Wednesday, July 7, 2010

Duhai Sayang...

Duhai sayang..
si Mujahid yang menuntut aku bermujahadah dengan S.A.B.A.R..
Sang nakal si Qurratun A’yun~

Hari ini.. aku terbaca sebuah puisi. Baitnya indah. Terkesan di hati.

BALADA SEORANG MURID DAN SEORANG GURU TUA

“tentu kerana ketekunan
Selebihnya sudah suratan
Hari ini engkau berjaya
Memegang jawatan penting negara
Lalu seorang bekas gurumu
Yang sudah lama bersara
Dan kini ditimpa
Sedikit gangguan mental
Merasa terlalu gembira
Lalu mencanang kepada dunia
Engkau adalah bekas muridnya

Sesungguhnya bagi seorang guru tua
Tidak ada yang lebih bahagia
Mencerita setelah muridnya Berjaya
Meskipun ini tidaklah menyenangkan
Seorang muridnya yang bergelar orang kenamaan negara

Sesungguhnya guru adalah sebutir bintang
Masih wujud meskipun terpadam
Dari mata realitimu
Yang terlena”
- Haron A.H, Kota Bharu, 1999

Duhai sayang…
Menatapmu memberi 1001 rasa.
Aku dulu begini, aku kini mendewasa, suatu masa punya permata hati sepertimu.

Duhai sayang..
Tidak perlu menjadi seorang kenamaan negara.
Cukuplah menjadi sang Khalifah menegakkan ad-din. jika tidak pada dunia, pada negaramu.. jika tidak pada negaramu, pada masyarakatmu.. jika tidak pada masyarakatmu, pada keluargamu.. jika tidak pada keluargamu, pada dirimu…

Tadi.. kutanamkan padamu “mukhalafatuhu lilhawadith”
Bukan sekadar pelengkap silibus. Tapi dari akidah mengenal yang Esa.
Kata kau “Allah satu, tiada dua” – aku bangga!

Duhai sayang.. dulu Islam asing dan akan kembali asing. Kata rasul, beruntunglah jika menjadi golongan asing.

Duhai sayang..
Dulu Islam pernah terbilang.. kemudian menjunam.
Nanti.. zamanmu moga engkau yang membuatkan Islam terbilang. insyaAllah.

Duhai sayang.. mendidikmu adalah suatu proses. Bukan suatu sistem. Tarbiah ini adalah panjang. Sabar dan marah silih berganti. Juga guru silih berganti. Namun..ku harap akidahmu kekal yang Satu..

Aku redha.. meski ilmu tidak banyak yang dicurahkan.. aku redha, jika ia mengair basah dalam jiwamu.

Apalah ertinya sangat pengorbanan diri ini dan diri seluruh murabbimu..jika ia dapat membahagiakan dirimu kelak. Di dunia pasti, di akhirat menanti. InsyaAllah!

p/s : maaf ye, tadi penerangan ustazah sedikit boring, barangkali kalian dah pun belajar asas tajuk ini. tapi jangan risau, Jumaat ini..akan dikisahkan padamu.. ‘ibrah sirah. Jangan risau, berguru denganku..sirah itu tidak menjemukan!

Oh ya, kisah sang pelacur dan sang wanita solehah ke syurga dan ke neraka..nampaknya membuahkan hasil. Biar sedikit, kerana mendidikmu adalah suatu PROSES..

No comments:

Post a Comment