Thursday, November 19, 2009

Istimewa sejambak kasih.. tautan hati...

Angin...
Jika kau berhembus lembut melaluinya.. katakan padanya.. aku temannya selamanya..

Air..
Jika kau mengalir melintasinya.. beritahulah padanya.. aku memohon maaf atas segalanya...

Burung...
Jika kau terbang melintasinya.. sampaikan kataku ini kepadanya ..

”kita dipertemukan lewat takdir Tuhan, kita bersama atas kasih persaudaraan.. kita dipisahkan kerana batas waktu seharian.. namun kasih kita subur berpanjangan.. doa yang aku panjatkan untukmu sentiasa terangkai dalam satu jambangan.. malah harumannya tersebar istimewa buat seorang insan.. semoga dirimu mekar dalam bimbingan cinta Tuhan..”


Salam sayang kutitipkan buat sahabat-sahabat yang jauh dimata..tapi sentiasa dekat dihati... Meski jauh dibatasi jarak dan waktu.. ingatan buat kalian tetap bertamu... kadangkala sunyi dari berita..namun tidak bermakna kalian dilupakan..mungkin silap diri ini kerana tidak begitu memahami erti fitrah persahabatan.. maaf atas segala kelemahan diri..

semoga kita di antara hamba yang dinaungi syafaat Allah di akhirat kelak... semoga ianya kerana ketulusan pada sebuah persaudaraan....

Firman Allah dalam surah az-Zukhruf ayat 67 yang bermaksud ;
Teman-teman karib pada hari itu, saling bermusuhan satu sama lain, kecuali mereka yang bertaqwa...

Istimewa sejambak kasih.. tautan hati buat...

A’idah..terima kasih di atas segalanya! Tidak mampu untukku membalas kebaikan yang dihulur.. semoga dirimu kuat menghadapi hari yang mendatang.. Aku disisi tidak mungkin menghilangkan resah hidupmu.. tapi sebagai sahabat.. aku pasti bersamamu dalam setiap kepayahan.. amin.. ayuh, kita habiskan sisa di bumi Perlis ini dengan hari yang penuh bermakna.. kita timba ilmu sedalam mungkin.. dan berbakti pada kampung halaman.. =)

Hafizah.. dari jauh, bumi sarawak.. diri ini begitu mengingatimu.. dewi, azimah dan aida.. thanks...
Bazz, yati, ain, hazirah.. dan semua di bumi KPI.. mengenali kalian lewat takdir yang lalu..sangat bermakna!
Syikin, aiman.. di bumi IP Dato Razali Ismail.. kalian tidak dilupakan..masih segar detik-detik ukhwah yang terjalin..

IP Perlis’s members.. Thanks.. mengenali kalian memberi sejuta rasa buat diri ini.. sedih, kecewa., marah, gembira.. namun, mengenali kalian dapat kurasai nikmat kasih sayang Tuhan...

Ex-SRIDU, Ex-SMAYK, Ex- SMKB.. kenanglah saat memori yang kita lakarkan suatu masa dahulu..


Mekar ingatan melayang buat insan-insan yang kukenali… saat rindu kian mengasak jiwa...

Benarlah, jika dikatakan embun pagi itu suci, suci lagi ukhwah yang dihulurkan..

Saturday, November 14, 2009

Tiba-Tiba Terjaga dari Tidur..

Aku membalikkan badan ke kanan dan kiri.. terjaga dari tidur. Jam masih 2.30 pagi. ”awal lagi”. Seperti malam-malam sebelumnya, hampir seminggu barangkali, kerap kali sekitar jam ini aku terjaga.. tiada mimpi yang mengejutkan atau menyeramkan.. Kucapai telefon bimbit, barangkali ada sms atau calling yang mengganggu tidurku. Tiada...

Nak kata minum radix? Tak juga..hehe.. tidur awal? Tak juga... rutinku seperti biasa..

Ku belek SOLUSI isu nombor 12... “muhasabah”
Lantas...

