan, berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Ya Tuhan kami, keluargaku tidak mampu mengharungi semua ini bersama andai tidak kau iringi dengan kekuatan. Ya tuhan kami, kami bersyukur atas kurniaan-Mu.. sekurangnya, seorang ahli keluarga kami, telah kau sayangi. Jadikan keseluruhan dari kami lebih engkau cintai… pertemukan kami di syurga-Mu yang lahir dari ibu dan ayah yang sama,
mengukuhkan lagi mawaddah dan rahmat..kurnia dari-Mu...

Namun, bukan itu menjadi fokus penulisan kali ini, tetapi Mati ;

semua kan merasai. Debar pasti terasa sekiranya kalimah mati diungkap. Saban hari kita terleka, kita terlengah. Tiba-tiba kita dikejutkan dengan pemergian sesiapa. Benarlah, itu adalah penyedar dan ibrah buat kita yang hidup. Mengingatkan kita kembali tentang mati.. setiap hari, kita kan lagha dengan keadaan sekeliling. Alpa dengan hidup. Leka dengan urusan dunia. Hingga Allah menyedarkan kita dengan satu hakikat… mati.

Kata Imam Al-Ghazali : “Carilah hatimu di tiga tempat.. Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Jika tidak kau temui, carilah hatimu sewaktu bangun mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah pada Allah, pinta hati yang baru, kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati”


Mengingati Mati?
melupakan mati bermaksud mematikan hati…

sahabat-sahabat sekalian, sekadar renungan kita bersama..

Sebelum tidur, pernah terfikirkah tidur ini mungkin tidur yang selamanya? Solat yang dilakukan, mungkinkah kali yang terakhir? Bersalaman dengan ibu bapa jua mungkin yang terakhirkah? Hakikatnya, di dalam Islam kita tidak diajar takut kepada mati, tapi diajar untuk mengingati mati.

Mengingati mati bukanlah menjadikan seseorang itu pasif dan berputus asa, tapi menjadikan sesorang itu aktif dan produktif dalam setiap tindakannya. Mengingati mati mampu menjadikan seseorang melakukan ibadahnya dengan sempurna, meningkatkan pahala, mengurangkan dosa dan menutup aurat dengan sebaik-baiknya. Tanyalah pada diri, bersediakah aku menghadap Allah dengan amalan sebegini? Solat yang masih gagal mencapai tahap mencegah diri kita dari perbuatan keji dan mungkar…? Ketahuilah, Izrail ‘memandang’ kita 70 kali sehari. Bayangkan, jika di saat diri kita membuat maksiat, saat itulah Malakat Izrail menjemputmu, bagaimana agaknya ya? Husnul Khatimah kah? Mati dalam imankah? Tsunami, gunung berapi, kejadian tanah runtuh, Influenza A, H1N1 dan sebagainya tak pernah diduga oleh sesiapa, baru-baru ini kita dikejutkan dengan pelbagai bencana Alam atau bala yang hakikatnya adalah peringatan buat kita, terlalu banyak… meragut nyawa bukan seorang dua…

dan cukup untuk mengajar kita satu ‘ibrah bahawa kematian datang tiba-tiba, tak kenal sesiapa…

Friday, October 9, 2009

Ujian.. Anugerah...

Salam alayk… sekadar kisah biasa yang ingin dikongsi..

Ujian-Nya...
Di saat tugasan yang membukit, di saat itulah aku dipanggil ustaz untuk menyertai Majlis Ujian Tafsir dan Hafazan peringkat IPGM seluruh Malaysia.. jauh termenung, bukan niat hendak menolak, tapi seakan-akan tidak mampu untuk memikul tugas itu… paling sedih, laptopku terkubur rosak.. mana mungkin mampu kuselesaikan semuanya? namun, pada Allah jua dikurniakan segala serahan tawakkal.. ku selak helaian Tafsir al-Quran kesayangan, ku tatapi surah As-syarh berulang kali menenangkan jiwa dengan janji-Nya.. hati terubat.. ada kesenangan disebalik semuanya, bila dan bagaimana? Aku sendiri tidak pasti.. pada-Nya jua aku sandarkan segalanya...

Hanya Allah yang mengerti bagaimana hati ini.. di dalam kelas, aku ’terlepas’ cakap mengatakan kenapa aku yang diuji sebegini.. namun segera sahabatku menyambut ’ish, tak baik, tu tandanya Allah sayang kat kita’.. dan sebenarnya ujian itulah yang dapat membuktikan betapa kita beriman atau berdusta.. Astaghfirullah, begitu bebas hati berprasangka dengan Allah..
Benarlah firman-Nya dalam surah Al-Ankabut ayat 2-3 Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”
dan aku.. entahlah dimana aku... seakan tidak mencapai maqam ujian...

Alhamdulillah, usai kesemuanya 5-9 Oktober 2009..

Allahu Akbar, Subhanallah... Maha Suci Engkau yang memudahkan urusanku, yang memberi kecukupan buatku, yang memberi kekuatan kepadaku melalui segalanya..

Sahabat-sahabat,
Selamanya masalah akan menghimpit kita.. pelbagai cara, pelbagai jenis ujian yang Allah timpakan kepada kita. Namun, ia sebenarnya ada kesenangan dan ketenangan yang Allah anugerahkan...yang penting, bagaimana kita menghadapinya.. tentulah dengan berlapang dada dan sabar.. pujuklah hati, berbaik sangkalah dengan Allah.. kerana disetiap ujian ini, adanya hikmah disebaliknya yang cukup besar dan yakinlah ianya adalah tarbiah Allah.. melaluinyalah sifat sabar, tabah, cekal, tawakkal dapat dipupuk.. usah dicari ketenangan pada manusia, kerana dia takkan mengerti apa yang dihati kita.. tapi pada Allah! Dia Maha Mengetahui segalanya , sangat memahami hamba-Nya, dan sangat Maha Merancang, Dialah yang datangkan segala masalah ini, dan selayaknya pada Dialah dipohonkan jalan penyelesaian.. pohonlah kekuatan melaluinya..


Berakhir sudah kekusutan... kini, terbit sinar kesenangan.. syukur pada-Mu ya Allah... jadikan aku dikalangan mereka yang ’sedikit’.. amin..

Dan...
Anugerah-Nya...
Disana, kupertemukan semula dengan sahabat-sahabat yang awal perkenalan kami ketika Februari 2009.. untuk sahabat-sahabat di Institut Pendidikan Guru Malaysia Kampus Pendidikan Islam terutamanya PISMP Sem 4 PA, ku dedikasikan setinggi ingatan buat kalian..ucapan terima kasih atas segalanya..

Ingatlah, di jalan Allah, persahabatan ini bukan milikmu dan bukan jua milikku, walau sekejap cuma kita bertemu.. persahabatan ini adalah perancangan Allah yang mengetahui segala rahsia.. kerana Dialah aku mengenalimu dan kerana dialah yang telah menetapkan kita mengukir kenangan bersama.. moga ianya kekal hingga ke Jannah...




~ustazah.. Tq sbb blanja Sup Be Dengung di Nilai3.. sedap..


~makan selepas stress... hehe..

Wallahu’alam...

Kembara sang pencinta…

Kembara mencari cinta..
Kesenangan, kegetiran..
Hanya dunia, tidak pada ukhrawi..

Kian langkah menapak,
Pada sebuah kembara cinta..

Hanya kesusahan, hanya kelalaian..

Langkah kian penat..
Duhai hati,
Izinkan..
Agar kembara ini terhenti..

Kembara ini,
Restui agar ia berakhir..

Duhai hati, langkahmu langkah sang pengembara..
Mencari cinta..
Pada sang kekasih..
Pada sang Penganugerah cinta..
Allah Al-Wahhab..

Saturday, September 26, 2009

Menelusuri ibrah sirah~



“alangkah indahnya jika sekarang merupakan era khilafah, berada dibawah payungan khalifah, Islam sebagai cara hidup, bukan hanya sekadar agama anutan yang mana di ambil setengah dan menolak setengah yang lain!”

menelusuri sirah khilafah yang banyak ‘ibrahnya untuk diselongkari dan dihayati bahkan untuk dikhasiatkan ‘ibrahnya ke dalam hati yang makin hari menghitung hari, menjauhi Rasulullah, mendekati mati dan menghampiri yaum Assa’ah..

Islam; kan bergerak dengan kita ataupun tanpa kita…dakwah ; kan terus bernafas dengan kita ataupun tanpa kita.. beruntunglah jika kita Allah pilih sebagai ‘nadi’ Islam! ‘nadi’ yang akan mengembalikan syiar Islam yang agung, memartabatkan semula sistem khilafah yang runtuh di zaman Uthmaniyyah setelah berhempas pulas Sultan Abdul Hamid (II) mempertahankan khilafah dari golongan munafik dan kuffar! Namun, Allah sebaik-baik perancang… benarlah kata Saidina Umar r.a “tiada Islam melainkan jamaah, tiada jamaah melainkan kepimpinan, tiada kepimpinan melainkan ketaatan”. Golongan-golongan yang menjatuhkan khilafah pasti ada balasan setimpal dengan perbuatan kalian ‘merobohkan’ istana kemegahan Islam yang lama bertapak.. bermulanya hanya kerana tiada ketaatan kepada pemimpin, bahkan menjadi boneka kepada Kuffar la’natullah!

Melihat kepada peribadi Sultan Solahuddin al-Ayubi membuatkan kembara sirah terhenti seketika..lantaran unggul personalitinya, dalam meneruskan syiar Islam walau dia tidak menampakkan tanda-tanda suatu hari nanti dialah kan menguasai Palestin.. ah..besarnya semangatmu Sultan Solahuddin.. mempunyai kesedaran yang ternyata ‘rakus’ sehingga selepas mendapatkan bumi Mesir, kau merasakan Allah ‘mengilhamkan’ padamu untuk memakmurkan bumi Al-Quds ; Palestin.. benarlah katamu ‘siapa menguasai Palestin dialah yang menguasai dunia’.. alangkah malunya bila mana di era ini bukan Dinul Haq Islam yang menguasainya.. bahkan yang menguasainya bangsa-bangsa yahudi yang Allah usir mereka dari mana-mana tanah bumi ini.. pilunya bila mengetahui kisah kuburmu dipijak dan diseru ‘wake up Solahuddin, we are here!” Allahurabbi, begitu sekali kebencian golongan-golongan kuffar terhadapmu.. namun kedudukanmu disisi Allah ternyata luar biasa..

Sultan Muhammad al-Fateh, mencemerlangkan pemerintahan dan menakluki kota Konstantinople pada sekitar usia 20 tahun sehinggakan strategi Jihadnya diiktiraf sejarawan barat sebagai strategi peperangan terbaik dunia.. wah..apa agaknya ya perlakuan dan pemikiran kita sekitar usia 20 tahun tu, seperti Muhammad al-Fateh kah? Menguasai empayar-empayar di usia muda? Aduh..mustahil bagi diri ini bila memikirkannya…aduhai, benarlah ‘Pemuda harapan bangsa” Syabab? Tentulah untuk Islam!

Namun, sedasawarsa ini, usahkan di luar Malaysia, lihat sahaja di tempat-tempat pengajian kita kecuali yang mengamalkan biah solehah.. bagaimana syabab kita? Persis Muhammad Al-fateh? Atau masih ada yang tidak mengenali siapa khalifah muda itu? Isu-isu sosial dah macam budaya di tempat pengajian kita bermula sekecil-kecil perkara sehinggalah sebesar-besar perkara.. akidah dipermainkan kerana kurang didikan agama, kerana cinta.. isu lelaki aww makin menjadi-jadi.. wanita pengkid makin meliar… kalau inilah syabab pada hari ini, bagaimana dengan generasi dewasa nanti rentetan syabab yang rosak? Agaknya, ada tak persis Sultan Solahuddin al-Ayubi yang ditakuti musuh? Alahai..rapuhnya jiwa! Namun, ada sahaja kemungkinan di antara kita yang menggelarkan dirinya da’ie namun masih bersikap bermain-main dengan dakwah? Yang masih mengutamakan hambatan fitrah berbanding hambatan fikrah?

