Saturday, August 28, 2010

rindu dia.

baru 4 hari 3 malam berpisah.
tiba2 rasa sunyiiii sangat... "lonely, i'm so lonely'

*untuk dia yg baca post ni..jgn kutuk aku ea. n jgn senyum @ gelak. itu pelik namanya bila kamu senyum@ gelak depan laptop purple kamu.. atau menggelengkan kepala, atau menjerit... ok?

ini hanya luahan hati di tgh malam buta. ehem..sudah 3:39am*

+++

erm.. bla kamu mahu pulang ke hostel?? bilik 227 ini sungguh sunyiiiii...sungguh keseorangannnn...

tahu tak sekarang apa yang berlaku?
lampu kedua2nya dinyalakan...
tingkap serapat2nya ditutup..
pintu bilik dikunci seerat2nya..
dan sekejap lagi..
bila mahu tidur,
muka akan dipusingkan ke sebelah kiri menghadap dinding..

sebab apa? sebab dia tak ada...
huhu~ sedih2...rindu2..ingat2..
(atau kerana TAKUT??)

ala..bukan jauh pun.. SP cuma. bukan BALING. SP..SP.. tapi rasa mcm nun jauhhhhhhhhhhhh di sana...

+++

dia.. tahu semuanya tentang diri ini. semuanya, bukan segalanya. hihi.. perangai baik buruk juga dia sudaaa kenalll... dan dia menerima diri ini seadanya...

ujian persahabatan.. kdg2 kami bmasam muka, kdg2 bgtu riuh bercerita.. itu normal. setiap ukhuwwah akan diuji dan diuji.

"hubungan terjalin dengan diri terpimpin..persengketaan adalah dugaan, dengan iman di hati, amalan di baiki.."
~nyanyi di pagi2 hari~

sukar diterjemahkan perasaan ini. untuk dia, maafkan aku atas segalanya. andai tidak dapat menjadi pendengar atau pembantu yang baik.. dan tidak mampu menjadi sahabat sesempurna.. maaf.. kerana tidak pandai mempamerkan rasa sayang ni... =)

dalam hati.. rasa bersyukur punya sahabat sepertinya! terima kasih ya Allah atas ANUGERAH ini...

+++

dia classmate aku form 4-5. jadi sudah tentu dia dari BALING. kmudian, kami mbesar dewasa.. dan mlanjutkan pengajian di IPP.. dan dia adalah ROOMATE aku.. jodoh kuat. hehe... posting? insyaAllah sekali.. =p

ehem. dia dan aku sungguh berbeza. dia sangat MATANG dalam hidup, dlm mbuat keputusan... tapi aku?

(err... bila usrah time.. dia akan ckp 'dah bawa kunci motor?' 'dah bawa quran?' 'dah bawa pen?' 'dah bawa buku tafsir?' kemudian...pintu yang telah ditutup dibuka kembali. maka aku berlari2 ke bilik mengambil barang2 yang 'terlupa' - lupa kan sikap manusia. relax lah!)

erm.. dia jugak selalu buat kerja dgn sungguh TELITI dan TEPAT pada waktunya. dan aku?
(setiap malam..dia akan tidur lewat. dan melihat dia yang tidak tidur2 lagi..kemudian aku pun menutup sebelah lampu ni..dan zzz... dan kerjanya akan siap! dan kerja aku? esok2lah..lusa2lah..lambat lagi. kemudian bila tiba hari kerja sepatutny disubmit..maka aku? akan berpesan awal2.. 'weh, jangan tidoq awal..malam ni kita tidoq lewat na..aku nak wat kerjaa' =)

eh, dia selalu LAMBAT..tapi aku? haaaaaaaaa....

dan bagaimana pun dia.. dia ialah dia. sebagaimana dia TERIMA diri ini seadanya, begitulah aku...

