Sunday, April 26, 2009

Selamat Ulangtahun Kelahiran 21..

Lahirnya pada tanggal 26 April 1988, pada jam 2.44pm zuriat bongsu wanita tercinta Mek Sum binti Abu Bakar dan lelaki tercinta Salleh bin Mat Daud.. lahirnya mempertaruhkan nyawa bonda tercinta. Terima kasih mak.. nikmat dan belaian di dalam rahimmu walau tidak kusedari, tapi ku rasai sifat ar-rahim Allah dalam bias dirimu…moga syurga bukan hanya di telapak kakimu bahkan menjadi milikmu. Andai dosamu menggunung, ku pinta pada Tuhan, “Tuhan.. dialah yang telah mengandungkanku, melahirkanku, menyusukanku, mendidikku, mentarbiyyahku, memeliharaku dengan sempurna hingga genap 21 tahun hari ini.. Bukakanlah dia pintu Jannah-Mu.. berilah rahmat-Mu…” untuk ayahanda tercinta “pak”… terima kasih kerana memberi jagaan dan perhatian selama 21 tahun, terima kasih kerana begitu memahami diri ini, Kasihmu hingga ke syurga, bahkan kalianlah penghuninya…amin!

Tadi, kedua mereka ku hubungi. Sebak di dada menahan kerinduan, doa emak agar aku terus maju jaya, selamat, panjang umur, diberkati… air mata mengalir deras saat men’amin’kan doa emak, kata emak “hari ini 26 April, dulu waktu lahirkan anak mak, kalau tak silap 19 hb Syaaban hari khamis, mak ingat-ingat waktu tu bulan puasa, mak tengah pantang”… lantas kusyukuri pengorbanan seorang ibu.., “mak, terima kasih mak, ida minta maaf, halalkan makan minum, minta maaf, ida anak yang degil dan banyak melawan…” "mak maafkan..” luluh dengar kemaafan mak, mana mungkin jika hati terluka bisa sewenang-wenangnya memaafkan orang, tapi bagi seorang ibu, mak kata mak maafkan semua anak mak. Pada lelaki tercinta, ku minta dihalalkan segalanya, terima kasih dan mohon maaf…

Waktu berbicara dengan bonda tercinta, pandai emak tukar tajuk, bercerita tentang itu tentang ini, tentang abang-abang dan kakak-kakak..mungkin dia menyedari suara dan intonasi puteri bongsunya berubah esak….. aku sangat mencintai kedua orang tuaku…

Sms dihantar pada semua abang dan kakak. Lupa barangkali hari lahir adik ni… ishk3.. apalah abang dan kakak ni, takkan lupa..sibuk sangat kot.
“amin.amin yarobbalalamin. Semestinya hari ini lebih baik dari semalam dan semoga esok lebih baik dari hari ini. Selamat maju jaya” ~abang shim
“yang dulu biarlah ia berlalu… tetap dimaafkan atas kesalahan kerana ida adik k.nah yang disayangi… maaf dipinta tak mengingat hari lahirmu” ~ kak nah

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Alhamdulillah, LAILAHAILLALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH…hari ini aku masih dibangkitkan sebagai muslim.. doa dipanjatkan, kerana masih berpeluang ku lihat sinar fajar di pagi ini, if tomorrow never comes.. Alhamdulillah, hari ini masih ku bernafas, hari ini usiaku makin menginjak meningkat dewasa. Semoga usia yang meningkat seiring dengan kematangan dalam semua aspek kehidupanku sebagai muslim, mukmin, murabbi… Semoga dengan usia yang meningkat ini seiring dengan amal ma’ruf yang kian menggunung tinggi bukan pahala yang makin kikis terhakis.. amin..