Ayuh, sama-sama memperbaiki diri, mengislahkan jiwa.. dan tanyalah pada diri setiap insan bergelar Rijal Muslim yang Soleh wa Musleh.. di mana amir ummah ini sekarang?

p/s : Moga di mana sahaja ‘dia’ berada, pasti Islam kan agung semula…
Moga bila sahaja ‘dia’ bersuara, pasti syaitan kan membencinya...
moga bagaimana sahaja 'dia' memimpin alam maya tersenyumlah malaikat dengan bangga...
moga untuk apa sahaja tujuan ‘dia’ melangkahkan kakinya, nurnya takkan pernah berhenti menerangi insan disekelilingnya...
moga ‘dia’ adalah kamu... amir ummah ini! Ameen…

Wednesday, September 16, 2009

Salam 'Eidulfitri

Assalamualaikum,
Maaf atas segala kekhilafan,
..lidah yang bebas melontar kata2 ini kadang-kala dikuasai marah,
..janji yang terabaikan,
..hati yang terkadang-kala berprasangka,
..sikap yang sering menyakitkan…
.. untuk setiap kesalahan..

Salam 'eidilfitri buat semua Muslim Muslimat, sahabat2 yang tercinta~dimana sahaja kita bertemu, di alam realiti dan maya..
Kembali kepada fitrah, hakikat penciptaan manusia..
Moga berakhirnya bulan Ramadhan yang indah, Taqwa menjadi pakaian kita..
Ameen.. semoga berjumpa lagi=)

Wednesday, August 19, 2009

Marhaban ya Ramadhan


salam alayk...

Ya Rabb..Ya Allah..
mengharap pada Ramadhan yang bakal tiba..
moga kali ini lebih baik dari sebelumnya..
sampaikan kami hamba2-Mu pada Ramadhan ini...
marhaban ya ramadhan...

selamat menyambut Ramadhan..
kepada semua.. hargailah ia.. mungkin ini yang terakhir kalinya sebelum datangnya Ramadhan yang akan datang... Hanya Allah yang Tahu...
ayuh...bersama mencari rahmat, maghfirah dan pembebasan dari api neraka..

dan..
selamat bercuti buat semua..
hargailah masa lapang sebelum datangnya waktu sempit..
Wal'Asr..

Tuesday, August 18, 2009

Juang Seorang Wanita

Ku kagumi hebatnya semangat juang Asiah yang memohon istana di sisi Tuhannya, ku kagumi hebatnya Siti Khadijah dalam pengorbanannya yang tiada sempadan, ku kagumi juang Sumayyah mempertahankan akidah tauhid nan satu… ratu syahadah, lambang pengorbanan, syahidah.. juangmu bukan juang biasa, juang seorang hamba, juang seorang wanita..

Bukan senang untuk kita memiliki semangat juang yang tinggi, bahkan kalau sudah memilikinya, belum tentu bersemangat untuk laksanakannya. Melihat ibrah yang ditonjolkan melalui peribadi-peribadi srikandi Islam, sememangnya mampu membangkitkan semangat juang meski hanya mereka hanya seorang wanita yang ‘lemah’. Insan-insan agung ini sememangnya contoh semangat yang perlu disusuri dalam hidup ini. Siapa yang tidak kagum dengan Asiah? Wanita yang dinobatkan di dalam Al-Quran yang suaminya dicela Allah, siapa yang tidak kagum dengan Siti Khadijah? Wanita tersayang Rasulullah, teman setia suka dan susah, lambang pengorbanan.. siapa yang tidak kagum dengan Sumayyah? Syahidah Islam yang unggul tegar mempertahankan akidah..

Wanita sememangnya lemah dari segi fizikal, dipengaruhi emosi. Namun, sekali wanita bangkit dengan penuh kesedaran, juangnya tersangat luar biasa, kekuatannya melebihi kemampuannya, lihat sahaja betapa ramai pejuang-pejuang wanita Islam yang bergelar muslimah, lihat sahaja betapa ramai srikandi-srikandi Islam.. bahkan punya maqam taqwa yang tinggi. Punya cinta pada-Nya yang tiada tandingannya. Benarlah, kelembutan bukanlah satu kelemahan… diam wanita jangan dipandang lemah, tegar wanita bisa menggegar dunia…

Kuharap, ku impi, dan ku doa…moga aku, Allah kurniakan dan anugerahkan semangat dan peribadi yang tegar… sabar dan taat seperti Asiah, punya jiwa ‘korban’ teman setia yang sejati seperti Siti Khadijah, memiliki semangat ‘syahidah’ dalam diri persis Sumayyah yang kuat hatinya.. moga cerminan nama-nama ini, meresap kukuh, mengalir deras dalam diri.. amin..

buatmu sahabat-sahabat wanita, marilah sama-sama kita susuri sirah wanita unggul, wanita sejati.. mengambil iktibar dari semangat juang yang tegar dalam menegakkan Haq…
buat lelaki diluar sana, jadilah pemimpin kepada wanita dengan penuh sifat dan sikap ‘kekhalifahan’ . jadilah 'amir' persis Rasul kepada Khadijah, jadilah seperti Yasir senantiasa menjadi sayap kanan Sumayyah, tapi jangan sesekali seperti Fir’aun yang takbur pada Tuhan hinggakan Asiah, isterinya sanggup dibunuh..

Monday, August 10, 2009

Bahagia menjadi gadis, tidak rugi menjadi jejaka

Ada wanita yang tidak redha menjadi wanita , lalu memilih untuk menukar identitinya kepada ‘lelaki’, sepertimana lelaki yang memilih menjadi ‘wanita’. Tetapi yang jauh lebih ramai ialah wanita yang tidak redha dengan segala ‘kekurangan’ dirinya berbanding dengan lelaki. Dirasakan bahawa menjadi wanita seolah-olah menjadi warga kelas kedua (second class citizen) yang kehadirannya tidak begitu penting atau statusnya tidak diiktiraf dengan sewajarnya di dalam ‘dunia lelaki’. Malah rasa kurang istimewa dan dieksploitasi oleh lelaki.

Wanita Islam juga merasakan serba-serbi tidak boleh berbanding dengan lelaki, seolah-olah terkurung dan terbatas apabila mengikut syariat. Hal ini tidak menghairankan. Pada zaman Nabi S.A.W pun, perkara ini pernah menjadi isu besar. Kaum wanita menghantar wakil menemui Baginda S.A.W untuk bertanyakan persoalan ini. Tetapi yang mereka tanyakan bukanlah soal hak untuk mendapatkan kedudukan sosial yang sama dengan lelaki dan boleh buat apa sahaja yang lelaki buat. Yang mereka tanyakan adalah seperti yang dituturkan dalam bahasa yang begitu indah oleh Asma binti Yazid Ansari :
“Kami kaum perempuan telah menghabiskan kebanyakan dari masa kami di antara empat dinding rumah-rumah kami. Kami tinggal secara terikat kepada tugas-tugas kami dengan memenuhi keinginan hawa nafsu kaum lelaki di mana kami melahirkan bayi-bayi untuk mereka dan mengurus urusan rumah tangga mereka. Namun pada keseluruhannya, kaum lelaki telah mengatasi kami untuk mendapatkan ganjaran di dalam perkara-perkara yang mana tidak terdaya kami lakukan. Mereka dapat mengerjakan solat harian dan Jumaat di masjid, menziarahi orang-orang sakit, menghadiri uapacara jenazah, melaksanakan fardhu haji dan paling besar sekali dapat berjuang di jalan Allah. Apabila mereka pergi untuk mengerjakan haji atau berjihad, kamilah yang memelihara harta benda mereka, mendidik anak-anak mereka dan menenun kain untuk mereka. Tidakkah ganjaran-ganjaran itu dibahagi-bahagikan bersama di antara kami dan mereka?”
Nabi S.A.W sangat kagum dengan pertanyaan yang bijaksana itu, lalu Baginda bersabda kepada Asma ;
“Dengarlah dengan teliti dan kemudian pergilah dan khabarkanlah kepada kaum wanita yang telah mewakilkan dikau bahawa apabila seseorang wanita menyukakan hati suaminya dan membereskan tugas-tugas rumah tangga mengikut kepuasan hati suaminya, dia akan memperolehi ganjaran yang sama sepertimana yang kaum lelaki perolehi dari semua tugas mereka kepada Allah.”

Asma menerima jawapan balas dari Rasulullah S.A.W ini dengan perasaan yang amat gembira. Kerana telah jelas baginya bahawa wanita tidak perlu sama sekali mengubah peranan dan bidang tanggungjawab mereka untuk memperoleh martabat yang sama seperti kaum lelaki.

Jadi, tanpa perlu menjadi seperti lelaki, wanita secara semulajadi sangat berharga dan sangat bernilai dalam kehidupan. Memang sama sekali tidak rugi, malah sangat beruntung menjadi wanita. Amat malang seandainya ada wanita yang tidak tahu betapa beruntungnya dia menjadi wanita. Lebih malang lagi jika ada wanita yang sanggup melakukan tindak-tanduk yang menyebabkan harga dirinya hilang hingga jadilah dia orang yang rugi..

(dipetik dari Majalah Anis)

p/s ; berbahagialah menjadi wanita.. beruntunglah mejadi jejaka.. antara kita; rijal dan nisa', kita tidak perlu mengubah apa-apa untuk mencapai maqam Taqwa yang lebih tinggi... kerana disisi Tuhan, yang dilihat ialah Taqwa kita...perlukan bukti? lihatlah kisah Asiah isteri Fir'aun yang dinobatkan di dalam Al-Quran, seorang wanita bertaqwa.. tapi suaminya dicela Allah.... apa lagi? jom FASTABIQUL KHAIRAT... =)

Saturday, July 11, 2009

Nilai Sabar.. Manisnya dirasai..

ALHAMDULILLAH, 3-5 julai yang lalu, selesai sudah Kembara Al-Falah, sebuah Kem Motivasi Tahun 6 Sekolah Negeri Islam Perlis Peringkat Negeri anjuran Lajnah Ilmiah, Ikatan Mahasiswa Pendidikan Islam IPGM KP. Berkampung di Pusat Pendidikan Luar (PL), IPGM KP.

Bagiku, setakat ini, kem inilah yang benar-benar mencabar kewibawaan dan kematangan berfikir meski pesertanya hanyalah kanak-kanak berusia 12 tahun. Subhanallah, terima kasih Tuhan beri aku kekuatan selama tiga hari berturut-turut. Memegang status Timbalan Pengarah Program bukanlah sekadar mengarah, memantau dan menolong. Ke hulu ke hilir, itulah tugasku. Menolong ketuaku mengendalikan slot demi slot, memastikan segalanya berjalan lancar.

Jutaan tahniah dan terima kasih kepada warga IMPI atas komitmen yang diberikan walau ada kurang dan lebihnya. Normal~ setiap manusia melakukan kesalahan. Ucapan MAAF kupohon ikhlas buat Pengarah Projek saudara Fikri sekaligus merupakan Ketua Lajnah Ilmiah dan Nurus Syazana sebagai Setiausaha Program merangkap Setiausaha Lajnah Ilmiah.. kerana tidak berpeluang bersama kalian ketika susah payah dan jatuh bangunnya kalian dalam mengemudikan pra-program kem ini. Lantaran hambatan Wacana Penyelidikan dan Inovasi yang berlangsung selang dua tiga hari dari tarikh kem ini. Kumohon maaf atas ketiadaanku.

Andai boleh ku tolak ‘amanah’ sebagai Urusetia Wacana Penyelidikan dan Inovasi..

Perasaan serba salah menghantui sehingga kini. Masakan tidak, jatuh bangun, dihentam dihempas, dikritik dicaci, dimaki diumpat.. ‘pemandangan’ biasa Lajnah Ilmiah hadapi bersama.. sikap saling menolong, saling menasihati, saling berkongsi, saling memberi diantara kamilah yang menguatkan hujah kenapa kami masih disini.. terus menggalas amanah IMPI dalam membangunkan ilmiah dan intelek warganya.. semua dugaan ini, mematangkan kami dan memberi anugerah Tuhan 'sabar' yang tidak terhingga..

