Saturday, May 23, 2009

Masa dizalimi..

Berakhirnya sudah Semester 3 … semester hadapan, semester yang baru. Semalam, sebelum mata tertutup lena, aku terfikir tentang kerja-kerja yang tidak disiapkan~ terlalu banyak! Terlalu! Kemudian, hadirnya satu natijah dari muhasabah itu.. aku ; lemahnya pengurusan masa!

File-file kelas semester lalu masih belum kusiapkan semuanya. File kelas semester ini? Kalau yang lalu belum ditunaikan, yang sekarang apatah lagi~ ucapan TQ buat rakan sekelas yang mengetuai sistem file kelas. Kulihat pada rakan-rakan sekelas yang lain, semuanya sudah beres! Aduh.. File Helwani masih berterabur, mujur rakan kepimpinan Helwani memahami tugas dan faham kesibukan masing-masing.. Aktiviti lajnah kelas masih belum disudahi. Apatahlagi kami hanya bertiga mengeras tenaga membangunkan ilmiah 34 orang. Mujur masing-masing diantara kami memujuk satu sama lain saban saat saban ketemu. Jua kertas kerja itu dan ini juga belum disiapkan… sekarang minggu peperiksaan. Dua kertas peperiksaan telah disudahi. Alhamdulillah~ kini menanti tiga kertas lagi.. Allahurabi…

entahlah.. entri seorang sahabat yag kubaca dari blognya (http://waznulhaq.blogspot.com/2009/05/jangan-pakai-baju-labuh.html) sangat-sangat menghadirkan rasa bersalah pada diri.

“Namun, apa yang perlu diingat, gerak kerja ini memerlukan kayu ukur bagi menghadkan batas seseorang itu untuk mengatakan CUKUP. Lumrah insan biasa, pasti punyai had tenaga, had tumpuan dan had fokus yang tertentu. Saya pernah melihat peristiwa seorang sahabat, memegang pelbagai jenis jawatan, bermula dari peringkat akar umbi hinggalah pimpinan. Sibuk, sibuk, sibuk…sungguh sibuk. Pagi ini program A, tengah hari usrah B, petang pula Program C, kemudian malam pula program D! Sehinggakan tiada masa untuk dia berehat, saya yang melihat sahaja pun sudah terbit rasa kasihan, apatah lagi tubuh yang menanggung. Apa yang termampu saya bantu beliau sebaik mungkin.
Tapi perkara yang paling disesali ialah, yang dikejar terlepas, yang dikendong berciciran. Kepelbagaian jawatan itu menyebabkan sedikit demi sedikit ianya terabai. Persatuan yang dahulunya aktif akhirnya bertukar pasif akibat komitmen diri yang tidak dibahagikan dengan baik. Kepenatan membelenggui dirinya, kebingungan sering menjamah ruang pemikiran. Akhirnya, terlontar pelbagai fitnah dari mulut-mulut jahat yang tidak diketahui puncanya. Masakan tidak, apabila kesibukan itu benar-benar menjadi pengganti kepada ‘kesihatan’ hubungan sosial bersama manusia lain, maka terabailah ukhwah, tersingkirlah kemesraan. Pertimbangkanlah otak-otak asing yang tidak pernah mengenal erti fikrah dan perjuangan kita. Andai benar jika kau katakan ingin menjadikan dirimu ibarat IKON Muslim yang baik, mengapa dibiar barah fitnah itu bermaharajalela? Benarlah apa yang dinasihatkan oleh seorang sahabat baik saya, “Terima jawatan itu selagi mana awak rasa awak mampu, jangan sampai jawatan itu menjadi fitnah kepada diri awak”.

Pesanan saya, jangan dipakai baju yang labuh, sudah tahu diri bersaiz M, mengapa dipakai baju bersaiz XL? Ukurlah diri agar mudah bermuhasabah nanti. Berjuang itu bukan dengan semangat kerana ia datang dari nafsu tapi berjuanglah dengan penuh hikmah dan daya kemampuan serta kebijaksanaan kerana ia datang dari sifat tulus seorang hamba. Ingatlah, jika kita mengharapkan pahala sebagai balasan untuk perjuangan, berhati-hatilah, khuatir ianya telah pun BUSUK diracun DOSA.”