Disini, ingin diri ini membawa satu nasihat Sayyid Qutb kepada adiknya, Aminah Qutb. yang ku jumpa nasihatnya dua tiga hari lepas “apabila kita hidup hanya untuk diri kita, maka hidup kita amatlah singkat. Bermula dengan bermulanya kita dan berakhir dengan berakhirnya umur kita yang terbatas ini. Tetapi, jika kita hidup kerana fikrah untuk menegakkan Dinul Islam di atas muka bumi ini, sesungguhnya hidup kita akan lebih panjang dan bermakna. Bermula dengan bermulanya manusia dan berakhir dengan pupusnya manusia di atas muka bumi Allah ini,”
Moga hidup kita semua kerana ad-din, innassolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil’alamin…

Saat baru, hari baru, umur baru, hidup yang baru… berubahlah duhai diri, hari ini lebih baik dari semalam dan hari esok lebih baik dari hari ini, yang lalu tetap berlalu, kelmarin yang pergi takkan kembali, semalam yang hilang tak kan hadir semula… wal’asr… FASTABIQUL KHAIRAT…

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Ucapan setinggi-tinggi penghargaan milyun marhaban buat sahabat-sahabat yang mengingati hari lahirku… ada yang seawal 24hb sudah wish… Tq, walau awal, tetap ku hargai...hehe.. thanks a lot… sms-sms diterima seawal pagi meraikan hari ini disertai doa. Sangat-sangat terharu sahabat-sahabatku. =)
“semoga panjang umur, murah rezeki, semoga meningkatnya usia menambahkan lagi iman2mu & semoga persahabatan kita akan terus kekal hingga akhirnya, ukhwah fillah Abadan abada”
“moga pertambahan umur ni akan lebih mematangkan diri dalam menghadapi kehidupan seharian”
“semoga terus kuat menghadapi cabaran hidup dalam usia yang baru, sentiasalah berusaha mengamalkan firmanNya berlumba-lumbalah oleh kamu dalam mengerjakan kebaikan”
“selamat hari tua”

dan banyak lagi(tak larat nak taip..huhu)

Rasulullah s.a.w bersabda “apabila seseorang muslim mendoakan saudaranya yang ketika itu tiada disisinya, maka malaikat akan berkata, bagimu jua apa yang engkau doakan buat saudaramu”…. Moga apa yang kalian doakan kan kalian perolehi…. Bagi kalian jua apa yang didoakan untukku…. Amin.. Insya-Allah…

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

To classmate Pengajian Agama ; Nurul, Farah, K.Na, A.Qalbi, K.Eryn, K.Da, Azrein, Zakwan, Azlan, Nik, Muhaimin (bakal ‘tua’ beberapa hari lagi~29 April..hehe..TQ 4 hadiah topup tu..), Ct, Akak, Hasmeera (TQ 4 lagu 'selamat ulangtahun sayang-imran ajmain' hehe..syahdu betul, Syazana (doamu yang last aku suka..hehe,) Zila dan yun.. Syukran milyun… diri ini sangat menghargai ucapan dan doa kalian. erm..yang lain mana ucapannya? hehehe.. to salwani juga : nice card... satu kelainan..orang terakhir wish..really appreciate you all my friends!

untuk semua sahabat-sahabat yang masih mengingati hari ini..a lot of thanks!

To pengunjung-pengunjung blog yang wish..syukran... bertemu di alam maya menyatukan satu wadah fikrah dan ukhwah..

To adik puteri (smkb) dan adik pojie (IPPP) yang berkongsi tarikh 26 April ini, selamat hari lahir dik… moga hidup kan lebih bahagia dengan rahmatNya…amin..SELAMAT ULANG TAHUN KELAHIRAN UNTUK "ADIK 26 APRIL"... juga buat semua yang berkongsi tarikh istimewa yang sama..

Ya Allah,
Seketika di hari lahir mereka ini,
moga muncul hari baru mereka yang ceria,
Engkau muliakan dan sayangi mereka,
ampuni dosa mereka,
berkati keluarga mereka,
sihatkan tubuh badan mereka,
limpahkan rezeki mereka,
jauhkan daripada fitnah, penganiayaan & penghinaan..
bahagiakan hidup mereka,
suburkan benih keimanan dengan penuh rasa kasih sayang serta taqwa tanpa keraguanMu,
makbulkan dan berkati cita-cita mereka yang murni...
amin ya Rabbal 'Alamin...




ni kek tahun lepas : dihadiahkan oleh Nik Najmiah dan Liza Suraya.. thanks freinds, yg ke 21 takde ke? hehehe

Monday, April 20, 2009

MEMAAFKAN DAN DIMAAFI

Sikap saling memaafkan sekiranya diamalkan sesama manusia setiap hari sebelum tidur, satu perkara yang cukup luar biasa kesannya. Andaikan, semua manusia saling memaafkan, pasti esok dilaluinya tanpa bemasam muka, tanpa muram durjana, tanpa dendam kesumat.. cerminan biasan dari sifat Allah Al-‘Afuww dan Al-Ghafur.. Subhanallah…