Namun, terkilan dihati membekas kerana tidak terlalu menolong mereka berdua mengendalikan urusan sebelum program.. seolah bagai senang dilalui bersama, susah ditinggalkan kepada mereka berdua. Ketahuilah, di Hydro Hotel saat wacana berlangsung, tak semudah itu untuk aku memandang enteng pada Kembara Al-Falah. Pemisahnya Jambatan Pulau Pinang, namun penghubungnya talian Celcom yang menjadi ikatan antara kami. TQ ‘tonggak’ Lajnah Ilmiah, kalian memberitahuku segala perubahan dan perjalanan pra-program… sangat dihargai..

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Melihat kanak-kanak peserta program ini, terbit jutaan rasa. Berbaur. Bangga kerana mereka diberi didikan agama. Kasihan melihat mereka penat, kurang rehat dan kurang tidur. Geram melihat kanak-kanak yang ‘sakit’. Pelbagai alasan dicipta, sakit dada, sakit mata, pening. Apa yang harus kuingat, sabar adalah jalan yang terbaik. Namun, kemuncak kesabaran meningkat apabila, malam itu, seorang pelajar mengatakan dia sakit dada, lalu menangis. Kupujuk agar dia makan, kupujuk agar dia berhenti menangis. Namun, segalanya diendahkan. Lantas, ku ‘ugut’, kan kuhantar dia ke hospital malamnya dan esok hari. Mungkin sedikit gentar, dia menghabiskan roti dan air teh dan akhirnya menjalani program seperti biasa. Alahai.. kanak-kanak… manjanya lebih dari kehendaknya.

Melihat mereka, terbit satu sinar baru dalam diri.. benarlah.. mendidik biarlah dari masa kecilnya. Mudahnya ‘rebung’ dilenturkan.. mudahnya hidayah menghinggapi. Namun, kesabaran haruslah mengatasi segalanya. Dalam mendidik, sabar itu adalah asas.

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Melihat ‘ibrah disebalik kisah Rasulullah menyuapi seorang wanita tua Yahudi meski si wanita tua mencaci maki Rasul hinggalah ke akhir hayat Baginda, bahkan selepas itu, Abu Bakar merealisasikan sunnah yang belum terlaksana. Menceritakan bahawa insan si penyuap adalah Rasulullah. Kisah ini menunjukkan satu ibrah yang cukup besar. Dalam dakwah Rasul, ada sabarnya.. dalam sabarnya ada hidayah yang hadir.. Akhirnya taubat dan pengislaman wanita ini dizahirkan walau hanya selepas kewafatan Baginda insan agung. Kerana sabar dan kuatnya peribadi Rasulullah…

Lantas, nilailah diri kita.. setakat mana mampu bersabar? Sejauh mana mampu menahan amarah?

Duhai diri.. perbaikilah mutu sabarmu… hidupmu masih jauh, didiklah jiwamu dengan kesabaran.. bersabarlah atas apa jua.. kerana manisnya sabar… pasti bukan nikmatnya dirasai kini… siapa tahu.. Allah ada rancangan-Nya buat kita…

Kata Imam Shafie berpenat lelahlah kerana sesungguhnya kesenangan itu selepas kepayahan. Jangan berduka cita kerana hidup ini meletihkan kerana demikianlah hidup ini diciptakan..

“berpesan-pesanlah diatas kesabaran”

Friday, July 10, 2009

Wacana Penyelidikan Dan Inovasi Profesionalisme Keguruan Zon Utara

Kembalinya Pismp Semester 4 Pengajian Agama (A) dari Hydro Hotel, Bt.Feringgi Pulau Pinang dari Wacana Penyelidikan Dan Inovasi Profesionalisme Keguruan Zon Utara pada 29 Jun-1 Julai 2009. Segah namanya, lebih gah lagi kandungan programnya. Lebih gah dari itu ilmunya. Dilantik menjadi urusetia, aku sendirinya berbesar hati menerima tanggungjawab ini walau agak berat. Semestinya, rakan-rakan yang lain pasti begitu. Bukan sebarangan insan yang hadir ke wacana ini. Tiga hari dua malam. Terasa detik berlalu terlalu cepat, sehinggakan sayu dihati meninggalkan program ini.
Program ini dibahagikan kepada pembentangan wacana dari pembentang jemputan yang berpendidikan serta berpengalaman. Bukan calang-calang pendidik. Pendidik yang berilmu. Kagum dan takjub melihat mereka. Begitu hebatnya ilmu merubah manusia!


@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Wacana 1 (Penyelidikan Ke Arah Inovasi Dalam Pendidikan) disampaikan oleh Dr. Balakrisnan a/l Muniandy. Wacana 2 (Teknik Penulisan Ilmiah) oleh Dr.Chua Yan Piaw. Alhamdulillah~ ditugaskan menjadi pelapor bagi slot ini, sangat-sangat beruntung.. Namun bukanlah mudah. Perlu menulis laporan lengkap merangkumi isi pebentangan. Dugaan terlalu besar. Sebaik sampai pukul 2 petang sehinggalah lewat jam 7 malam pada hari pertama, menyambut tetamu dan sesi pendaftaran bukanlah sesuatu yang agak ‘menyeronokkan’ bahkan penat menguasai diri. Sehingga terbawa-bawa penat ke dalam wacana 2 yang pada esoknya menjadi pelapor, mampukah bertahan? Hati sedikit gusar duhai diri, kuatkanlah. Ketika didalam Slot Wacana 2, mata sudah layu, tangan tidak mampu lagi menulis isi pembentangan, badan kian lemah, namun segera hati mengingatkan “Tuhan, jadikan ini majlis ilmu, agar dilimpahkan pahala dari-mu”. Diri dipaksa, hati dipujuk. Sedikit terubat dengan doa itu. Alhamdulillah, Dr.Chua seorang yang kecindan dan bersahaja membuatkan rasa mengantuk hilang begitu sahaja. Dengan magic Shownya dan cerita serta pengalamannya terbit lagi rasa kagum terhadap minat yang timbul dalam dirinya untuk menulis. Manakala Wacana 3 (Inovasi Pedagogi) disampaikan oleh Dr.Ghazali Darussalam dan wacana 4 (Harapan Dan Hala Tuju) oleh Dr.Nasrudin.

Manakala sesi pembentangan selari khusus untuk pensyarah yang membuat kajian. Sewaktu pembentangan kajian mereka, sepatutnya bukanlah aku tergolong dalam golongan yang bertugas pada waktu itu. Namun entahlah, terasa ada kuasa mendorongku turun. Sewajarnya, badan perlukan rehat, namun entahlah, hebatnya kuasa Allah yang memilik segala ilmu. Ilmu-nya jua yang kupohon barakah-Nya. Mula-mula hanya tertarik untuk mendengar pembentangan di dewan 1 kerana ada tajuk yang menarik perhatianku dari mula lagi. Namun, bantuan yang diminta oleh pensyarahku tentang kerja copy meng’copy’ ni membuatkan aku mengikut langkah derasnya ke dewan 2. Kemudian, satu persatu pensyarah datang memberi softcopynya untuk diuruskan. Menyebabkan aku tidak boleh ‘lari’. Alahai.. Ada hikmahnya. Dan Alhamdulillah. Di dewan 2, tidak menghampakan. Hampir kesemua kajian dilakukan melibatkan kehidupan PISMP. Sungguh menyeronokkan.

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

benarlah, ilmu membezakan darjat seseorang… pemisah antara hak dan batil..
IQRA’… Kalam wahyu pertama..

Monday, June 22, 2009

PC Fair..

31 July - 2 August 2009 (11:00am - 9:00pm)
· KL Convention Centre, Kuala Lumpur - Kuala Lumpur City Centre, 50888 Kuala Lumpur
· Village Mall, Sungai Petani - Kedah
· Dewan Perbandaran Taiping - Perak
· Batu Pahat Mall, Batu Pahat - Johor

7 August - 9 August 2009 (11:00am - 9:00pm)
· Penang International Sports Arena, Penang - Jalan Tun Dr Awang, 11900 Relau
· Mahkota Parade Melaka, Melaka - Jalan Merdeka, 75000 Bandar Hilir
· Sabah Trade Centre, Kota Kinabalu - Sabah
· Berjaya Megamall, Kuantan - Pahang

13 August - 15 August 2009 (11:00am - 9:00pm)
· KB Mall, Kota Bharu - Kelantan
· Terengganu Trade Centre, Kuala Terengganu - Terengganu

14 August - 16 August 2009 (11:00am - 9:00pm)
· Persada Johor International Convention Centre, Johor Bahru - Jalan Abdullah Ibrahim, 80000 Johor Bahru
· Stadium Indera Mulia, Ipoh, Perak - Jalan Ghazali Jawi, 31400 Ipoh

http://pikom.org.my/cms/General.asp?whichfile=PC+Fair+InfoCentre&ProductID=22461&CatID=12

Saturday, June 20, 2009

aspirasi seni


kembara hidup tiada yang manis,
langkah kan rebah..
tujuan hidup kian kabur,
peritnya kan dirasai..
terhiris,diguris, dicalar..
itu fitrah hakikat sebuah fikrah..
pada Tuhan dipohon..
moga kembara ini dimudahkan..


Mengenali kalian memberi sejuta rasa yang berlainan.. marah, kecewa, sedih, ketawa, menangis, pilu, sayang dan rindu.. namun, itulah yang dinamakan ukhuwah..anugerah dari yang Maha Penyayang..
bertemu diatas jalan daie murabbi, tautan hati kita semua mampu merealisasikan segalanya..
ya Rabb! iringkan langkah kami dengan kekuatan..

Rona bosphorus

“Seboleh-bolehnya dia mahu melupakan memori pahit itu, tetapi sesungguhnya dia tidak mampu. Telah hampir sejam dia di situ, duduk bertindih paha sambil menyandar pada bangku batu, menghadap Selat Bosphorus.

Dia menutup Sejarah Istanbul yang baru selesai dibaca. Sengaja dikhatamnya buat kali kedua. Dia ingin memahami sejarah dan belajar daripada sejarah Istanbul ini. Melalui sejarahlah dia terus mengagumi Istanbul. Dan kerana mengetahui sejarahlah dia sentiasa menyayangi Istanbul. Kekal optimis dengan nasib Istanbul.

Matanya tidak lekang daripada merenung ke tengah selat yang membiru. Di situ ada kedamaian. Ada kenangan. Ada harapan. Dan menurut buku yang dibacanya tadi, ada sejarah yang bakal berulang.

Tiba-tiba guruh mengetuk pintu langit. Kepulan awan yang memutih lama-kelamaan bertukar kelabu. Langit yang tadinya cerah biru lazuardi, mulai resah dan kini sudah diselubungi mendung.

Berkali-kali dia mendongak ke langit.

Hujan akan mencurah dalam musim panas begini?

Dia seakan-akan tidak percaya. Agak mustahil.

Tetapi ini semua kuasa Tuhan. Pasti ada hikmahnya atas setiap yang berlaku. Dia teringatkan impian Ilham yang mahu melihat hujan turun di Istanbul pada musim panas sebelum terlukisnya pelangi berlatarkan Selat Bosphorus.

Apakah impian itu akan terlaksana?

Dia segera mencari pondok berteduh. Guruh kian bermaharajalela. Kilat sabung-menyabung mengiringi hujan yang turun dengan lebat membasuhi bumi Istanbul. Lebat selebat-lebatnya. Serta merta rasa gembira menjuak hatinya, bagai tidak terkawal. Dia semakin optimis dan jauh di dasar sanubarinya perlahan-lahan bertunas keyakinan.
Pasti sesudah hujan nanti, ada pelangi yang akan meronai Istanbul dengan wajah baru. Yang lebih berseri”


Ini adalah part terakhir dalam novel Rona Bosphorus yang telah berulang kali ku khatamkan. Karya dari Zaid Akhtar. Sungguh mempesonakan!