Erm.. aku hanya mampu berteleku memikirkan kesilapan diri. Penat makin menguasai diri, kebimbangan kian bertambah begitu jua kerusingan. Hubungan sesama sahabat kian renggang lantaran ketiadaan ruang untuk berinteraksi. Mujur, syukur kerana punya sahabat yang sangat memahami. Namun fitnah tetap bermaharajalela. Itulah kelemahanku, tidak mampu memfokuskan kepada dua perkara sekaligus. Fikirkan organisasi, akademik terabai. Fikirkan akademik, organisasi terabai. “Sungguh, aku menyesal!” kata-kata ini pernah terbit dari hati. Tulus. Namun segera hati beristighfar, jangan disesali apa yang telah berlaku, tetapi perbaikilah kesilapan. Itu sebaiknya. Bukan salah kerja, tapi salahnya diri sendiri yang gagal. Sedar diri bersaiz M tapi mencuba XL. Itu kerja gila. Bahkan aku rasa, kerjaku telah pun busuk diracun dosa.

Sewaktu perjalanan ke surau Maghrib lalu, aku mendongak ke atas memandang langit malam “telah kupinta pada-Mu panjangkan umurku untuk hari esok, namun kutetap sia-siakan hariku berlalu tanpa ada perubahan. Tuhan, jangan diakhirat nanti Kau persoalkan aku tentang masa yang telah Kau berikan yang telah aku sia-siakan” Astaghfirullah.. Subhanaka inni kuntu minazzolimin…

Sekarang ini, aku masih mengutip kekuatan jiwa dan hikmah. Sedang membina kemampuan dan kebijaksanaan. Masih perlu kubaiki diri dan pengurusan masa. Kelak, dengan hadirnya semester yang baru, moga punya jiwa yang baru, punya nyawa yang baru.. diri perlu berubah! amen..

Teringat makna hadis Rasulullah mafhumnya orang mukmin takkan terpatuk ular dari lubang yang sama. Moga aku seperti itu ; belajar dari kesilapan pengurusan masa. Belajar dari Rasulullah sebagai Hamba, Suami, Pemimpin Negara dan segala-galanya. Ku susuri sirahmu… moga aku diberi kekuatan!

Friday, May 15, 2009

Jihad Ilmu

Salam jihad ilmu~

Sekadar peringatan buat diri yang sentiasa leka dengan masa dan sahabat-sahabat seperjuangan yang dikasihi.

Manusia sememangnya telah diciptakan dengan sebaik-baik kejadian. Punya ruh, akal dan jasad. Firman Allah dalam surah Al-Tin ayat 4 yang bermaksud “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dengan sebaik-baik kejadian”. Namun, diakui setiap manusia berbeza mengikut usaha dan jihad diri sendiri. Dalam jihad ilmu, ada di kalangan kita leka dan lalai dengan masa, ada di antara kita tekad berjuang.

Sempena musim imtihan IPGM… penulis ingin mengucapkan maan najah untuk semua..
Dalam seminggu dua ini, pastinya tekanan yang diterima cukup menggoyahkan semangat. Desakan tugasan mahupun organisasi dan hambatan masa yang ibarat pedang boleh memotong kita sekiranya sedetik kita leka. Ayuh teman, betulkan niat ikhlaskah hati menuntut ilmu mencari Mardhatillah. Dikuatiri, tekanan yang diterima dek kerana niat yang belum beres, mungkin ada di antara kita belajar untuk exam, belajar untuk jadi cikgu. Apapun, masih belum terlambat. Mardhatillah. Itu selayaknya tujuan utama. Pasti kelak kan lebih bermotivasi belajar kerana-Nya. Ayuh letakkan pergantungan sepenuhnya pada-Nya setelah usaha semaksima mungkin.

Ramai dikalangan kita berusaha tetapi lupa berdoa, ramai juga diantara kita berusaha dan berdoa. Tapi ramai lagi di antara kita berusaha dan berdoa tanpa tawakkal kepada-Nya!

Jom! Tegakkan usaha, pasakkan doa, teguhkan tawakkal..
Mohon maaf buat semua dan doakan Al-Falah ku… Maan najah~

Monday, May 11, 2009

Konvensyen Berakhirnya Agenda Zionis (KBAZ).. aku datang!


Alhamdulillah, Sabtu 9 mei yang lalu KBAZ telah kukunjungi. Alhamdulillah, hari itu aku masih hamba yang terpilih ke situ, sungguh diluar bidang kuasa manusia. Mulanya, rasanya mahu sahaja terbang ke KL minggu tu, namun memikirkan tiada teman untuk ke sana, lantas hasrat itu jauh disudut hati dipendamkan, pasrah dengan kudrat dan kemampuanku. Anggapanku, sememangnya tidak dapat aku menjejaki kaki ke situ. Alhamdulillah, aku masih hamba yang terpilih diantara jutaan syabab untuk ke situ. Datangnya jemputan dibawah nama persatuan memberi peluang kepadaku. Syukur ya Allah. namun, masih ada sahabat-sahabat yang tidak dapat pergi. Banyak masyaqqahnya. Benarlah, kita merancang, Allah juga merancang. Tapi rancangan-Nya lebih baik. Ada hikmah disebalik sesuatu kerana tidak Dia jadikan sesuatu dengan sia-sia.