Sepanjang perjalanan hidup seorang manusia… dicaci, dicerca, dikritik, dimarahi perkara biasa yang dialami, diumpat apatah lagi… sehinggakan ‘lumrah’ manusia ini terkadang menjadikan langkah perjalanan terhenti, derap larian tersadung dek kerana hati terluka, jiwa terguris…Hati yang inginkan kebahagiaan dalam hidup tiba-tiba disentap dengan cubaan ini, lautan air mata tak kering dan sunyi kerana deretan kerenah manusia disantap saban hari.. Calarnya emosi, bertambah lukanya jiwa…kata orang, luka boleh sembuh, tapi tetap tinggalkan parutnya.. wah..banyak modalnya kalau berbicara tentang dendam…tapi apabila bercakap tentang MAAF? Semuanya kaku kelu tunduk membisu..

Justeru, diri perlu dibangun, minda perlu ditazkiyyahkan agar menjadi Muslim yang unggul, Mukmin yang jitu… susah? Tapi tak mustahil… MAAF?… Itu solusinya… sukar? Itu mehnahnya.. Tatkala diri dikeji, kita berkuasa untuk tidak memaafkannya kerana hati dan jiwa milik kita, tapi Khalifah Umar Abdul Aziz pernah mengingatkan terlebih dahulu “Kemaafan yang utama itu adalah ketika berkuasa”. Bahkan ada yang mengatakan maaf adalah dendam yang terindah.

Bila diri dikritik, berpeganglah pada satu hakikat, kritikan bukan bererti membangkang, kritikan dijadikan pembakar semangat, cabaran disahut untuk berubah dan memperbaiki diri. Nasihat ini pernah ku utarakan pada sahabat perjuangan, katanya dia berpegang pada prinsip itu, bahkan hidupnya tenang setelah hampir setahun dia menerima gosip-gosip liar, kutukan dan cacian. Sungguh, ku kagum pada semangatnya. Benar, sepatutnya kita berterima kasih pada mereka yang ‘menyakiti’ hati dan jiwa kita, kerana dia yang menabahkan kita, berterima kasihlah pada orang yang menjatuhkan kita kerana dia memperkuatkan kita… bahkan bersyukur dan berterima kasihlah pada Tuhan sekiranya pernah dulu kita diuji dengan lemahnya semangat, diduga dengan jatuhnya minda, dicuba dengan rapuhnya jiwa.. kerana itu lambang kasih sayang-Nya. Bukti sejauh mana hakikat dan kebenaran kita berkata aku hamba yang menyeru. Melihat sejauh mana ketelusan diri yang mengatakan aku beriman.. Dan juga sejauh mana dikatakan Al-Quran diamati sebagai guide hidup…yang paling penting ia mengajar kita erti usaha, doa dan tawakkalnya kita pada Allah, kerana ramai manusia berusaha tetapi terlupa berdoa pada-Nya, ramai yang berusaha dan berdoa, namun masih tidak mencapai maqam tawakkal, bahkan ‘mendesak’ Tuhan agar selesaikan kekalutan jiwa secepat mungkin.. Aduhai.. yakinlah, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui setiap sesuatu yang terbaik untuk hamba-Nya.

Memaafkan dan mensyukuri manusia itu kemestian, sedangkan Rasulullah ketika di Taif yang dipelawa Jibril untuk menghempap batu ke atas umatnya yang enggan, insan agung itu rela memaafkan.. Inikan kita manusia yang entah mana darjatnya disisi Tuhan. Ego masih menguasai hati, bukti penyakit hati masih melata liar di dalam hati ; tempat bermukim jatuhnya pandangan Allah. Menelusuri hakikat dosa-dosa, yang dibawa menghadap Allah setinggi gunung sekalipun, Allah mengurniakan keampunan-Nya seluas lautan. Nah! Allah mengajar kita erti kemaafan, sedangkan Dia Tuhan, pemilik segala jiwa masih mengampunkan hamba-Nya yang ‘asi, inikan pula kita hamba yang seumur hidup menghamba.. hanya hamba! Moga hati-hati kita dikurniakan bias sifat ‘Afuww dan Ghafur Allah..amin..