Dulu, Islam pesat berkembang disini, segar dan indah didiami, dinaungi..kini Turki, pembangunan sekular, Atartuk dianggap wiranya. Namun, bagi yang melihat dengan mata hati.. dialah perosak khilafah!

Pun aku seperti Afham.. menanti ‘pelangi’ itu kan muncul. Pasrah pada takdir. Pasrah pada kehendak-Nya. Kerana Dia lebih mengetahui tentang segalanya. Pasti! Pelangi Islam kan muncul.. suatu hari nanti!

Pun aku seperti Afham, kan kekal optimis tentang nasib Istanbul. Walau sejarah biasanya akan dielakkan dari berulang, namun aku.. mengharap sejarah itu kan berulang ke dua kalinya. Islam kan kembali bertapak megah gah di dunia…

Rasulullah, khulafa’ ar-rasyidin, khalifah-khalifah Islam..kami susuri sirahmu… kami kutip ibrahnya… ku cuba…

Saturday, June 6, 2009

Bercuti ya..? bestnya..

"perkara yang paling aku kesali dalam sehari ialah apabila terbenamnya matahari, umurku berkurangan tetapi amalanku tidak bertambah"
~Ibn Mas'ud r.a~


apa khabar sahabat2 yang sekarang tenang dalam tempoh bercuti? relax atau busy? masa dihargaikah? atau terus terleka...? apapun, sama-samalah kita menghargai masa yang diberikan.. 3 minggu, bukanlah lama.. sekarang hanya tinggal sisa 2 minggu sahaja...
apapun, rancanglah apa yang ingin dilakukan pada semester hadapan.. "tanggungjawab melebihi waktu yang ada..."
selamat bercuti ya.. hargailah masa lapang sebelum datang masa sempit..

dan renungilah ;
Dalam jauhnya sebuah perjalanan...
Allah amanahkan kita sebuah perjuangan...terimalah dengan penuh keikhlasan,
kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan, kadang-kadang cemerlang gagal dicapai,
namun apa yg perlu kita yakini....itulah ujian ALLAH,Yang Maha Mentadbir sekalian alam. Semoga ALLAH ketuk pintu hati, agar terus bersandar kepada-Nya...smoga terus thabat dalam perjuangan....


moga esokku lebih baik dari hari ini..amin..

Saturday, May 23, 2009

Masa dizalimi..

Berakhirnya sudah Semester 3 … semester hadapan, semester yang baru. Semalam, sebelum mata tertutup lena, aku terfikir tentang kerja-kerja yang tidak disiapkan~ terlalu banyak! Terlalu! Kemudian, hadirnya satu natijah dari muhasabah itu.. aku ; lemahnya pengurusan masa!

File-file kelas semester lalu masih belum kusiapkan semuanya. File kelas semester ini? Kalau yang lalu belum ditunaikan, yang sekarang apatah lagi~ ucapan TQ buat rakan sekelas yang mengetuai sistem file kelas. Kulihat pada rakan-rakan sekelas yang lain, semuanya sudah beres! Aduh.. File Helwani masih berterabur, mujur rakan kepimpinan Helwani memahami tugas dan faham kesibukan masing-masing.. Aktiviti lajnah kelas masih belum disudahi. Apatahlagi kami hanya bertiga mengeras tenaga membangunkan ilmiah 34 orang. Mujur masing-masing diantara kami memujuk satu sama lain saban saat saban ketemu. Jua kertas kerja itu dan ini juga belum disiapkan… sekarang minggu peperiksaan. Dua kertas peperiksaan telah disudahi. Alhamdulillah~ kini menanti tiga kertas lagi.. Allahurabi…

entahlah.. entri seorang sahabat yag kubaca dari blognya (http://waznulhaq.blogspot.com/2009/05/jangan-pakai-baju-labuh.html) sangat-sangat menghadirkan rasa bersalah pada diri.

“Namun, apa yang perlu diingat, gerak kerja ini memerlukan kayu ukur bagi menghadkan batas seseorang itu untuk mengatakan CUKUP. Lumrah insan biasa, pasti punyai had tenaga, had tumpuan dan had fokus yang tertentu. Saya pernah melihat peristiwa seorang sahabat, memegang pelbagai jenis jawatan, bermula dari peringkat akar umbi hinggalah pimpinan. Sibuk, sibuk, sibuk…sungguh sibuk. Pagi ini program A, tengah hari usrah B, petang pula Program C, kemudian malam pula program D! Sehinggakan tiada masa untuk dia berehat, saya yang melihat sahaja pun sudah terbit rasa kasihan, apatah lagi tubuh yang menanggung. Apa yang termampu saya bantu beliau sebaik mungkin.
Tapi perkara yang paling disesali ialah, yang dikejar terlepas, yang dikendong berciciran. Kepelbagaian jawatan itu menyebabkan sedikit demi sedikit ianya terabai. Persatuan yang dahulunya aktif akhirnya bertukar pasif akibat komitmen diri yang tidak dibahagikan dengan baik. Kepenatan membelenggui dirinya, kebingungan sering menjamah ruang pemikiran. Akhirnya, terlontar pelbagai fitnah dari mulut-mulut jahat yang tidak diketahui puncanya. Masakan tidak, apabila kesibukan itu benar-benar menjadi pengganti kepada ‘kesihatan’ hubungan sosial bersama manusia lain, maka terabailah ukhwah, tersingkirlah kemesraan. Pertimbangkanlah otak-otak asing yang tidak pernah mengenal erti fikrah dan perjuangan kita. Andai benar jika kau katakan ingin menjadikan dirimu ibarat IKON Muslim yang baik, mengapa dibiar barah fitnah itu bermaharajalela? Benarlah apa yang dinasihatkan oleh seorang sahabat baik saya, “Terima jawatan itu selagi mana awak rasa awak mampu, jangan sampai jawatan itu menjadi fitnah kepada diri awak”.

Pesanan saya, jangan dipakai baju yang labuh, sudah tahu diri bersaiz M, mengapa dipakai baju bersaiz XL? Ukurlah diri agar mudah bermuhasabah nanti. Berjuang itu bukan dengan semangat kerana ia datang dari nafsu tapi berjuanglah dengan penuh hikmah dan daya kemampuan serta kebijaksanaan kerana ia datang dari sifat tulus seorang hamba. Ingatlah, jika kita mengharapkan pahala sebagai balasan untuk perjuangan, berhati-hatilah, khuatir ianya telah pun BUSUK diracun DOSA.”


Erm.. aku hanya mampu berteleku memikirkan kesilapan diri. Penat makin menguasai diri, kebimbangan kian bertambah begitu jua kerusingan. Hubungan sesama sahabat kian renggang lantaran ketiadaan ruang untuk berinteraksi. Mujur, syukur kerana punya sahabat yang sangat memahami. Namun fitnah tetap bermaharajalela. Itulah kelemahanku, tidak mampu memfokuskan kepada dua perkara sekaligus. Fikirkan organisasi, akademik terabai. Fikirkan akademik, organisasi terabai. “Sungguh, aku menyesal!” kata-kata ini pernah terbit dari hati. Tulus. Namun segera hati beristighfar, jangan disesali apa yang telah berlaku, tetapi perbaikilah kesilapan. Itu sebaiknya. Bukan salah kerja, tapi salahnya diri sendiri yang gagal. Sedar diri bersaiz M tapi mencuba XL. Itu kerja gila. Bahkan aku rasa, kerjaku telah pun busuk diracun dosa.

Sewaktu perjalanan ke surau Maghrib lalu, aku mendongak ke atas memandang langit malam “telah kupinta pada-Mu panjangkan umurku untuk hari esok, namun kutetap sia-siakan hariku berlalu tanpa ada perubahan. Tuhan, jangan diakhirat nanti Kau persoalkan aku tentang masa yang telah Kau berikan yang telah aku sia-siakan” Astaghfirullah.. Subhanaka inni kuntu minazzolimin…

Sekarang ini, aku masih mengutip kekuatan jiwa dan hikmah. Sedang membina kemampuan dan kebijaksanaan. Masih perlu kubaiki diri dan pengurusan masa. Kelak, dengan hadirnya semester yang baru, moga punya jiwa yang baru, punya nyawa yang baru.. diri perlu berubah! amen..

Teringat makna hadis Rasulullah mafhumnya orang mukmin takkan terpatuk ular dari lubang yang sama. Moga aku seperti itu ; belajar dari kesilapan pengurusan masa. Belajar dari Rasulullah sebagai Hamba, Suami, Pemimpin Negara dan segala-galanya. Ku susuri sirahmu… moga aku diberi kekuatan!

Friday, May 15, 2009

Jihad Ilmu

Salam jihad ilmu~

Sekadar peringatan buat diri yang sentiasa leka dengan masa dan sahabat-sahabat seperjuangan yang dikasihi.

Manusia sememangnya telah diciptakan dengan sebaik-baik kejadian. Punya ruh, akal dan jasad. Firman Allah dalam surah Al-Tin ayat 4 yang bermaksud “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dengan sebaik-baik kejadian”. Namun, diakui setiap manusia berbeza mengikut usaha dan jihad diri sendiri. Dalam jihad ilmu, ada di kalangan kita leka dan lalai dengan masa, ada di antara kita tekad berjuang.

Sempena musim imtihan IPGM… penulis ingin mengucapkan maan najah untuk semua..
Dalam seminggu dua ini, pastinya tekanan yang diterima cukup menggoyahkan semangat. Desakan tugasan mahupun organisasi dan hambatan masa yang ibarat pedang boleh memotong kita sekiranya sedetik kita leka. Ayuh teman, betulkan niat ikhlaskah hati menuntut ilmu mencari Mardhatillah. Dikuatiri, tekanan yang diterima dek kerana niat yang belum beres, mungkin ada di antara kita belajar untuk exam, belajar untuk jadi cikgu. Apapun, masih belum terlambat. Mardhatillah. Itu selayaknya tujuan utama. Pasti kelak kan lebih bermotivasi belajar kerana-Nya. Ayuh letakkan pergantungan sepenuhnya pada-Nya setelah usaha semaksima mungkin.

Ramai dikalangan kita berusaha tetapi lupa berdoa, ramai juga diantara kita berusaha dan berdoa. Tapi ramai lagi di antara kita berusaha dan berdoa tanpa tawakkal kepada-Nya!

Jom! Tegakkan usaha, pasakkan doa, teguhkan tawakkal..
Mohon maaf buat semua dan doakan Al-Falah ku… Maan najah~

Monday, May 11, 2009

Konvensyen Berakhirnya Agenda Zionis (KBAZ).. aku datang!


Alhamdulillah, Sabtu 9 mei yang lalu KBAZ telah kukunjungi. Alhamdulillah, hari itu aku masih hamba yang terpilih ke situ, sungguh diluar bidang kuasa manusia. Mulanya, rasanya mahu sahaja terbang ke KL minggu tu, namun memikirkan tiada teman untuk ke sana, lantas hasrat itu jauh disudut hati dipendamkan, pasrah dengan kudrat dan kemampuanku. Anggapanku, sememangnya tidak dapat aku menjejaki kaki ke situ. Alhamdulillah, aku masih hamba yang terpilih diantara jutaan syabab untuk ke situ. Datangnya jemputan dibawah nama persatuan memberi peluang kepadaku. Syukur ya Allah. namun, masih ada sahabat-sahabat yang tidak dapat pergi. Banyak masyaqqahnya. Benarlah, kita merancang, Allah juga merancang. Tapi rancangan-Nya lebih baik. Ada hikmah disebalik sesuatu kerana tidak Dia jadikan sesuatu dengan sia-sia.