TIBA-TIBA TERJAGA DARI TIDUR
Saat sedang nyenyak dibuai mimpi di atas tilam yang begitu empuk, bilik yang dingin dan kelam tanpa cahaya, anda terbangun tiba-tiba. Setelah mata terbuka, persekitaran diamati. Belum subuh lagi ni, hati bermonolog sendirian. Kemudian tangan mencapai telefon bimbit melihat jam sekadar mendapatkan satu kepastian. “oh, baru pukul 3 pagi”

Dalam situasi seperti di atas, apa yang akan anda lakukan? Di sini anda mempunyai beberapa pilihan. Tanya iman anda dan buatlah pilhan yang bijak.

Pilihan 1

Kebanyakan dari kita akan menarik selimut semula dan menyambung episod kedua mimpi yang tergantung separuh jalan. Bukan itu sahaja, hati turut mengomel “apasal la aku bangun awal sangat”. Terzahir sebuah kekesalan. Kesal bangun awal? Nauzubillah..

Pilihan 2
“oh, baru pukul 3 pagi. Waktu macam ni doa makbul. Ya Allah, ampunkanlah dosaku dan dosa kedua ibu bapaku. Jadikan aku hamba yang mempunyai semangat juang yang tinggi, berjuang untuk kebahagiaan dunia dan akhirat.” Kemudian sambung kembali ‘ibadah senyap’

Pilihan 3
Sebaik menyedari dah pukul 3 pagi (bukan baru pukul 3). Segera bangun untuk solat tahajud. Sembahlah Allah saat mata-mata lain terpejam rapat, rukuklah saat hati kita masih tenang, sujudlah saat minda masih kosong dari sebarang urusan dunia dan berdoalah saat doa didengari Allah..

Terjaga di awal pagi adalah satu rahmat yang merupakan kurniaan Allah. Siapa tahu saat Allah takdirkan kita terjaga, sebenarnya Allah menunggu untuk memakbulkan sebarang permintaan malam tersebut. Mulalah dari langkah pertama, berdoa sebaik terjaga. Malah mintalah dari Allah untuk bangkitkan kita malam-malam seterusnya. Itulah caranya mengucapkan terima kasih kerana terjaga saat sedang tidur, bukan mengomel penuh kekesalan. Tetapi alangkah baiknya andai tahajud dapat ditunaikan...


~benarlah, terjaga di sekitar jam ini adalah satu rahmat.. tanpa perlu kita ‘alarm’kan handphone, Allah sudah pun membangunkan kita...betapa sayangnya Dia pada kita.. mungkin ada dosa yang belum terampun.. menyebabkan Dia mahu kita bertaubat saat dinihari... betapa! Engkau Al-Ghaffar.. mungkin ada impian yang Dia hendak tunaikan..membangunkan kita saat doa dimakbulkan.. betapa! Engkau Al-Wahhab...

namun seringkali kita mengabaikan ‘alarm clock’ Allah ini..kembali menyambung tidur...apatahlagi, aku dibumi Perlis, saat ini cuacanya begitu sejuk. mencecah 23 darjah Celcius.. hanya manusia yang berhati waja mampu berjihad.. namun, begitu sekali aku mensia-siakan rahmat Allah... doa al-Fatihah supaya ditunjukkan jalan yang lurus.. hasilnya, apabila datang ‘petunjuk’ Allah..ianya hanya sekadar di angin lalu.. akulah diantara manusia yang mensia-siakan rahmat Allah!

Allahumma faghfirli...
Semoga selepas ini, mampu kita menyelak selimut tebal, membasahi anggota wudhu’ dan menyingkap tirai kamar yang sejuk, dingin...
Lantas...

“sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pertukaran siang dan malam terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal...
Iaitu, orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan baring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata) “ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia, Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka”

(Ali-Imran ayat 190-191)

Tangan bertakbir... rukuk memuji...sujud menginsafi kekerdilan diri.. bertaubat kala dinihari.. berdoa saat dimakbulkan.. sesungguhnya Allah itu dekat...

“ dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar mereka memperolehi kebenaran”
(Al-Baqarah ayat 186)

Semoga kita sama-sama diberi kekuatan melawan nafsu dan mampu bangkit mengerjakan Qiamullail... amin.