Monday, July 12, 2010

Subur tarbiah

Soal Kak ‘Aisyah…
Siapa Hassan al-Banna?
Dia membalas pertanyaannya dengan jawapannya sendiri
‘murabbi’ – guru~

bersama Kak 'Aisyah di Kuala Perlis.. 'usrah' sweettttt~
***

Sehari dua, saya selalu browser, kisah-kisah Ikhwanul Muslim. Saya bukanlah insan yang ‘thiqoh’, yang sering menjaga diri. Saya banyak melakukan dosa dan seringkali berbuat salah.

Menghadiri daurah dakwah yang lalu…

Akh Zuki menyoal kepada kami semua ‘tidak bolehkah berdakwah tanpa memakai kopiah?’

Saya percaya, kita sendiri mempunyai jawapannya. Sudah tentulah boleh. Dakwah milik setiap individu. Namun, ada golongan yang terlampau extreme..hinggakan mengatakan bahawa ciri seorang daie mesti begini dan begitu. ya, pada muwasofatnya perlu begitu. tapi pada pakaiannya? Tak semestinya daie yang memakai jubah dan kopiah sahaja perlu berdakwah. Kan?

Kerana dari situ, saya sedar..

Dulu.. saya selalu katakan pada diri, ‘oh, aku belum cukup yakin nak dakwah dan tarbiah orang’ – ‘ish, tak layak lah’ dan saya percaya ramai daripada kita berfikiran sebegitu. Bahaya~ kalau semua begitu, bagaimanakah dakwah kemudiannya?

Walaupun saya akan bergelar ustazah suatu hari nanti, saya masih tidak dapat mengelak dari berbuat salah. Dan itu manusia, normal!

Dan sungguh, saya merasakan tidak layak.

Dakwah. Bunyinya agak ‘syadid’ bukan? Tapi saya pernah mendengar slot dari Dr. Hafidzi yang mengatakan bahawa ia merupakan serangan pemikiran. Bila jihad dikatakan extreme, bila ‘kafir’ dikatakan lebih sopan digelar ‘non-Muslim’.. hakikatnya, istilah ini bukan ‘syadid’.. tapi kerana serangan pemikiran..mahu menghapuskan istilah-istilah Islami dari jiwa Muslim. Pepatah Melayu mengatakan ‘bahasa jiwa bangsa’. Barangkali, bahasa terhapus, maka bangsa pun terhapus. Hurm..begitu juga Islam? Sekiranya dihapus satu persatu..mungkin istilah-istilah ini menjadi ‘ngeri’ kepada Muslim. Cukuplah, durjana Mustafa Kamal atartuk yang menghapuskan bahasa arab dari negaranya… hasilnya?

Pada anda, dakwah itu bagaimana? Mungkin berjela-jela definisi kita.. tapi..hakikatnya, mengajak kepada kebaikan pun dah dikira dakwah. Simple! Sedar tak sedar..apa yang kita lakukan, adalah dakwah. Fuh, senangnya nak dapat pahala~

***

Eh, tiba-tiba semangat pula bercakap hal ni.. heee~
Bukan apa, insyaAllah.. semester ini, ada agenda tertentu. Erm, sebenarnya mudah, tapi sukar. Kecil, tapi besar.. USRAH~

Seakan tidak layak menjadi murabbiyah..tapi saya mahu mencuba. Cukuplah tiga tahun yang lalu..saya bersikap lesu. Sampai bila mahu maju? Dan sekarang, mahu mencuba. Meskipun tidak layak.

Saya percaya.. menjadi murabbi, membuatkan diri kita ditarbiah.

Murabbi.. mutarabbi dan manhaj? Yang mana paling terdahulu dan yang mana kemudian?

Murabbi itu Allah
Mutarabbi itu Rasulullah
Manhaj itu al-Quran. dustur.

Dalam usrah…

Murabbi itu naqib/ah
Mutarabbi itu mad’u
Manhaj itu silibus.

Hakikatnya..ia datang dari Allah. Ya, segalanya dari Allah~ pastilah MURABBI terlebih dahulu..

***

Dan saya akan berguru dengan murabbi terlebih dahulu….
Katanya dia seronok mahu mendapat ‘cucu’.. tapi saya tahu.. dia sudah lama punya ‘cucu’

‘dalam usrah kita subur tarbiah’

4 comments:

  1. insya'Allah..syahida mampu melakukannya..kita adalah khalifah, murabbiah dan mutarabbi insya'Allah..kini giliran antunna utk berada dlm saff..ahlan wa sahlan..

    ReplyDelete
  2. dalam usrah kita subur tarbiah ?

    IKRAM !

    ReplyDelete