Monday, April 13, 2009

MELANGKAH TANPA HENTI

Kesekian kali, mengumpul tenaga dan kekuatan meluahkan apa yang terbuku tepu. Semalam yang pergi biarkan berlalu, esok yang datang perlu dihadapi.. memujuk hati sendiri lebih sukar dari memujuk hati insan lain..untuk terus dijalan-Nya. Senang dituturkan, pelaksanaannya sukar, cukup luar biasa dugaan-Nya.



Hari-hari yang telah berlalu, diharungi dengan suram berpanjangan. Untuk mendapatkan hari ini, hari-hari yang lalu terpaksa ditempuhi, meskipun pedih, meskipun sulit, namun hidup perlu diteruskan, walau 50 tahun lagi, walau 5 tahun, walau 5 saat.. harus! Seolah cahaya yang melintas, hadirnya walau sedetik namun melintas mengekalkan sinarnya… hidup pun begitu..terus, terus, dan terus.. hingga sampai kepada titik noktahnya.

Kadang-kadang, terlalu memujuk hati insan lain, agar terus berada atas jalan-Nya, terlupa santapan rohani, terlupa pada diri yang harus dikuatkan.. aku, seperti itu, dalam mengajak, tapi terlupa ‘belaian’ untuk diri sendiri, hinggakan suatu saat, semangat itu hilang, pupus, kosong! Silapnya pada diri, asyik dengan jiwa manusia lain, tapi jiwa sendiri tandus, rapuh berpaut pada dahan.. berterusan mengukuhkan tiang rumah orang lain, tapi anai-anai di tiang rumah sendiri tidak dihiraukan. Terkesan dengan tekanan yang diterima, terkesan dengan masalah orang lain, gagal membuatkan diri sedar satu hakikat.. jangan kerana masalah orang lain, diri dipengaruhi..

Tiada arah untuk memotivasikan diri sehinggakan berasa rajuk berpanjangan, terlalu membawa hati.. lantas, pada hati yang merajuk, pada Tuhan dipinta moga hati ini “Allahumma thabbit qalbi ‘ala dinika”.. jadikan aku berterusan sebagai nadi agama, walau hanya secebis dari sunnah Rasulullah s.a.w.

Masalah remeh ; berpuncanya dari semangat yang kian pupus, membuatkan fikiran tidak waras berfikir, mengambil keputusan melarikan diri dari masalah. Bila difikirkan ; itu kerja gila, semangat yang hilang, sepatutnya masalah dihadapi, bukan melarikan diri..

Alhamdulillah, pada dua tiga orang sahabat, ku temui jawapan atas semua desakan masalah ini.
“orang dakwah ni selalu syaitan nak kacau bagi kita jadi lemah semangat, tapi kena sabar la... sambil kita bantu orang, diri kita pun kena sentiasa perbaiki, banyak2 berdoa sebab doa senjata orang mukmin, bila kita sentiasa dekat dengan Allah pasti Allah akan kuatkan kita macam ana kata tadi la, ni smua dugaan untuk orang dakwah, Allah nak tengok sejauh mana kita boleh sabar, atau mungkin dalam buat kerja dakwah tu ada yang tak beres dengan anti. masa kita buat sesuatu, cuba kita muhasabah dari & tengok betul2 apa niat kita sebenarnya buat kerja tu, adakah benar2 ikhlas kerana Allah atau ada sebab lain, kalau niat benar kerana Allah Insya-Allah Allah pasti akan tolong dan kuatkan kita, kalau kita rasa down pun ni adalah dugaan, banyakkan sabar & doa selalu. Setiap manusia ada buat kesilapan, yang penting kita kena kembali ke pangkal jalan...tiap manusia yang berjaya dia belajar dari kesilapan yang lalu, macam tu la dalam dakwah ni...setiap dugaan yang menimpa bermaksud kita dalam perhatian dan kasih sayang Allah. kita buta di dunia tapi jangan buta di akhirat, masih belum terlambat, ada masa untuk kita sama2 baiki dri, banyak lagi benda yang kita kena belajar dalam hidup ni, ilmu kena sentiasa bertambah, kita selalu kata bahawa kita adalah orang yang beriman, jadi Allah nak tengok sejauh mana keimanan kita. Setiap perbuatan baik kita pasti ada ujian, kenapa orang kata hidup ini pahit? kerana syurga itu manis..... bukan mudah untuk kita mendapatkan sesuatu yang bernilai, perlu dibayar dengan harga yang sangat tinggi, dan itu yang memerlukan kesabaran. Ana cuma boleh bercakap tetapi ana juga sama macam anti kena baiki dri, ana pun ada banyak kekurangan....apa yang penting bagi kita adalah banyak berdoa, banyakkan baca quran dan bangun malam”