Di dalam majlis, aku mampu bertahan seharian mendengar mutiara-mutira yang dikeluarkan dari Dr. Roslan bin Mohd Nor, Dr. Azzam Tamimi dan Dr. Mohsen Salleh. Keadaan dewan yang cukup sejuk sekali sekala mengganggu konsentrasiku. Apa yang diutarakan oleh Dr.Roslan, Alhamdulillah dalam bahasa melayu. Manakala dua lagi sepenuhnya di dalam Bahasa Inggeris. Aduhai.. berkerut juga mukaku reaksi dari menangkap kalimah-kalimah yang perlu aku fahami sebetulnya. Alhamdulillah, mujurlah bahasa yang digunakan agak familiar dan mudah difahami. Pengisiannya? Terlalu banyak, bahkan banyak isi-isi penting aku terlepas lantaran Bahasa Inggeris. Tapi mujurlah ada ‘translator’ disisi.

Diantara kertas kerja yang dibentangkan ialah Zionism Versus Judaism dan The End Of Zionism by Dr.Azzam Tamimi, The Downfall Of Islam (Ottoman Empire And The Creation Of The Illegal State Of Israel by Dr.Roslan bin Mohd Nor, , The Reality Of The Zionist & Their Propaganda dan Revival Of Islam In Palestine & Facing The Zionist Agenda by Dr.Mohsen Salleh.

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Khilafah Islamiah sebenarnya dijatuhkan pada 19 Oktober 1923 apabila disytiharnya Republic Of Turki. Masalah ekonomi dengan jumlah hutang yang banyak menjadi faktor kejatuhan khilafah ini. Berikutan dengan hilangnya khilafah sebagai payungan Negara islam inilah, timbul masalah ummah, Ad-din tidak terbela, Ad-din tidak tertegak dalam sebuah Negara lagi.

Kini, untuk kembalikan kegemilangan khilafah, perlu mujahadah dan jihad yang kuat. Bagaimana?

Bagiku disini, kisah susur galur Palestin sememangnya ramai yang sudah tahu, bahkan sudah mendalami. Tapi cara mempertahankannya dan peranan seorang Muslim? Agaknya, hanya sebilangan kecil yang faham. Menurut speakers, peranan seorang muslim ialah perlu membaca dan mendalami sejarah palestin. Galakkan orang lain untuk speak out dan jangan give up. Hal ini kerana menjadi tanggungjawab setiap insan untuk semarakkan hakikat jihad ini dan sekarang tiba masanya kita harus berhenti bercakap tentang hal ini dan mula bertindak.

Disini dinyatakan pentingnya media massa yang menjadi alat komunikasi utama. Masih ingat tentang dasar ‘apartheid’? kenapa dasar ini boleh jatuh? Kerana adanya penolakan rakyat yang berkulit hitam bangun menentang. Kita? Muslim? Tentangan dari segi apakah yang kita lakukan? Bahkan media digunakan secara meluas. Adanya penentangan media secara global. Inilah sebenarnya punca yang menyebabkan dasar ini jatuh ; peranan media.

Saranan speakers ; gunakan kemudahan yang ada terutamanya internet. Bagaimana? Menulis. Blog satu wasilah, emel dan sebagainya. Ayuh sahabat, apalagi yang ditunggu?

Aku benar-benar tertarik dengan kata-kata Dr.Azzam Tamimi
“sebelum kamu tidur, tanya diri kamu, apakah yang telah kamu lakukan untuk palestin?”
~aku sendiri hingga kini tidak tahu hujah apakah untuk menjawab soalan itu. Sekadar boikot? Setakat mana usahaku memboikot barangan yahudi itu? Bercakap tentang palestin? Semestinya kurang! Lantas, mana usahaku?.

Seketika, kata-kata Dr.Mohsen menjengah
“Simpati adalah satu perkara dan berbuat sesuatu hasil simpati adalah perkara yang lain”
~aku terfikir lagi, hanya simpati cukupkah? Hanya melihat cukupkah?

Mafhum speakers lagi, ku kutip mengiringi peranan dan tugasku sebagai bakal murabbi, bakal mursyid.

Untuk mendidik manusia mengambil masa yang lama. Dan ianya tidak memakan masa yang singkat. Contohnya, bermula dari pemikir pendidik Imam Al-Ghazali untuk membentuk Solahuddin Al-Ayubi mengambil masa 100 tahun. Nah, sebagai pendidik, selalunya mudah berputus asa dengan ‘kerenah’ anak didik. Tapi Imam Al-Ghazali berupaya menghasilkan pembebas Palestin dalam jangka masa yang lama. Aduh, aku, mampukah?