**nak letak gambar..tapi nanti macam akan 'dimarahi' oleh dia.. jadi letak gambar inilah =( **

+++

entry khusus untukny~

THANKS 4 ALWAYS BE THERE.
THIS UKHUWWAH.. ILALLAH.. INSYA-ALLAH!

loves,
syahida

Kembara 3 R 2010

Alhamdulillah. Syukur.. Allahu akbar!
Segalanya dipermudahkan.
Ya rasul salam alaika…

+++

Erk, pada mulanya, aku sendiri tidak tahu adanya program 3R. oh..barangkali lelaki sahaja. Mujur ada peserta perempuan, jadi…? Bolehlah aku dan kawan2 join. Hikhik… thanks to KRJ perlis. Sebab di tag di FB, maka… Akhirnya kami jadi fasi. Erm…dok kat bilik pun, confirm tidoq. Takdak kerja lain. Hukhuk…


Banyak benda yang aku dapat. Alhamdulillah. Masa yang ada dipergunakan sebaiknya. Tak seratus pun tak apalah, masih ada lima puluh..

Bila mempunyai 19 orang adik untuk dijaga. Semestinya tidur paling lewat dan bangun paling awal.

Huuh~ kena bangun awal buat air. Oho..sungguh mencabar. Tapi enjoy!

Program sungguh mengisi masa lapang. Dari taaruf, tadarus, tadabbur hidup, treasure… hinggalah qiam, solat, sahur dan iftar. Indah..jika hidup bukan semata2 untuk kita. Bila segalanya dikongsi bersama. Itu namanya ukhuwwah. Sharing is caring.
Mampukah share segalanya?

+++

Dan aku.. meihat mereka yang belasan tahun.. terkenang memori lalu. saat aku menjadi seusia mereka...

Saat aku.. jahiliah masih menguasai diri. Kemudian ditarbiah.. menjadikan aku… hamba yang perlu bersyukur kepadaNya. Mesti.
Kiranya dulu… andainya dulu… tapi yang lalu telah berlalu. Yang mendepan akan didepani. Dengan penuh rasa syukur. Oh Allah.. forever I thank you..

+++

Solat time..at Gua Kelam.
Bila adik2 dan rakan sujud di tanah. Betul2 dahi menyentuh tanah. Aku melihat semula hakikat penciptaan seorang manusia.. dari mana dan ke mana..


+++

Dan.. aku tahu.. perjalanan tarbiah ini cukup jauh..dan masih panjang… sama ada, mahu istiqomah dan berlapang dada atau tidak… dan kesabaran adalah kuncinya.

+++

Dan aku.. menjadi semakin jatuh cinta… kiranya ya Allah ia adalah yang terbaik.. temukan di dalam rahmatMu.. amin..

Wednesday, August 25, 2010

Bumi Sendiri

tadi blogwalking. ke semua blog kengkawan. tapi tidak meninggalkan jejak pun..

kemudian, terjumpalah satu sajak. dan sangat tertarik dengannya.

sama2 hayati dan fikirkan... 'Jika kita bersuara biarlah jujur rasa'

+++

Kita perlu turun dari menara
melepaskan capal berjalan kaki
merasakan keresahan nafas bumi.

Kita sekarang sedang didesak di tengah
dendam gelegak,
sedang disiku dari seluruh penjuru,
sedang dihina kerana terlalu lama
sengaja mengalah.
Kita sedang genting dan sedang gering,
kita perlu marah sejujur hati
untuk bermaruah di bumi sendiri.

Kali ini jika kita menyanyi biarlah lagu yang paling hakiki.
Jika kita bersuara biarlah jujur rasa.

Biarlah ketika didengar anak cucu
mereka akan bangga datuk neneknya
lelaki yang berani;
mereka akan merasa bermaruah di tengah buminya sendiri.

Kita perlu bangun sekali ini,
bangun pertahan hak yang hakiki.