Nah, itu hujahnya, hati benar-benar tersentak.. kembali memikirkan patutlah semangat jatuh, rupanya bermula dari niat. Niat mungkin dah pada fikrah Islam, tapi ada perkara-perkara sampingan yang menjadi iringan matlamat bahkan mungkin menjangkau matlamat tertinggi.. susahnya mencapai maqam ikhlas yang tidak terusik. Mudahnya bibir menuturkan diri "amantu billah", namun praktikalnya? Diuji sedemikian pun sudah sesak di jalanan.. Begitu tarbiyyah Allah pada hamba-Nya. Halusnya teguran-Nya. Dibalasnya syurga pada jiwa yang dibeli-Nya. Syukran ukhti, nasihat yang sangat-sangat membuatkan hati mencari hikmah atas apa yang berlaku, menjadikan semangat yang lemah kian bangkit..

SMS diterima seorang sahabat “kaifa al-yaum?” Allah ‘menegurku’ melalui teman-teman, menggerakkan hati mereka memujukku yang ‘rajuk’ pada-Nya.. semua diluahkan, pesannya “ enti dah check ke source the problem? How about amal? Maybe need to improvement” SMS ringkas, namun cukup terkesan, jauhnya dari Tuhan hinggakan semangat jatuh merudum. Pujuknya lagi, "ubat hati tak dapat lari dari kembali kepada fitrah. Solat, zikir. Ana ada baca something about this situation. Ia dinamakan ‘futur’ iaitu ketika hati sedang menolak. Iman boleh naik & turun. Yang penting mesti ada guideline even iman down, we have manage. Ada ukuran tertentu. Ibn al-Qayyim : hati memiliki dua sikap
(menerima & menolak). Manfaatkanlah dua situasi ini. Ketika hati cenderung menerima, banyakkan amal soleh & sunat sebanyak mungkin. Ketika hati sedang menolak (futur), ikut la hati dengan melakukan amal-amal wajib. Berinteraksilah dengan hati dengan lemah lembut sehingga sampai saatnya ia cenderung untuk menerima kembali"
.

Terdiam seketika, memikirkan hakikat jiwaku yang ditangan-Nya.. Subhanaka inni kuntu minazzolimin.. apa yang berlaku, moga ‘ibrahnya terkesan pada jiwa. Semuanya bermula dari niat, betulkan niat, ikhlaskan hati, teruslah berjalan melangkah. Allah menolong! Sehingga kini, aku kosong, bukan kosong dari semangat, tapi kosong dari bebanan jiwa yang diasak syaitan agar lari dari medan ini. Ingatlah sejauh mana pun dugaan yang datang, luas lagi rahmat Allah mengiringi. Ku yakin, dan sekali lagi, aku masih hamba-Nya yang terpilih agar jiwa ku kukuh, tegar pada bisikan yang melemahkan.. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.. Senyuman terukir, tanda kebebasan jiwa, leganya dihati, lapangnya dada. Kan ku terus melangkah, melangkah dan terus melangkah…

Wednesday, April 8, 2009

dihimpit dan tersepit

Manusia selalu menjangka berjaya memperolehi sesuatu apabila ia berada di tangan. Walau ilusi, walau fantasi, walau imaginasi.. Menyangka jika selesai urusan, habislah tanggungjwab yang dipikul. Menyangka sudah selesai urusan, hinggakan terlupa satu kenyataan, Allah memegang jiwa dan perasaan setiap insan.. Hinggakan tanpa disedari disedari, lupa bahawa Allah yang berhak menghilangkan gelojak hati manusia.. Allah lah sebaik-baik Pendamai.. lantaran itulah Islam ; sejahtera datangnya dari Dia..Rabbul ‘Alamin.