Di dalam majlis, aku mampu bertahan seharian mendengar mutiara-mutira yang dikeluarkan dari Dr. Roslan bin Mohd Nor, Dr. Azzam Tamimi dan Dr. Mohsen Salleh. Keadaan dewan yang cukup sejuk sekali sekala mengganggu konsentrasiku. Apa yang diutarakan oleh Dr.Roslan, Alhamdulillah dalam bahasa melayu. Manakala dua lagi sepenuhnya di dalam Bahasa Inggeris. Aduhai.. berkerut juga mukaku reaksi dari menangkap kalimah-kalimah yang perlu aku fahami sebetulnya. Alhamdulillah, mujurlah bahasa yang digunakan agak familiar dan mudah difahami. Pengisiannya? Terlalu banyak, bahkan banyak isi-isi penting aku terlepas lantaran Bahasa Inggeris. Tapi mujurlah ada ‘translator’ disisi.

Diantara kertas kerja yang dibentangkan ialah Zionism Versus Judaism dan The End Of Zionism by Dr.Azzam Tamimi, The Downfall Of Islam (Ottoman Empire And The Creation Of The Illegal State Of Israel by Dr.Roslan bin Mohd Nor, , The Reality Of The Zionist & Their Propaganda dan Revival Of Islam In Palestine & Facing The Zionist Agenda by Dr.Mohsen Salleh.

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Khilafah Islamiah sebenarnya dijatuhkan pada 19 Oktober 1923 apabila disytiharnya Republic Of Turki. Masalah ekonomi dengan jumlah hutang yang banyak menjadi faktor kejatuhan khilafah ini. Berikutan dengan hilangnya khilafah sebagai payungan Negara islam inilah, timbul masalah ummah, Ad-din tidak terbela, Ad-din tidak tertegak dalam sebuah Negara lagi.

Kini, untuk kembalikan kegemilangan khilafah, perlu mujahadah dan jihad yang kuat. Bagaimana?

Bagiku disini, kisah susur galur Palestin sememangnya ramai yang sudah tahu, bahkan sudah mendalami. Tapi cara mempertahankannya dan peranan seorang Muslim? Agaknya, hanya sebilangan kecil yang faham. Menurut speakers, peranan seorang muslim ialah perlu membaca dan mendalami sejarah palestin. Galakkan orang lain untuk speak out dan jangan give up. Hal ini kerana menjadi tanggungjawab setiap insan untuk semarakkan hakikat jihad ini dan sekarang tiba masanya kita harus berhenti bercakap tentang hal ini dan mula bertindak.

Disini dinyatakan pentingnya media massa yang menjadi alat komunikasi utama. Masih ingat tentang dasar ‘apartheid’? kenapa dasar ini boleh jatuh? Kerana adanya penolakan rakyat yang berkulit hitam bangun menentang. Kita? Muslim? Tentangan dari segi apakah yang kita lakukan? Bahkan media digunakan secara meluas. Adanya penentangan media secara global. Inilah sebenarnya punca yang menyebabkan dasar ini jatuh ; peranan media.

Saranan speakers ; gunakan kemudahan yang ada terutamanya internet. Bagaimana? Menulis. Blog satu wasilah, emel dan sebagainya. Ayuh sahabat, apalagi yang ditunggu?

Aku benar-benar tertarik dengan kata-kata Dr.Azzam Tamimi
“sebelum kamu tidur, tanya diri kamu, apakah yang telah kamu lakukan untuk palestin?”
~aku sendiri hingga kini tidak tahu hujah apakah untuk menjawab soalan itu. Sekadar boikot? Setakat mana usahaku memboikot barangan yahudi itu? Bercakap tentang palestin? Semestinya kurang! Lantas, mana usahaku?.

Seketika, kata-kata Dr.Mohsen menjengah
“Simpati adalah satu perkara dan berbuat sesuatu hasil simpati adalah perkara yang lain”
~aku terfikir lagi, hanya simpati cukupkah? Hanya melihat cukupkah?

Mafhum speakers lagi, ku kutip mengiringi peranan dan tugasku sebagai bakal murabbi, bakal mursyid.

Untuk mendidik manusia mengambil masa yang lama. Dan ianya tidak memakan masa yang singkat. Contohnya, bermula dari pemikir pendidik Imam Al-Ghazali untuk membentuk Solahuddin Al-Ayubi mengambil masa 100 tahun. Nah, sebagai pendidik, selalunya mudah berputus asa dengan ‘kerenah’ anak didik. Tapi Imam Al-Ghazali berupaya menghasilkan pembebas Palestin dalam jangka masa yang lama. Aduh, aku, mampukah?

~Ramai masyarakat diluar pastinya mempersoalkan kenapa Hamas menerima bantuan dari Iran yang majoriti ialah Syiah? Disini, tambah Dr.Azzam, kenapa perlu persoalkan Iran yang memberi bantuan tanpa bertanyakan kenapa Mesir yang sunni tidak memberi bantuan?


~tepuk dada tanya iman, apakah yang telah kita lakukan untuk Palestin, untuk Islam...

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

justeru teman-teman yang dikasihi.. ayuh sama-sama kita baiki diri dan menyeru orag lain, berusaha ke arah melakukan 'sesuatu' untuk bumi jihad ini. sama-sama kita hayati kata-kata Solahuddin Al-Ayubi "sesiapa yang menguasai Palestin, dia kan menguasai dunia"

.... i've wrote Syahid dalam cinta-Nya.... about Palestin.. in archieve April 2009.. read it~

Tuesday, May 5, 2009

Khabar Cinta


semasa di gerai jualan konvokesyen IPP yang lalu, semua sibuk membeli bunga mawar. Sangat cantik. Indah. Lalu seorang sahabat berkata ‘cintakan bunga, bunga kan layu’. Terus sahabatku yang lain menyampuk ‘habis tu, hang tak nak disayangi?’… kerenah dua orang sahabat ini membuatkan aku terfikir seketika. Ada benarnya.

Cinta itu fitrah, tetapi boleh bertukar menjadi fitnah. Sebenarnya secara peribadi, aku agak berat untuk menulis tentang hal ni. Bercakap tentang cinta ni, tiada penghujungnya. Tak perlu dibahaskan hujah-hujahnya. Bagiku, semua sudah besar, tahu mana baik mana buruk. Tahu mana halal mana haram kerana cinta ; yang halal itu halal dan yang haram itu haram. Noktah.

Tak lama dulu, abang yang sulung pernah bertanya ‘dik, dah ada orang ke belum?’. Alahai, malasnya soalan tu untuk ku jawab. Hajat dihati ingin sahaja buat-buat tidak faham dengan pertanyaannya, tapi tengok pada renungannya dan intonasi yang serius, aku sedar ‘munaqasyah’ bersamanya turut serius. Dilarang bermain-main. Lalu ku jawab ‘belum, tak fikir lagi’. Lalu nasihatnya dengan nada yang amat tegas dan agak ditinggikan tapi masih penuh dengan kasih sayang ‘dik, nak bercinta biar satu. Dan yang satu tu suami. Berkawan tak apa seribu sekalipun. Tapi cinta ; pada yang satu’. Lama aku senyap disitu. Dan hanya mengangguk setuju menerima ‘syarat’ yang diberikan oleh abangku. Lalu pada ibu, ku ajukan soalan kenapa abang nasihat begitu begini padaku, kata emak ‘mak pun tak tahu, tapi abang lebih tahu.. kerana dia lelaki’. Erm, aku bersetuju mengangguk mengiayakan kata bonda tercinta. Namun, bagiku pada ketegasannya ku tahu ada dua makna. Pertama ; bercinta biarlah satu,.. Kedua ; kalau tak bersedia nak ‘akad, jangan bercinta. Pastikan tu suami yang betul. Tersirat disebalik nasihatnya ‘kalau tu suami, boleh ke manusia tahu Qada’ dan Qadar jodohnya?’. Ayatnya mudah, tapi kalau diamati sangat tersirat. Terima kasih abang.

Justeru, sekiranya ada terlintas dihati perasaan itu, belajarlah untuk kawal. Bukan melawan bukan melayan. Fitrah kalau dilawan parah akibatnya. Kalau dilayan fitnah jadinya. Pandai-pandailah kemudi hati.. Bawalah perasaan itu ke arah yang benar. Bermatlamatkan pernikahan. Bila matlamat diluruskan, segala masalah hati takkan timbul. Dahulukan apa yang penting di dalam hidup. sekiranya belajar menjadi keutamaan, dahulukanlah.. bergantung kepada diri masing-masing. Namun, kawal hati tak semudah dikata. Dugaannya terlalu luar biasa. Benar-benar hebat sesiapa yang mampu menjaga hatinya. "jangan kerana cinta kita gugur, jangan kerana cinta prinsip akan menjadi larut dan cair"

Teringat kata-kata ustaz Hasrizal Abdul Jamil dalam bukunya Aku Terima Nikahnya ‘cinta itu naluri, namun kedewasaan mengendalikan cinta itulah jati diri’

Sekadar perkongsian (“,)

Sunday, April 26, 2009

Selamat Ulangtahun Kelahiran 21..

Lahirnya pada tanggal 26 April 1988, pada jam 2.44pm zuriat bongsu wanita tercinta Mek Sum binti Abu Bakar dan lelaki tercinta Salleh bin Mat Daud.. lahirnya mempertaruhkan nyawa bonda tercinta. Terima kasih mak.. nikmat dan belaian di dalam rahimmu walau tidak kusedari, tapi ku rasai sifat ar-rahim Allah dalam bias dirimu…moga syurga bukan hanya di telapak kakimu bahkan menjadi milikmu. Andai dosamu menggunung, ku pinta pada Tuhan, “Tuhan.. dialah yang telah mengandungkanku, melahirkanku, menyusukanku, mendidikku, mentarbiyyahku, memeliharaku dengan sempurna hingga genap 21 tahun hari ini.. Bukakanlah dia pintu Jannah-Mu.. berilah rahmat-Mu…” untuk ayahanda tercinta “pak”… terima kasih kerana memberi jagaan dan perhatian selama 21 tahun, terima kasih kerana begitu memahami diri ini, Kasihmu hingga ke syurga, bahkan kalianlah penghuninya…amin!

Tadi, kedua mereka ku hubungi. Sebak di dada menahan kerinduan, doa emak agar aku terus maju jaya, selamat, panjang umur, diberkati… air mata mengalir deras saat men’amin’kan doa emak, kata emak “hari ini 26 April, dulu waktu lahirkan anak mak, kalau tak silap 19 hb Syaaban hari khamis, mak ingat-ingat waktu tu bulan puasa, mak tengah pantang”… lantas kusyukuri pengorbanan seorang ibu.., “mak, terima kasih mak, ida minta maaf, halalkan makan minum, minta maaf, ida anak yang degil dan banyak melawan…” "mak maafkan..” luluh dengar kemaafan mak, mana mungkin jika hati terluka bisa sewenang-wenangnya memaafkan orang, tapi bagi seorang ibu, mak kata mak maafkan semua anak mak. Pada lelaki tercinta, ku minta dihalalkan segalanya, terima kasih dan mohon maaf…

Waktu berbicara dengan bonda tercinta, pandai emak tukar tajuk, bercerita tentang itu tentang ini, tentang abang-abang dan kakak-kakak..mungkin dia menyedari suara dan intonasi puteri bongsunya berubah esak….. aku sangat mencintai kedua orang tuaku…

Sms dihantar pada semua abang dan kakak. Lupa barangkali hari lahir adik ni… ishk3.. apalah abang dan kakak ni, takkan lupa..sibuk sangat kot.
“amin.amin yarobbalalamin. Semestinya hari ini lebih baik dari semalam dan semoga esok lebih baik dari hari ini. Selamat maju jaya” ~abang shim
“yang dulu biarlah ia berlalu… tetap dimaafkan atas kesalahan kerana ida adik k.nah yang disayangi… maaf dipinta tak mengingat hari lahirmu” ~ kak nah

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Alhamdulillah, LAILAHAILLALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH…hari ini aku masih dibangkitkan sebagai muslim.. doa dipanjatkan, kerana masih berpeluang ku lihat sinar fajar di pagi ini, if tomorrow never comes.. Alhamdulillah, hari ini masih ku bernafas, hari ini usiaku makin menginjak meningkat dewasa. Semoga usia yang meningkat seiring dengan kematangan dalam semua aspek kehidupanku sebagai muslim, mukmin, murabbi… Semoga dengan usia yang meningkat ini seiring dengan amal ma’ruf yang kian menggunung tinggi bukan pahala yang makin kikis terhakis.. amin..