A Samad Said
Kuantan 1987

Rahmat Sebalik Ujian

erm..buka fb, dan dapat mesej ni dari page yang aku 'like' - alhamdulillah. sungguh menjadi pesanan buat diri ini. dan buat semua.. berSABARlah. kata kawan aku.. kesabaran tu paling indah dalam hidup nih~ (thanks sahabat - yun..untuk nasihat...)

+++
Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan Al-Quran kepada hamba-Nya, yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kita, siapa di antara kita yang lebih baik amalnya. Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. Allah telah memuliakan manusia sebagai sebaik-baik ciptaan. Dia menghantar Rasul-Nya untuk mengeluarkan manusia daripada gelap gelita kepada cahaya terang benderang, menuju Tuhan. Maha Suci Allah yang menciptakan segala sesuatu dengan tujuan dan bersebab.
Telah bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi, dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, yang telah dihantar oleh Allah kepada Umat Manusia sebagai satu anugerah, membawa Rahmah ke seluruh pelosok alam. Demi Allah, sungguh tidak akan sesat orang yang berpegang pada tali agama Allah, menggigit Al-Quran dan Sunnah dengan gigi gerahamnya dan dia sama sekali tidak pernah mencari selainnya sebagai sesuatu yang lebih agung dan lebih utama.

Hidup ini adalah satu medan ujian. Dunia ini hanyalah sebuah persinggahan dan bukan destinasi. Sebuah perhentian dan bukan pengakhiran. Tanpa ujian, manusia takkan pernah terhantuk dan tengadah, bahkan akan terus lalai dengan dunianya sendiri yang penuh dengan angan-angan, hiasan syaitan. Ujian adalah satu bentuk interaksi antara Allah dan kita. Ujian membuatkan kita mendongak ke langit, menadah tangan memohon perhatian Tuhan. Kita selalu lupa, namun Allah tak pernah sekali-kali lalai daripada hamba-Nya.

Di hujung ujian ada Rahmat yang disediakan buat orang-orang yang berjaya, dan penyesalan buat orang-orang yang gagal. Jika kita tak pernah memahami atau cuba untuk mengerti hakikat ini, maka kita akan terus terkandas dalam ujian. Ujian demi ujian, keluhan demi keluhan, hidup terus berjalan dengan tertekan, tak pernah merasakan kenikmatan di sebalik ujian. Maka kita sangat perlu memahaminya, bahawa Rahmat Allah menanti di sebalik sesebuah ujian. Ujian itu takkan pernah hilang daripada papan cerita kehidupan ini.

Ujian membawa kita semakin dekat dengan pemberi ujian, mungkin juga sebaliknya. Ujian adalah lambang kasih sayang pencipta. Itu tanda Allah sentiasa mengambil berat dan tak pernah meninggalkan kita sendirian, kita bagaimana?

Ujian dan Iman

Firman Allah dalam surah Al-‘Ankabuut Ayat yang ke-2, ertinya:

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?”

Ayat ini menggambarkan kepada kita betapa iman itu berkait rapat dengan ujian. Kenikmatan iman itu dikecapi setelah kita berjaya melalui beberapa siri ujian yang telah ditetapkan oleh Allah. Semakin hebat ujian, semakin manis iman yang bakal kita rasai di penghujungnya, bagi orang-orang yang berjaya melaluinya. Jika kita gagal menempuhinya dengan baik, kita akan terus diberi peluang dan didatangkan lagi dengan ujian-ujian yang lain. Kita akan semakin tersasar jika kita terus menerus gagal dan tak belajar menjadi lebih baik. Allah itu begitu Maha Pengasih dan masih memberi ruang kepada kita belajar daripada ujian.