Seketika sama-sama kita fikirkan, rupanya ada hati-hati yang masih jauh dengan Tuhan..yang sentiasa berharap setiap jiwa lain itu sedar, bahawa ad-din penyatu fikrah.. namun lupa, Allah pemberi taufiq hidayah.. sedangkan Rasul diuji bapa saudaranya yang hingga akhir hayatnya musyrik.. sedangkan kita? mungkin hanya tahu bersedih, berduka.. 1001 emosi menyesakkan nafas..cukup teruji dengan sikap manusia, padahal.. ‘kesakitan’ terhadap sikap manusia, hanya tempias yang tidak terzahir jika dibandingkan ‘tarbiyyah’ Allah kepada insan agung; sallallahualaihiwasallam …hakikatnya, ada yang gagal dengan ujian ini. Lupa pada tawakkal pada Allah itu lebih penting..

sesak, hilang arah tujuan… dihimpit, disepit, diasak.. yang mana mungkin medan perantaraan..diluah mati emak, ditelan mati bapa.. masakan ada manusia sanggup dihimpit rasa ‘tersepit’…melihat hati-hati berantakan tanpa ada solusinya..

Dari situ, bermuhasabahlah seketika..benarlah, hal yang kecil sekiranya dipantang enteng, benteng kan terbina! Kata orang “alah, kecik je mende tu, sok lusa abih la cite tu”.
Untuk setiap Muslim, Rasul mengingatkan agar tidak dipatuk dari lubang yang sama. Hal kecil jangan dipandang remeh, hal besar jangan dibesarkan. Jadi jangan ditimbul jawapan “esok lusa kan selesai semuanya” tanpa yakin ada bantuan dari Allah! Kerana, jiwa kita pada-Nya!

“biarlah malas nak masuk campur.. ah, biarlah, malaslah, nanti aku gak susah hati, buat apa ambil tahu?”..ayat ini, selalu diungkapkan bahkan terzahir pada tindakan..semua orang, relakah diri disakiti menanggung derita demi bahagiakan orang lain, menyusahkan diri demi masalah orang lain? Relakah?

moga secebis kesedaran yang timbul digarapkan dalam tindakan; melalui pengorbanan kita yang tidak sebesar mana, kan membuatkan manusia lain boleh bahagia.. pujuklah hati, berharaplah mempunyai jiwa kan cekal, kerana sekiranya kita lemah tersungkur, sekiranya kita beralah mengalah.. kesan negatif yang cukup besar akan semua orang terima.. Tuhan kan menolong kerana Dia sebaik-baik Penolong. jangan biarkan kita berterusan merajuk pada kerja dakwah ini..

tanyalah pada diri.. kenapa Allah ‘izinkan’ kerja ini ke bahu sesetengah di antara kita? Sedangkan ‘rela’ tidak pernah dijemput hadir..moga suatu saat, Kau singkapi hikmah disebalik semua misi-Mu agar bertambah keyakinan pada-Mu. Agar disedari, semua ini ‘tarbiyyah’ pada jiwa yang manja, semua ini ‘tazkirah’ pada hati yang alpa…

Tuhan, damaikan hati-hati yang berada dijalan-Mu.. moga mereka fahami, agar hati-hati ini bersatu atas agama-Mu.. dengan itu ya Allah, kurniakan tafahum, agar kamilah nadi ad-din-Mu..kan terus berdenyut hingga tiba pengakhirannya…

Monday, April 6, 2009

musim hati

Semalam lewat berlalu,
Esok seolah menjauhi,
Hari ini, kekal bertapak..
Membekas hitam di hati..
Musim demi musim bertamu…
Tanpa henti..Aku seperti itu,
Pada amalan susah diistiqamah
Pada nikmat mudah diistidraj
Wahai Tuhan..
moga aku ; tidak terganggu
Tidakkan berubah..
kekal bertapak
Membekas putih nan suci..
Kan kekal wala’ pada-Mu..

http://assyahida.blogspot.com/

Thursday, April 2, 2009

Syahid dalam cinta-Nya

“syahid, hang nak gi tak kuliyah maghrib jap gi?” tanya sahabat seakidah, hmm… esok hantar tugasan major.. mengapa hati masih liar dengan Taman Syurga ini? permudahkan jalan menuju-Mu Ya Rabbi… Allahumma thabbit qalbi Ya Allah…jangan biarkan kesibukan dengan dunia menyebabkan aku lari dari akhirat.. Alhamdulillah, syukur pada Tuhan yang memudahkan jalan-jalan ke Taman Syurga-Nya kerana Ahad 29 Mac yang lalu, masih aku dipilih Allah dan sahabatku untuk menghadiri Kuliah Maghrib. Tugas sang pentazkirah sebenarnya diganti pada malam itu dengan seorang doktor Islam yang amat ku kagumi ; Dr.Jamnul Azhar. Sekali lagi, Allah memilihku untuk berguru dengannya dan moga melalui majlis seperti ini, hatiku dijinakkan..