Disini, ingin diri ini membawa satu nasihat Sayyid Qutb kepada adiknya, Aminah Qutb. yang ku jumpa nasihatnya dua tiga hari lepas “apabila kita hidup hanya untuk diri kita, maka hidup kita amatlah singkat. Bermula dengan bermulanya kita dan berakhir dengan berakhirnya umur kita yang terbatas ini. Tetapi, jika kita hidup kerana fikrah untuk menegakkan Dinul Islam di atas muka bumi ini, sesungguhnya hidup kita akan lebih panjang dan bermakna. Bermula dengan bermulanya manusia dan berakhir dengan pupusnya manusia di atas muka bumi Allah ini,”
Moga hidup kita semua kerana ad-din, innassolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil’alamin…

Saat baru, hari baru, umur baru, hidup yang baru… berubahlah duhai diri, hari ini lebih baik dari semalam dan hari esok lebih baik dari hari ini, yang lalu tetap berlalu, kelmarin yang pergi takkan kembali, semalam yang hilang tak kan hadir semula… wal’asr… FASTABIQUL KHAIRAT…

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Ucapan setinggi-tinggi penghargaan milyun marhaban buat sahabat-sahabat yang mengingati hari lahirku… ada yang seawal 24hb sudah wish… Tq, walau awal, tetap ku hargai...hehe.. thanks a lot… sms-sms diterima seawal pagi meraikan hari ini disertai doa. Sangat-sangat terharu sahabat-sahabatku. =)
“semoga panjang umur, murah rezeki, semoga meningkatnya usia menambahkan lagi iman2mu & semoga persahabatan kita akan terus kekal hingga akhirnya, ukhwah fillah Abadan abada”
“moga pertambahan umur ni akan lebih mematangkan diri dalam menghadapi kehidupan seharian”
“semoga terus kuat menghadapi cabaran hidup dalam usia yang baru, sentiasalah berusaha mengamalkan firmanNya berlumba-lumbalah oleh kamu dalam mengerjakan kebaikan”
“selamat hari tua”

dan banyak lagi(tak larat nak taip..huhu)

Rasulullah s.a.w bersabda “apabila seseorang muslim mendoakan saudaranya yang ketika itu tiada disisinya, maka malaikat akan berkata, bagimu jua apa yang engkau doakan buat saudaramu”…. Moga apa yang kalian doakan kan kalian perolehi…. Bagi kalian jua apa yang didoakan untukku…. Amin.. Insya-Allah…

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

To classmate Pengajian Agama ; Nurul, Farah, K.Na, A.Qalbi, K.Eryn, K.Da, Azrein, Zakwan, Azlan, Nik, Muhaimin (bakal ‘tua’ beberapa hari lagi~29 April..hehe..TQ 4 hadiah topup tu..), Ct, Akak, Hasmeera (TQ 4 lagu 'selamat ulangtahun sayang-imran ajmain' hehe..syahdu betul, Syazana (doamu yang last aku suka..hehe,) Zila dan yun.. Syukran milyun… diri ini sangat menghargai ucapan dan doa kalian. erm..yang lain mana ucapannya? hehehe.. to salwani juga : nice card... satu kelainan..orang terakhir wish..really appreciate you all my friends!

untuk semua sahabat-sahabat yang masih mengingati hari ini..a lot of thanks!

To pengunjung-pengunjung blog yang wish..syukran... bertemu di alam maya menyatukan satu wadah fikrah dan ukhwah..

To adik puteri (smkb) dan adik pojie (IPPP) yang berkongsi tarikh 26 April ini, selamat hari lahir dik… moga hidup kan lebih bahagia dengan rahmatNya…amin..SELAMAT ULANG TAHUN KELAHIRAN UNTUK "ADIK 26 APRIL"... juga buat semua yang berkongsi tarikh istimewa yang sama..

Ya Allah,
Seketika di hari lahir mereka ini,
moga muncul hari baru mereka yang ceria,
Engkau muliakan dan sayangi mereka,
ampuni dosa mereka,
berkati keluarga mereka,
sihatkan tubuh badan mereka,
limpahkan rezeki mereka,
jauhkan daripada fitnah, penganiayaan & penghinaan..
bahagiakan hidup mereka,
suburkan benih keimanan dengan penuh rasa kasih sayang serta taqwa tanpa keraguanMu,
makbulkan dan berkati cita-cita mereka yang murni...
amin ya Rabbal 'Alamin...




ni kek tahun lepas : dihadiahkan oleh Nik Najmiah dan Liza Suraya.. thanks freinds, yg ke 21 takde ke? hehehe

Monday, April 20, 2009

MEMAAFKAN DAN DIMAAFI

Sikap saling memaafkan sekiranya diamalkan sesama manusia setiap hari sebelum tidur, satu perkara yang cukup luar biasa kesannya. Andaikan, semua manusia saling memaafkan, pasti esok dilaluinya tanpa bemasam muka, tanpa muram durjana, tanpa dendam kesumat.. cerminan biasan dari sifat Allah Al-‘Afuww dan Al-Ghafur.. Subhanallah…

Sepanjang perjalanan hidup seorang manusia… dicaci, dicerca, dikritik, dimarahi perkara biasa yang dialami, diumpat apatah lagi… sehinggakan ‘lumrah’ manusia ini terkadang menjadikan langkah perjalanan terhenti, derap larian tersadung dek kerana hati terluka, jiwa terguris…Hati yang inginkan kebahagiaan dalam hidup tiba-tiba disentap dengan cubaan ini, lautan air mata tak kering dan sunyi kerana deretan kerenah manusia disantap saban hari.. Calarnya emosi, bertambah lukanya jiwa…kata orang, luka boleh sembuh, tapi tetap tinggalkan parutnya.. wah..banyak modalnya kalau berbicara tentang dendam…tapi apabila bercakap tentang MAAF? Semuanya kaku kelu tunduk membisu..

Justeru, diri perlu dibangun, minda perlu ditazkiyyahkan agar menjadi Muslim yang unggul, Mukmin yang jitu… susah? Tapi tak mustahil… MAAF?… Itu solusinya… sukar? Itu mehnahnya.. Tatkala diri dikeji, kita berkuasa untuk tidak memaafkannya kerana hati dan jiwa milik kita, tapi Khalifah Umar Abdul Aziz pernah mengingatkan terlebih dahulu “Kemaafan yang utama itu adalah ketika berkuasa”. Bahkan ada yang mengatakan maaf adalah dendam yang terindah.

Bila diri dikritik, berpeganglah pada satu hakikat, kritikan bukan bererti membangkang, kritikan dijadikan pembakar semangat, cabaran disahut untuk berubah dan memperbaiki diri. Nasihat ini pernah ku utarakan pada sahabat perjuangan, katanya dia berpegang pada prinsip itu, bahkan hidupnya tenang setelah hampir setahun dia menerima gosip-gosip liar, kutukan dan cacian. Sungguh, ku kagum pada semangatnya. Benar, sepatutnya kita berterima kasih pada mereka yang ‘menyakiti’ hati dan jiwa kita, kerana dia yang menabahkan kita, berterima kasihlah pada orang yang menjatuhkan kita kerana dia memperkuatkan kita… bahkan bersyukur dan berterima kasihlah pada Tuhan sekiranya pernah dulu kita diuji dengan lemahnya semangat, diduga dengan jatuhnya minda, dicuba dengan rapuhnya jiwa.. kerana itu lambang kasih sayang-Nya. Bukti sejauh mana hakikat dan kebenaran kita berkata aku hamba yang menyeru. Melihat sejauh mana ketelusan diri yang mengatakan aku beriman.. Dan juga sejauh mana dikatakan Al-Quran diamati sebagai guide hidup…yang paling penting ia mengajar kita erti usaha, doa dan tawakkalnya kita pada Allah, kerana ramai manusia berusaha tetapi terlupa berdoa pada-Nya, ramai yang berusaha dan berdoa, namun masih tidak mencapai maqam tawakkal, bahkan ‘mendesak’ Tuhan agar selesaikan kekalutan jiwa secepat mungkin.. Aduhai.. yakinlah, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui setiap sesuatu yang terbaik untuk hamba-Nya.

Memaafkan dan mensyukuri manusia itu kemestian, sedangkan Rasulullah ketika di Taif yang dipelawa Jibril untuk menghempap batu ke atas umatnya yang enggan, insan agung itu rela memaafkan.. Inikan kita manusia yang entah mana darjatnya disisi Tuhan. Ego masih menguasai hati, bukti penyakit hati masih melata liar di dalam hati ; tempat bermukim jatuhnya pandangan Allah. Menelusuri hakikat dosa-dosa, yang dibawa menghadap Allah setinggi gunung sekalipun, Allah mengurniakan keampunan-Nya seluas lautan. Nah! Allah mengajar kita erti kemaafan, sedangkan Dia Tuhan, pemilik segala jiwa masih mengampunkan hamba-Nya yang ‘asi, inikan pula kita hamba yang seumur hidup menghamba.. hanya hamba! Moga hati-hati kita dikurniakan bias sifat ‘Afuww dan Ghafur Allah..amin..

Monday, April 13, 2009

MELANGKAH TANPA HENTI

Kesekian kali, mengumpul tenaga dan kekuatan meluahkan apa yang terbuku tepu. Semalam yang pergi biarkan berlalu, esok yang datang perlu dihadapi.. memujuk hati sendiri lebih sukar dari memujuk hati insan lain..untuk terus dijalan-Nya. Senang dituturkan, pelaksanaannya sukar, cukup luar biasa dugaan-Nya.



Hari-hari yang telah berlalu, diharungi dengan suram berpanjangan. Untuk mendapatkan hari ini, hari-hari yang lalu terpaksa ditempuhi, meskipun pedih, meskipun sulit, namun hidup perlu diteruskan, walau 50 tahun lagi, walau 5 tahun, walau 5 saat.. harus! Seolah cahaya yang melintas, hadirnya walau sedetik namun melintas mengekalkan sinarnya… hidup pun begitu..terus, terus, dan terus.. hingga sampai kepada titik noktahnya.

Kadang-kadang, terlalu memujuk hati insan lain, agar terus berada atas jalan-Nya, terlupa santapan rohani, terlupa pada diri yang harus dikuatkan.. aku, seperti itu, dalam mengajak, tapi terlupa ‘belaian’ untuk diri sendiri, hinggakan suatu saat, semangat itu hilang, pupus, kosong! Silapnya pada diri, asyik dengan jiwa manusia lain, tapi jiwa sendiri tandus, rapuh berpaut pada dahan.. berterusan mengukuhkan tiang rumah orang lain, tapi anai-anai di tiang rumah sendiri tidak dihiraukan. Terkesan dengan tekanan yang diterima, terkesan dengan masalah orang lain, gagal membuatkan diri sedar satu hakikat.. jangan kerana masalah orang lain, diri dipengaruhi..

Tiada arah untuk memotivasikan diri sehinggakan berasa rajuk berpanjangan, terlalu membawa hati.. lantas, pada hati yang merajuk, pada Tuhan dipinta moga hati ini “Allahumma thabbit qalbi ‘ala dinika”.. jadikan aku berterusan sebagai nadi agama, walau hanya secebis dari sunnah Rasulullah s.a.w.

Masalah remeh ; berpuncanya dari semangat yang kian pupus, membuatkan fikiran tidak waras berfikir, mengambil keputusan melarikan diri dari masalah. Bila difikirkan ; itu kerja gila, semangat yang hilang, sepatutnya masalah dihadapi, bukan melarikan diri..