Firman Allah lagi dalam surah Al-‘Ankabuut Ayat yang ke-3, ertinya:

“Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Iman itu memerlukan pembuktian. Seberat-berat ujian yang pernah kita alami, tak mungkin seberat Bilal Bin Rabah R.A. tatkala menampung batu besar di terik panas matahari padang pasir. Khabbab Bin ‘Arath R.A. begitu terseksa saat besi panas yang membara di atas kepalanya membakar dan menghanguskannya. Namun, mereka telah membuktikan keimanan mereka dan Allah mengetahui orang-orang yang benar dan orang-orang yang dusta. Di hujung penderitaan yang dialami generasi awal Islam itu, mereka mengakhiri kehidupan menuju alam abadi dengan penuh ketenangan.

Ujian itu adalah tempaan Allah buat orang-orang beriman. Pedang yang hebat takkan terbentuk jika tidak diketuk, dipanaskan dan ditempa dengan baik. Maka kita beruntung kerana Allah akan mengangkat darjat kita dengan ujian yang diturunkannya. Allah ingin memberikan berita gembira kepada kita jika kita bersabar atas ujian yang kita hadapi.

Lihatlah Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah Ayat 155-156, ertinya:

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun (Kita milik Allah dan kepada-Nya kita dikembalikan)””

Ujian Pelbagai Bentuk


Tahap ujian yang ditimpakan oleh Allah kepada manusia itu berbeza-beza, berdasarkan kepada keimanannya. Bentuk ujian itu juga pelbagai. Ada orang diuji dengan wanita, yang lainnya dengan harta, anak-anak, kesusahan, kawan-kawan dan sebagainya. Bagi para pelajar, peperiksaan itu juga satu bentuk ujian. Hakikatnya, kehidupan ini sendiri keseluruhannya adalah medan ujian, akhirat nanti medan ganjaran.

Biar apa juga bentuk ujian yang kita alami, Rahmat Allah tetap akan mengiringi jika kita menghadapinya dengan penuh sabar dan pengharapan kepada Allah. Allah sangat-sangat suka jika hamba-Nya mengadu kepada-Nya, menitiskan air mata di balik tirai malam dan mengakui kelemahannya. Tidak dapat tidak, ujian itu harus dilalui dengan penuh pengharapan kepada pertolongan Allah, kebergantungan yang sepenuhnya kepada pemilik diri kita. Jika tidak, kita akan buntu mencari jalan, kerana hanya Dia penunjuk jalan.

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah Ayat 153, ertinya:

“Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan Solat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”

Ayat ini begitu dalam maknanya bagi orang-orang yang ingin memahami, dan begitu berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu’. Sabar dan Solat itu kunci dalam memohon pertolongan Allah. Sampai bila kita harus bersabar? Sampai Allah memberikan pertolongan. Selagi kita diuji, selagi itulah kita bersabar.

Rasulullah adalah orang yang paling hebat kesabarannya bahkan paling besar ujiannya. Dan baginda jugalah yang paling mulia di sisi Allah di kalangan seluruh Umat manusia. Maka ujian itu sememangnya menuntut kesabaran, dan kesabaran akan mengangkat darjat seorang manusia.

“Dari Abu Hurairah R.A., ada seorang lelaki berkata kepada Nabi S.A.W., “Berilah aku wasiat.” Rasulullah S.A.W. bersabda, “Jangan marah!” Beliau mengulang-ulang beberapa kali ucapan, “Jangan marah!” (HR Bukhari)

Kesimpulannya, ujian itu pasti. Pergantungan kepada Allahlah yang akan membuatkan kita tenang menghadapinya. Mungkin kita sudah puas membaca, sekarang mari kita sama-sama merasa. Wallahua’lam.

Wednesday, August 18, 2010

Now all I want is to be with you

You came to me in that hour of need
When I was so lost, so lonely
You came to me, took my breath away
Showed me the right way, the way to lead..