Sesiapa yang pernah menonton Majalah3 khusus tentang Palestin pasti pernah melihat insan doktor ini, turut bersamanya Dr Sheikh Muzaphar Shukor. Pemergian mereka ke Palestin lalu hasil anjuran bersama Dewan Pemuda Masjid Malaysia. Kandungan ceramahnya banyak diisi dengan tayangan gambar-gambar realiti yang berlaku di Palestin kini…Pada yang mabuk darah, tidak doktor sarankan untuk melihat.. bahkan, aku sendiri kalau tidak kerana Allah kuatkan ‘daya tahan’ tubuhku, pasti aku orang pertama yang ‘syahid~pitam’ di dalam masjid itu…

Tatkala sang doktor menunjukkan satu gambar.. runtunnya hati melihat seorang bayi yang syahid terbunuh, umurnya baru 10 hari, disisinya ada ibunya yang syahidah… Ketika sang ibu sedang menyusukan bayinya, tapi ditembak mati.. Ah…yahudi laknatullah! Rakus! Alasannya mudah tapi cukup untuk menceritakan bahawa yahudi penakut! “sebelum kami ditembak oleh kanak-kanak Palestin yang nanti menjadi tentera Islam, baik kami menembaknya sebelum kami ditembak!” nah..betapa penakut dan pengecutnya yahudi!

Hati bergetar hebat dan tertawan melihat gambar seorang pemuda yang syahid, manisnya senyuman yang Allah hiaskan pada wajah syahidnya… Jujurnya, sehingga kini, tidak dapat aku lupakan wajah itu...wajah seorang syahid.. kata doktor, dirinya mungkin sedang melihat bidadari syurga yang Allah kurniakan padanya… hai, indahnya hidup dan hidupnya dia disisi Tuhan…

Kata doktor lagi, dia ikut serta mengiringi seorang syahid muda untuk dikebumikan.. kata doktor dia ingin melihat bagaimana syahid syahidah dikebumikan… sebelum kematiannya, sempat si pemuda syahid ini mewasiatkan pada ibunya agar nanti dia dikebumikan bersebelahan kubur ayahnya yang telah syahid pada tahun 1989..lantaran keadaan tanah di bumi al-Quds, cangkul digunakan…saat penggalian, cangkul tersebut terkena kubur ayahnya dan Allah memperlihatkan sekali lagi kekuasan-Nya.. Jenazah ayah si pemuda tadi tidak reput!! Menurut doktor lagi, dalam ilmu perubatan, sekiranya 4 jam selepas jantung berhenti berdenyut, darah kan membeku terus…tapi kes si ayahnya yang syahid? sudah 20 tahun berlalu, kenapa masih utuh jenazah ayahnya? Bahkan darah masih segar merah mengalir… Tak lain tak bukan, benarlah janji Allah, dalam surah Ali-Imran ; 169 :

Peristiwa itu membuatkan sang doktor seram sejuk melihat kehebatan Tuhan.. ku kira, peristiwa ini sememangnya Allah tingkatkan keimanan sang doktor dan semua yang memerhati.. mengambil 'ibrah disebalik peristiwa itu.. Tuhan Al-Hadi.. hanya Engkau membuka tutup hati insan….