Alhamdulillah, pada dua tiga orang sahabat, ku temui jawapan atas semua desakan masalah ini.
“orang dakwah ni selalu syaitan nak kacau bagi kita jadi lemah semangat, tapi kena sabar la... sambil kita bantu orang, diri kita pun kena sentiasa perbaiki, banyak2 berdoa sebab doa senjata orang mukmin, bila kita sentiasa dekat dengan Allah pasti Allah akan kuatkan kita macam ana kata tadi la, ni smua dugaan untuk orang dakwah, Allah nak tengok sejauh mana kita boleh sabar, atau mungkin dalam buat kerja dakwah tu ada yang tak beres dengan anti. masa kita buat sesuatu, cuba kita muhasabah dari & tengok betul2 apa niat kita sebenarnya buat kerja tu, adakah benar2 ikhlas kerana Allah atau ada sebab lain, kalau niat benar kerana Allah Insya-Allah Allah pasti akan tolong dan kuatkan kita, kalau kita rasa down pun ni adalah dugaan, banyakkan sabar & doa selalu. Setiap manusia ada buat kesilapan, yang penting kita kena kembali ke pangkal jalan...tiap manusia yang berjaya dia belajar dari kesilapan yang lalu, macam tu la dalam dakwah ni...setiap dugaan yang menimpa bermaksud kita dalam perhatian dan kasih sayang Allah. kita buta di dunia tapi jangan buta di akhirat, masih belum terlambat, ada masa untuk kita sama2 baiki dri, banyak lagi benda yang kita kena belajar dalam hidup ni, ilmu kena sentiasa bertambah, kita selalu kata bahawa kita adalah orang yang beriman, jadi Allah nak tengok sejauh mana keimanan kita. Setiap perbuatan baik kita pasti ada ujian, kenapa orang kata hidup ini pahit? kerana syurga itu manis..... bukan mudah untuk kita mendapatkan sesuatu yang bernilai, perlu dibayar dengan harga yang sangat tinggi, dan itu yang memerlukan kesabaran. Ana cuma boleh bercakap tetapi ana juga sama macam anti kena baiki dri, ana pun ada banyak kekurangan....apa yang penting bagi kita adalah banyak berdoa, banyakkan baca quran dan bangun malam”

Nah, itu hujahnya, hati benar-benar tersentak.. kembali memikirkan patutlah semangat jatuh, rupanya bermula dari niat. Niat mungkin dah pada fikrah Islam, tapi ada perkara-perkara sampingan yang menjadi iringan matlamat bahkan mungkin menjangkau matlamat tertinggi.. susahnya mencapai maqam ikhlas yang tidak terusik. Mudahnya bibir menuturkan diri "amantu billah", namun praktikalnya? Diuji sedemikian pun sudah sesak di jalanan.. Begitu tarbiyyah Allah pada hamba-Nya. Halusnya teguran-Nya. Dibalasnya syurga pada jiwa yang dibeli-Nya. Syukran ukhti, nasihat yang sangat-sangat membuatkan hati mencari hikmah atas apa yang berlaku, menjadikan semangat yang lemah kian bangkit..

SMS diterima seorang sahabat “kaifa al-yaum?” Allah ‘menegurku’ melalui teman-teman, menggerakkan hati mereka memujukku yang ‘rajuk’ pada-Nya.. semua diluahkan, pesannya “ enti dah check ke source the problem? How about amal? Maybe need to improvement” SMS ringkas, namun cukup terkesan, jauhnya dari Tuhan hinggakan semangat jatuh merudum. Pujuknya lagi, "ubat hati tak dapat lari dari kembali kepada fitrah. Solat, zikir. Ana ada baca something about this situation. Ia dinamakan ‘futur’ iaitu ketika hati sedang menolak. Iman boleh naik & turun. Yang penting mesti ada guideline even iman down, we have manage. Ada ukuran tertentu. Ibn al-Qayyim : hati memiliki dua sikap
(menerima & menolak). Manfaatkanlah dua situasi ini. Ketika hati cenderung menerima, banyakkan amal soleh & sunat sebanyak mungkin. Ketika hati sedang menolak (futur), ikut la hati dengan melakukan amal-amal wajib. Berinteraksilah dengan hati dengan lemah lembut sehingga sampai saatnya ia cenderung untuk menerima kembali"
.

Terdiam seketika, memikirkan hakikat jiwaku yang ditangan-Nya.. Subhanaka inni kuntu minazzolimin.. apa yang berlaku, moga ‘ibrahnya terkesan pada jiwa. Semuanya bermula dari niat, betulkan niat, ikhlaskan hati, teruslah berjalan melangkah. Allah menolong! Sehingga kini, aku kosong, bukan kosong dari semangat, tapi kosong dari bebanan jiwa yang diasak syaitan agar lari dari medan ini. Ingatlah sejauh mana pun dugaan yang datang, luas lagi rahmat Allah mengiringi. Ku yakin, dan sekali lagi, aku masih hamba-Nya yang terpilih agar jiwa ku kukuh, tegar pada bisikan yang melemahkan.. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.. Senyuman terukir, tanda kebebasan jiwa, leganya dihati, lapangnya dada. Kan ku terus melangkah, melangkah dan terus melangkah…

Wednesday, April 8, 2009

dihimpit dan tersepit

Manusia selalu menjangka berjaya memperolehi sesuatu apabila ia berada di tangan. Walau ilusi, walau fantasi, walau imaginasi.. Menyangka jika selesai urusan, habislah tanggungjwab yang dipikul. Menyangka sudah selesai urusan, hinggakan terlupa satu kenyataan, Allah memegang jiwa dan perasaan setiap insan.. Hinggakan tanpa disedari disedari, lupa bahawa Allah yang berhak menghilangkan gelojak hati manusia.. Allah lah sebaik-baik Pendamai.. lantaran itulah Islam ; sejahtera datangnya dari Dia..Rabbul ‘Alamin.

Seketika sama-sama kita fikirkan, rupanya ada hati-hati yang masih jauh dengan Tuhan..yang sentiasa berharap setiap jiwa lain itu sedar, bahawa ad-din penyatu fikrah.. namun lupa, Allah pemberi taufiq hidayah.. sedangkan Rasul diuji bapa saudaranya yang hingga akhir hayatnya musyrik.. sedangkan kita? mungkin hanya tahu bersedih, berduka.. 1001 emosi menyesakkan nafas..cukup teruji dengan sikap manusia, padahal.. ‘kesakitan’ terhadap sikap manusia, hanya tempias yang tidak terzahir jika dibandingkan ‘tarbiyyah’ Allah kepada insan agung; sallallahualaihiwasallam …hakikatnya, ada yang gagal dengan ujian ini. Lupa pada tawakkal pada Allah itu lebih penting..

sesak, hilang arah tujuan… dihimpit, disepit, diasak.. yang mana mungkin medan perantaraan..diluah mati emak, ditelan mati bapa.. masakan ada manusia sanggup dihimpit rasa ‘tersepit’…melihat hati-hati berantakan tanpa ada solusinya..

Dari situ, bermuhasabahlah seketika..benarlah, hal yang kecil sekiranya dipantang enteng, benteng kan terbina! Kata orang “alah, kecik je mende tu, sok lusa abih la cite tu”.
Untuk setiap Muslim, Rasul mengingatkan agar tidak dipatuk dari lubang yang sama. Hal kecil jangan dipandang remeh, hal besar jangan dibesarkan. Jadi jangan ditimbul jawapan “esok lusa kan selesai semuanya” tanpa yakin ada bantuan dari Allah! Kerana, jiwa kita pada-Nya!

“biarlah malas nak masuk campur.. ah, biarlah, malaslah, nanti aku gak susah hati, buat apa ambil tahu?”..ayat ini, selalu diungkapkan bahkan terzahir pada tindakan..semua orang, relakah diri disakiti menanggung derita demi bahagiakan orang lain, menyusahkan diri demi masalah orang lain? Relakah?

moga secebis kesedaran yang timbul digarapkan dalam tindakan; melalui pengorbanan kita yang tidak sebesar mana, kan membuatkan manusia lain boleh bahagia.. pujuklah hati, berharaplah mempunyai jiwa kan cekal, kerana sekiranya kita lemah tersungkur, sekiranya kita beralah mengalah.. kesan negatif yang cukup besar akan semua orang terima.. Tuhan kan menolong kerana Dia sebaik-baik Penolong. jangan biarkan kita berterusan merajuk pada kerja dakwah ini..

tanyalah pada diri.. kenapa Allah ‘izinkan’ kerja ini ke bahu sesetengah di antara kita? Sedangkan ‘rela’ tidak pernah dijemput hadir..moga suatu saat, Kau singkapi hikmah disebalik semua misi-Mu agar bertambah keyakinan pada-Mu. Agar disedari, semua ini ‘tarbiyyah’ pada jiwa yang manja, semua ini ‘tazkirah’ pada hati yang alpa…

Tuhan, damaikan hati-hati yang berada dijalan-Mu.. moga mereka fahami, agar hati-hati ini bersatu atas agama-Mu.. dengan itu ya Allah, kurniakan tafahum, agar kamilah nadi ad-din-Mu..kan terus berdenyut hingga tiba pengakhirannya…

Monday, April 6, 2009

musim hati

Semalam lewat berlalu,
Esok seolah menjauhi,
Hari ini, kekal bertapak..
Membekas hitam di hati..
Musim demi musim bertamu…
Tanpa henti..Aku seperti itu,
Pada amalan susah diistiqamah
Pada nikmat mudah diistidraj
Wahai Tuhan..
moga aku ; tidak terganggu
Tidakkan berubah..
kekal bertapak
Membekas putih nan suci..
Kan kekal wala’ pada-Mu..

http://assyahida.blogspot.com/

Thursday, April 2, 2009

Syahid dalam cinta-Nya

“syahid, hang nak gi tak kuliyah maghrib jap gi?” tanya sahabat seakidah, hmm… esok hantar tugasan major.. mengapa hati masih liar dengan Taman Syurga ini? permudahkan jalan menuju-Mu Ya Rabbi… Allahumma thabbit qalbi Ya Allah…jangan biarkan kesibukan dengan dunia menyebabkan aku lari dari akhirat.. Alhamdulillah, syukur pada Tuhan yang memudahkan jalan-jalan ke Taman Syurga-Nya kerana Ahad 29 Mac yang lalu, masih aku dipilih Allah dan sahabatku untuk menghadiri Kuliah Maghrib. Tugas sang pentazkirah sebenarnya diganti pada malam itu dengan seorang doktor Islam yang amat ku kagumi ; Dr.Jamnul Azhar. Sekali lagi, Allah memilihku untuk berguru dengannya dan moga melalui majlis seperti ini, hatiku dijinakkan..

Sesiapa yang pernah menonton Majalah3 khusus tentang Palestin pasti pernah melihat insan doktor ini, turut bersamanya Dr Sheikh Muzaphar Shukor. Pemergian mereka ke Palestin lalu hasil anjuran bersama Dewan Pemuda Masjid Malaysia. Kandungan ceramahnya banyak diisi dengan tayangan gambar-gambar realiti yang berlaku di Palestin kini…Pada yang mabuk darah, tidak doktor sarankan untuk melihat.. bahkan, aku sendiri kalau tidak kerana Allah kuatkan ‘daya tahan’ tubuhku, pasti aku orang pertama yang ‘syahid~pitam’ di dalam masjid itu…

Tatkala sang doktor menunjukkan satu gambar.. runtunnya hati melihat seorang bayi yang syahid terbunuh, umurnya baru 10 hari, disisinya ada ibunya yang syahidah… Ketika sang ibu sedang menyusukan bayinya, tapi ditembak mati.. Ah…yahudi laknatullah! Rakus! Alasannya mudah tapi cukup untuk menceritakan bahawa yahudi penakut! “sebelum kami ditembak oleh kanak-kanak Palestin yang nanti menjadi tentera Islam, baik kami menembaknya sebelum kami ditembak!” nah..betapa penakut dan pengecutnya yahudi!

