Monday, October 12, 2009

Mengingati MATI..

Masa berjalan seiring dengan urusan Pencipta. Kontradik. Masa tetap terus, namun urusan sentiasa berubah. Masa terus, insan silih berganti.. masa? tidak memandang sesiapa.. mati? tidak mengenal sesiapa..

Aku membesar saban hari melihat keperitan hidup kakak sulung yang hilang suaminya . hilang tempat bergantung. Dia begitu kuat ketika menyedari kematian suaminya di ribaannya sendiri. Dengan anak yang dikandungnya 8 bulan, satu-satunya permata puteri dalam keluarganya, tanpa diduga, insan tercinta pergi.. dia kekal menahan pilu dan tangisan.. Namun, siapa tahu…. dia mengalirkan air mata saat melihat anaknya usai selamat dilahirkan. Tangisan jenis apakah itu, tidak dapat ditafsirkan oleh sesiapa. Hanya dia tahu bagaimana peritnya menjadi ibu tunggal, sepi kelahiran tanpa suami. Namun, Allah mengujinya lagi, anaknya dikenal pasti punya pendarahan di dalam kepala. Saat kritikal. Di dalam pantang, tanpa suami.. jenis ujian apakah ini? Namun ku tahu, Allah lebih tahu tahap kekuatannya. Tanpa meroyan, tanpa racauan, dia kekal tabah. Kagum melihat semangatnya. Namun akhirnya bayi comel ini selamat dibedah dan dirawat sempurna. Alhamdulillah~ Sesuai dengan gelaran perempuan yang sulung, dia ditarbiah Allah sedemikian rupa. Kuatnya bahu si sulung. Tidak mampu kubayangkan penderitaan demi penderitaan, tragedi demi tragedi..

Tuhan, berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Ya Tuhan kami, keluargaku tidak mampu mengharungi semua ini bersama andai tidak kau iringi dengan kekuatan. Ya tuhan kami, kami bersyukur atas kurniaan-Mu.. sekurangnya, seorang ahli keluarga kami, telah kau sayangi. Jadikan keseluruhan dari kami lebih engkau cintai… pertemukan kami di syurga-Mu yang lahir dari ibu dan ayah yang sama,
mengukuhkan lagi mawaddah dan rahmat..kurnia dari-Mu...

Namun, bukan itu menjadi fokus penulisan kali ini, tetapi Mati ;

semua kan merasai. Debar pasti terasa sekiranya kalimah mati diungkap. Saban hari kita terleka, kita terlengah. Tiba-tiba kita dikejutkan dengan pemergian sesiapa. Benarlah, itu adalah penyedar dan ibrah buat kita yang hidup. Mengingatkan kita kembali tentang mati.. setiap hari, kita kan lagha dengan keadaan sekeliling. Alpa dengan hidup. Leka dengan urusan dunia. Hingga Allah menyedarkan kita dengan satu hakikat… mati.

Kata Imam Al-Ghazali : “Carilah hatimu di tiga tempat.. Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Jika tidak kau temui, carilah hatimu sewaktu bangun mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah pada Allah, pinta hati yang baru, kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati”


Mengingati Mati?
melupakan mati bermaksud mematikan hati…

sahabat-sahabat sekalian, sekadar renungan kita bersama..

Sebelum tidur, pernah terfikirkah tidur ini mungkin tidur yang selamanya? Solat yang dilakukan, mungkinkah kali yang terakhir? Bersalaman dengan ibu bapa jua mungkin yang terakhirkah? Hakikatnya, di dalam Islam kita tidak diajar takut kepada mati, tapi diajar untuk mengingati mati.

Mengingati mati bukanlah menjadikan seseorang itu pasif dan berputus asa, tapi menjadikan sesorang itu aktif dan produktif dalam setiap tindakannya. Mengingati mati mampu menjadikan seseorang melakukan ibadahnya dengan sempurna, meningkatkan pahala, mengurangkan dosa dan menutup aurat dengan sebaik-baiknya. Tanyalah pada diri, bersediakah aku menghadap Allah dengan amalan sebegini? Solat yang masih gagal mencapai tahap mencegah diri kita dari perbuatan keji dan mungkar…? Ketahuilah, Izrail ‘memandang’ kita 70 kali sehari. Bayangkan, jika di saat diri kita membuat maksiat, saat itulah Malakat Izrail menjemputmu, bagaimana agaknya ya? Husnul Khatimah kah? Mati dalam imankah? Tsunami, gunung berapi, kejadian tanah runtuh, Influenza A, H1N1 dan sebagainya tak pernah diduga oleh sesiapa, baru-baru ini kita dikejutkan dengan pelbagai bencana Alam atau bala yang hakikatnya adalah peringatan buat kita, terlalu banyak… meragut nyawa bukan seorang dua…

dan cukup untuk mengajar kita satu ‘ibrah bahawa kematian datang tiba-tiba, tak kenal sesiapa…

No comments:

Post a Comment