Wawancara bersama Menteri Kesihatan Palestin turut diceritakan.. sekiranya ingin dibawa keluar seorang anak yatim Palestin, harus dibayar RM20 ribu…ya, Seorang! Lihat.. manusia apakah yahudi itu? Kata doktor lagi, dia didatangi seorang anak yatim perempuan yang berusia 6 tahun, comel kulihat menerusi tayangan gambar, katanya mulut anak itu petah bercakap, membuatkan sesiapa yang melihatnya kan sebak didada.. “ana wahdi fi dunya” argh…runtunnya jiwa bila cerita itu aku hayati… bayangkan, aku masih lagi punya ibu bapa yang amat memanjaiku, abang dan kakak yang sangat mengasihiku tapi anak itu? Keseorangan… bila ditanya apakah cita-citanya ketika besar nanti? Kata anak itu ; doktor! Kenapa? Bila jadi doktor, cucuk jarum ke badan orang Islam kan sembuh, cucuk jarum ke badan yahudi kan mati… cerdiknya…! aku tersenyum seketika membayangkan anak itu.. kata doktor lagi, anak itu menangis dan meraung bila mana dia mahu pulang ke Malaysia, katanya datanglah semula ke Palestin membawa dia ‘lari’ dari azab yahudi laknatullah… ah..permintaan seorang anak.. kita, mampukan dipekakkan telinga bila dirayu sebegitu? Justeru, RM20 ribu perlu disiapkan, kerana dia pasti kan membawa pulang anak itu dengan izin Allah… Tambah doktor lagi, Solat Jemaah Subuh di bumi Palestin itu seperti Solat Jumaat di Malaysia.. Solat Subuh di Malaysia?.. satu lagi tambahan menarik.. ayam turut ‘syahid’? Hampir 500 ribu ekor ayam dibunuh yahudi.. kenapa? Kerana itu bekalan makanan penduduk Palestin..kejamnya! mereka ingin penduduk Palestin mati kerana tiada makanan.. huh yahudi! Lantaran bodohnya kalian lebih dari binatang ternakan, rakusnya kalian dari binatang liar.. layaklah! Sememangnya tiada satu tempat pun di bumi Allah layak kalian duduki!

Erk..aku terfikir, aku bagaimana? Adakah jiwa syahid dalam diriku? Walau sekadar cebisan tempias semangat syahid? Adakah…? Sedangkan amal ma’ruf nahi mungkar pun tidak tertegak di dalam diri… alahai diri yang rapuh semangatnya… Tuhan, ku mohon, kuatkan hatiku dalam ketaatan pada-Mu, Rasul-Mu dan Ad-Din-Mu.. moga aku mati dalam keadaan Mukmin, bukan Musyrik.. moga bila aku mati, matikan aku juga dalam keadaan syahidah.. tapi ku tahu.. sebelum maqam itu tercapai aku harus ‘syahid’kan semua runtunan diri dan nafsu.. perlu ku ‘syahid’kan dunia dari hatiku…bahkan mesti! agar syahid disisi-Mu ku peroleh… mampukah aku? Lantas, ku tahu jawapannya, aku masih gagal! Namun, takkan ku berdiam diri, memandang sepi, memekakkan seruan Islam… Boikot! Itu cara terbaik bagiku agar tidak ku kukuhkan lagi ekonomi Israel Yahudi Laknatullah.. berbaloikah dengan boikot yang tidak seberapa ringgitnya? Ah, Sekurang-kurangnya Allah tidak tanya apa natijah sumbangan aku kepada Islam, tapi apakah yang aku sumbangkan untuk Islam?! Moga tidak aku ‘alirkan’ peluru-peluru yahudi ke bumi Palestin dan ke seluruh 'isi'nya..amin.. Allahummaghfirli ya Allah!


Untuk Mu Palestin
Album : Gema Alam
Munsyid : Raihan
http://liriknasyid.com

Berdzikir dengan nama tuhanmu
Bermunajatlah di tengah malam
Bertaubatlah padanya penuh rasa hamba
Agar doa kita di.. makbulkan
Agar Palestina kita genggam semula
Agar Palestin bebas di tangan kita
Kembali damai disirami air
Kebenaran Al-Quran dan sunnah
Palestina kan dimiliki lagi
Ingatlah Allah dan hindarkan dosa
Palestin kan aman lagi
Dengan ketaatan dan amalan soleh
Palestine you will regain your land
Remember Allah and stay away from sin
Palestine will be at peace again
And filled with the worship of Allah
Dengan kata dan ketaqwaan
Pada Allah yang maha kuasa
Ketakutan dan kelemahan
Peluru dan dentuman
Bukan lagi penghalang
Pembelaan Allah akan datang
Palestin... Palestin... Palestin
Palestin... Palestin... Pa..lestin