Hati bergetar hebat dan tertawan melihat gambar seorang pemuda yang syahid, manisnya senyuman yang Allah hiaskan pada wajah syahidnya… Jujurnya, sehingga kini, tidak dapat aku lupakan wajah itu...wajah seorang syahid.. kata doktor, dirinya mungkin sedang melihat bidadari syurga yang Allah kurniakan padanya… hai, indahnya hidup dan hidupnya dia disisi Tuhan…

Kata doktor lagi, dia ikut serta mengiringi seorang syahid muda untuk dikebumikan.. kata doktor dia ingin melihat bagaimana syahid syahidah dikebumikan… sebelum kematiannya, sempat si pemuda syahid ini mewasiatkan pada ibunya agar nanti dia dikebumikan bersebelahan kubur ayahnya yang telah syahid pada tahun 1989..lantaran keadaan tanah di bumi al-Quds, cangkul digunakan…saat penggalian, cangkul tersebut terkena kubur ayahnya dan Allah memperlihatkan sekali lagi kekuasan-Nya.. Jenazah ayah si pemuda tadi tidak reput!! Menurut doktor lagi, dalam ilmu perubatan, sekiranya 4 jam selepas jantung berhenti berdenyut, darah kan membeku terus…tapi kes si ayahnya yang syahid? sudah 20 tahun berlalu, kenapa masih utuh jenazah ayahnya? Bahkan darah masih segar merah mengalir… Tak lain tak bukan, benarlah janji Allah, dalam surah Ali-Imran ; 169 :

Peristiwa itu membuatkan sang doktor seram sejuk melihat kehebatan Tuhan.. ku kira, peristiwa ini sememangnya Allah tingkatkan keimanan sang doktor dan semua yang memerhati.. mengambil 'ibrah disebalik peristiwa itu.. Tuhan Al-Hadi.. hanya Engkau membuka tutup hati insan….

Wawancara bersama Menteri Kesihatan Palestin turut diceritakan.. sekiranya ingin dibawa keluar seorang anak yatim Palestin, harus dibayar RM20 ribu…ya, Seorang! Lihat.. manusia apakah yahudi itu? Kata doktor lagi, dia didatangi seorang anak yatim perempuan yang berusia 6 tahun, comel kulihat menerusi tayangan gambar, katanya mulut anak itu petah bercakap, membuatkan sesiapa yang melihatnya kan sebak didada.. “ana wahdi fi dunya” argh…runtunnya jiwa bila cerita itu aku hayati… bayangkan, aku masih lagi punya ibu bapa yang amat memanjaiku, abang dan kakak yang sangat mengasihiku tapi anak itu? Keseorangan… bila ditanya apakah cita-citanya ketika besar nanti? Kata anak itu ; doktor! Kenapa? Bila jadi doktor, cucuk jarum ke badan orang Islam kan sembuh, cucuk jarum ke badan yahudi kan mati… cerdiknya…! aku tersenyum seketika membayangkan anak itu.. kata doktor lagi, anak itu menangis dan meraung bila mana dia mahu pulang ke Malaysia, katanya datanglah semula ke Palestin membawa dia ‘lari’ dari azab yahudi laknatullah… ah..permintaan seorang anak.. kita, mampukan dipekakkan telinga bila dirayu sebegitu? Justeru, RM20 ribu perlu disiapkan, kerana dia pasti kan membawa pulang anak itu dengan izin Allah… Tambah doktor lagi, Solat Jemaah Subuh di bumi Palestin itu seperti Solat Jumaat di Malaysia.. Solat Subuh di Malaysia?.. satu lagi tambahan menarik.. ayam turut ‘syahid’? Hampir 500 ribu ekor ayam dibunuh yahudi.. kenapa? Kerana itu bekalan makanan penduduk Palestin..kejamnya! mereka ingin penduduk Palestin mati kerana tiada makanan.. huh yahudi! Lantaran bodohnya kalian lebih dari binatang ternakan, rakusnya kalian dari binatang liar.. layaklah! Sememangnya tiada satu tempat pun di bumi Allah layak kalian duduki!

Erk..aku terfikir, aku bagaimana? Adakah jiwa syahid dalam diriku? Walau sekadar cebisan tempias semangat syahid? Adakah…? Sedangkan amal ma’ruf nahi mungkar pun tidak tertegak di dalam diri… alahai diri yang rapuh semangatnya… Tuhan, ku mohon, kuatkan hatiku dalam ketaatan pada-Mu, Rasul-Mu dan Ad-Din-Mu.. moga aku mati dalam keadaan Mukmin, bukan Musyrik.. moga bila aku mati, matikan aku juga dalam keadaan syahidah.. tapi ku tahu.. sebelum maqam itu tercapai aku harus ‘syahid’kan semua runtunan diri dan nafsu.. perlu ku ‘syahid’kan dunia dari hatiku…bahkan mesti! agar syahid disisi-Mu ku peroleh… mampukah aku? Lantas, ku tahu jawapannya, aku masih gagal! Namun, takkan ku berdiam diri, memandang sepi, memekakkan seruan Islam… Boikot! Itu cara terbaik bagiku agar tidak ku kukuhkan lagi ekonomi Israel Yahudi Laknatullah.. berbaloikah dengan boikot yang tidak seberapa ringgitnya? Ah, Sekurang-kurangnya Allah tidak tanya apa natijah sumbangan aku kepada Islam, tapi apakah yang aku sumbangkan untuk Islam?! Moga tidak aku ‘alirkan’ peluru-peluru yahudi ke bumi Palestin dan ke seluruh 'isi'nya..amin.. Allahummaghfirli ya Allah!


Untuk Mu Palestin
Album : Gema Alam
Munsyid : Raihan
http://liriknasyid.com

Berdzikir dengan nama tuhanmu
Bermunajatlah di tengah malam
Bertaubatlah padanya penuh rasa hamba
Agar doa kita di.. makbulkan
Agar Palestina kita genggam semula
Agar Palestin bebas di tangan kita
Kembali damai disirami air
Kebenaran Al-Quran dan sunnah
Palestina kan dimiliki lagi
Ingatlah Allah dan hindarkan dosa
Palestin kan aman lagi
Dengan ketaatan dan amalan soleh
Palestine you will regain your land
Remember Allah and stay away from sin
Palestine will be at peace again
And filled with the worship of Allah
Dengan kata dan ketaqwaan
Pada Allah yang maha kuasa
Ketakutan dan kelemahan
Peluru dan dentuman
Bukan lagi penghalang
Pembelaan Allah akan datang
Palestin... Palestin... Palestin
Palestin... Palestin... Pa..lestin

Monday, March 30, 2009

Jalan-Jalan Cinta-Nya


Allahurabbi…
sewaktu Qiam, diberitahu adanya satu daurah tauhid seharian, katanya penceramah daurah ni hebat, best.. tapi hati berat, berfikir lebih sepuluh kali, nak pergi ke tidak.. soalan tugasan belambak dipaparkan di board bilik sebagai ‘reminder' agar tugasan disiapkan dengan sempurna.. tapi, rugi kalau tak pergi, bila pergi bermakna seharian meninggalkan tugasan..aii..macam mana ni..? Allahumma Inni Astakhiruka Bi’ilmika.. Allahummansurni Ya Allah..

Hati bermonolog, janji Allah dalam kalam-Nya yang ku faham mafhumnya, “kalau aku tolong agama Allah, Allah akan tolong aku” membuatkan diri lekas bangun, hati tetap pendirian... jawapannya tetap wajib pergi! Jahil dengan surah dan ayat apa membuatkan diri ini bertanya seorang sahabat, katanya Surah Muhammad ayat 7…



“Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.”

Paksa diri itu perlu bila hadir rasa malas.. bermalas-malasan dengan ‘makanan rohani’ itu penyakit..penawarnya rajin.. kalau tak mampu untuk rajin, paksa diri! Itu sebaiknya.

Melangkah ke dewan seminar itu, bekalan dibawa bersama buku teks Pendidikan Islam tahun 4 untuk ‘mencuri’ masa sekiranya ada waktu terluang agar berkesempatan membuat rancangan pengajaran harian tajuk rukun solat. Majlis lewat bermula sejam lantaran ada masyaqqah-masyaqqah tertentu, lantas masa yang ada diisikan dengan mengintai-intai tugasan yang dibawa bersama.. mengisi masa lapang =)

Penceramahnya yang simple, mudah tersenyum, bersemangat walaupun usianya menjangkau 60 tahun, berasal dari Singapura, dialah Ustaz Zainal Arifin. Kandungan ceramah menghabiskan fasal-fasal yang terdapat di dalam buku Kitab Tauhid yang dikarang oleh seorang ahli Fizik Yaman iaitu Abdul Majid Aziz Az-Zindani.. di dalamnya menceritakan tentang asas-asas keimanan, kehebatan Islam, kemukjizatan Al-Quran dan banyak lagi. Sungguh Tuhan! Tidak ku menyesal ‘mengabaikan’ tugasanku. Bahkan aku menyesal sekiranya mengabaikan daurah ini walau hanya sesaat. Satu ‘kenyataan’ yang dinasihatkan oleh ustaz ; iaitu manusia dan nikmat islam dan iman. Katanya tidak semua manusia melaksanakan Islam secara Syumul, dan tidak semua yang melaksanakan Islam secara syumul mengajak dan menyeru orang lain, dan tidak semua yang melaksanakan Islam secara Syumul yang mengajak dan menyeru orang lain mampu beristiqamah! Nah.. itulah manusia.. aku.., ditahap mana? Hanya berkata "wa ana minal muslimin wa ma ana minal musyrikin... tetapi pelaksanaannya? Hidup masih dipagari dosa. Aku masih seorang muslim yang ‘asi..

Seusai ceramah, ustazah mendoakan agar tugasan-tugasan yang kami ‘tanggalkan’ dari hati seharian mampu disiapkan lebih cepat. Aku terdiam, namun dalam hati, amin ya rabbi, tuhanku… Sepenuh hati aku aminkan doa sang murabbiyyah itu.

Keesokannya, tugasan perlu disiapkan kerana hanya tinggal sehari sahaja lagi (salahku juga kerana menangguhkan kerja). Allah pula menguji dengan kesihatan yang terganggu. Allah, tolonglah aku ya Allah, tidak mampu aku hilangkan kesakitan ini melainkan Engkau! Aku hairan, dalam keadaaan kesihatan sebegini, dalam meninggalkan tugasan seharian, aku mampu menyiapkan tugasan dengan berlapang dada dan disiapkan lebih awal dari kebiasaannya. Allah, Alhamdulillah, Subhanallah, Allahuakbar!!! Allah menolongku! Benarlah janji-Mu dalam ayat-ayat cinta-Mu. Tidak kau abaikan hamba-hamba-Mu..Subhanaka inni kuntu minazzolimin…

Justeru, buat diri dan sahabat sekalian, kesimpulannya mudah… Allah bersama kita, sepanjang mana pun jalan itu.. Seluas mana pun lautan, Allah disisi.. Serendah mana pun tiram di lautan…jawapannya hanya satu : Allah ma’ana… tidak Dia biarkan kita sendiri, bukan sifat-Nya sebegitu.. Dia tidak menzalimi hamba, bahkan hamba menzalimi Tuhannya.. Astagfirullah…Allah juga turut membuka jalan-jalan-Nya kepada hamba yang mencari hidayah-Nya.. selari dengan firman Allah dalam surah al-ankabut ayat 69 :



"dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama kami, Sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan Sesungguhnya (Pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya."

soal ustaz penceramah.. siapakah yang mendatang Al-Quran? Jawapannya Allah…jadi mestilah ayat-ayat ini dari-Nya…juga janji Allah melalui surat cinta-Nya ini benar dan pasti.. Hak! Yakinlah! Itu selayaknya…

Justeru sahabat, ayuh berusaha mencari jalan menuju-Nya kerana pasti Dia kan membuka jalan… bukan sekadar jalan, bahkan jalan-jalan.. terlalu banyak nikmat dan kurniaan-Nya jika kita berusaha mencari-Nya..Subhanallah..mendapat dengan percuma, tanpa bayaran! Biarkan kesibukan melanda ketika diberi pilihan dakwah, islah, pelajaran…, seiringkanlah dunia dan akhirat, namun yakinlah satu janji Allah : Allah ada untuk menolong kerana Dia sebaik-baik Penolong!