~Ramai masyarakat diluar pastinya mempersoalkan kenapa Hamas menerima bantuan dari Iran yang majoriti ialah Syiah? Disini, tambah Dr.Azzam, kenapa perlu persoalkan Iran yang memberi bantuan tanpa bertanyakan kenapa Mesir yang sunni tidak memberi bantuan?


~tepuk dada tanya iman, apakah yang telah kita lakukan untuk Palestin, untuk Islam...

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

justeru teman-teman yang dikasihi.. ayuh sama-sama kita baiki diri dan menyeru orag lain, berusaha ke arah melakukan 'sesuatu' untuk bumi jihad ini. sama-sama kita hayati kata-kata Solahuddin Al-Ayubi "sesiapa yang menguasai Palestin, dia kan menguasai dunia"

.... i've wrote Syahid dalam cinta-Nya.... about Palestin.. in archieve April 2009.. read it~

Tuesday, May 5, 2009

Khabar Cinta


semasa di gerai jualan konvokesyen IPP yang lalu, semua sibuk membeli bunga mawar. Sangat cantik. Indah. Lalu seorang sahabat berkata ‘cintakan bunga, bunga kan layu’. Terus sahabatku yang lain menyampuk ‘habis tu, hang tak nak disayangi?’… kerenah dua orang sahabat ini membuatkan aku terfikir seketika. Ada benarnya.

Cinta itu fitrah, tetapi boleh bertukar menjadi fitnah. Sebenarnya secara peribadi, aku agak berat untuk menulis tentang hal ni. Bercakap tentang cinta ni, tiada penghujungnya. Tak perlu dibahaskan hujah-hujahnya. Bagiku, semua sudah besar, tahu mana baik mana buruk. Tahu mana halal mana haram kerana cinta ; yang halal itu halal dan yang haram itu haram. Noktah.

Tak lama dulu, abang yang sulung pernah bertanya ‘dik, dah ada orang ke belum?’. Alahai, malasnya soalan tu untuk ku jawab. Hajat dihati ingin sahaja buat-buat tidak faham dengan pertanyaannya, tapi tengok pada renungannya dan intonasi yang serius, aku sedar ‘munaqasyah’ bersamanya turut serius. Dilarang bermain-main. Lalu ku jawab ‘belum, tak fikir lagi’. Lalu nasihatnya dengan nada yang amat tegas dan agak ditinggikan tapi masih penuh dengan kasih sayang ‘dik, nak bercinta biar satu. Dan yang satu tu suami. Berkawan tak apa seribu sekalipun. Tapi cinta ; pada yang satu’. Lama aku senyap disitu. Dan hanya mengangguk setuju menerima ‘syarat’ yang diberikan oleh abangku. Lalu pada ibu, ku ajukan soalan kenapa abang nasihat begitu begini padaku, kata emak ‘mak pun tak tahu, tapi abang lebih tahu.. kerana dia lelaki’. Erm, aku bersetuju mengangguk mengiayakan kata bonda tercinta. Namun, bagiku pada ketegasannya ku tahu ada dua makna. Pertama ; bercinta biarlah satu,.. Kedua ; kalau tak bersedia nak ‘akad, jangan bercinta. Pastikan tu suami yang betul. Tersirat disebalik nasihatnya ‘kalau tu suami, boleh ke manusia tahu Qada’ dan Qadar jodohnya?’. Ayatnya mudah, tapi kalau diamati sangat tersirat. Terima kasih abang.

Justeru, sekiranya ada terlintas dihati perasaan itu, belajarlah untuk kawal. Bukan melawan bukan melayan. Fitrah kalau dilawan parah akibatnya. Kalau dilayan fitnah jadinya. Pandai-pandailah kemudi hati.. Bawalah perasaan itu ke arah yang benar. Bermatlamatkan pernikahan. Bila matlamat diluruskan, segala masalah hati takkan timbul. Dahulukan apa yang penting di dalam hidup. sekiranya belajar menjadi keutamaan, dahulukanlah.. bergantung kepada diri masing-masing. Namun, kawal hati tak semudah dikata. Dugaannya terlalu luar biasa. Benar-benar hebat sesiapa yang mampu menjaga hatinya. "jangan kerana cinta kita gugur, jangan kerana cinta prinsip akan menjadi larut dan cair"

Teringat kata-kata ustaz Hasrizal Abdul Jamil dalam bukunya Aku Terima Nikahnya ‘cinta itu naluri, namun kedewasaan mengendalikan cinta itulah jati diri’

Sekadar perkongsian (“,)