You filled my heart with love, showed me the light above
Now all I want is to be with you
You are my one true love, taught me to never judge
Now all I want is to be with you..

allahuma salay alla sayyidina mustafa
ala habibika nabiyyika mustafa

You came to me in a time of despair
I called on you, you were there
Without you what would my life mean
not know the unseen, the worlds between

For you I’d sacrifice, for you I’d give my life
Any thing just to be with you
I feel so lost at times by all the hurt and lies
Now all I want is to be with you

Showed me right from wrong

Told me to be strong

Need you more than ever ya rasulallah

You came to me in that hour of need

Need you more than ever ya rasulallah

+++

sollu 'ala rosulillah.

Allahumma solli 'ala Rasulillah..

+++

keseorangan di jalanan..
tapi tidak dalam perjuangan ini...

+++

something missing. do you?

~TO BE WITH HIM.

Tuesday, August 17, 2010

untitled~

badan mula terasa lemah. sudah ada tanda-tandanya. oh Tuhan... Ramadhan yang lalu juga begini.

kelmarin pergi ke sekolah. badan memuncak panas. namun, digagahkan jua ke kelas. tanpa bersuara. hanya isyarat. mujur anak2ku faham...

dan aku ke klinik Faizah. oh, 38.9°C. batuk+selsema. siksanya aku betul2 rasakan.

sungguh, dalam kesakitan diuji dengan kesabaran.

alhamdulillah. mujurlah doktor bagi MC 3 hari. bermaksud, hari jumaat nantilah baru aku boleh ke kelas balik. kata doktor, kena rehat banyak2, just duduk atas katil n baring. tak boleh terlalu aktif.

+++

Allah beri sesuatu sesuai dengan keadaannya. betul?

bila kesihatan baik, Allah beri kita ruang untuk jalani kehidupan harian seperti biasa. segalanya sempurna.

tapi bila nikmat sihat ditarik, Allah beri kita ruang untuk berehat dari kesibukan dunia. kita lebih dekat dengan-Nya.

apa yang penting..jangan mengeluh, bahkan bersyukurlah.. kita belajar bersabar...

alhamdulillah, dan aku berehat dari praktikum...3 hari.. lapang dada aku rasakan~

+++

bila suhu badan tidak turun2, aku mengingatkan diri aku.. bagaimana pula dengan matahari sejengkal di atas kepala?

semoga kita dijauhkan dari panas dunia abadi... amin...

Friday, August 13, 2010

sekilas.. Sabar

Hari ini.. aku mengajar sirah. Perkahwinan Nabi Muhammmad.

Nabi Muhammad berkahwin dengan Khadijah binti Khuwailid semasa baginda berumur 25 tahun. Umur Khadijah ketika itu 40 tahun. Khadijah adalah seorang bangsawan yang berhati mulia. Beliau juga seorang usahawan yang berjaya di kota Mekah. Khadijah berkahwin dengan nabi Muhammad kerana tertarik dengan sifat dan akhlak mulia baginda. Baginda seorang yang jujur, rajin, sabar dan bijak menguruskan perniagaan. Selepas berkahwin, baginda meneruskan perniagaan dan hidup secara sederhana. Baginda hidup aman, bahagia dan penuh kasih sayang.

Hari ini.. aku mengajar mereka menyanyikan lagu ‘anak nabi kita’

Hari ini.. aku menunjukkan video baru dari Maher Zain. The chosen one. Lagu favorite aku.

+++

Terasa jauhhh darinya. Kembali merefresh cinta...

+++

Dulu.. aku pernah utarakan alasan ‘sibuk’..
lalu kata sirah

‘Rasulullah lagi siiibukkk...
Seorang hamba Allah yang setiap harinya istighfar melebihimu, yang qiamnya kerana mahu menjadi hamba yang bersyukur.

Seorang ketua keluarga yang mempunyai isteri2 dan anak-anak serta cucunya. Yang mengasihi mereka lebih dari segalanya. Yang bersabar dengan cucu ketika solatnya, yang ‘berbual kosong’ dengan A’isyah tentang abu Zar’in..

Seorang pemimpin negara yang gemilang. Yang mencipta sejarah.. dengan sulh Hudaibiah, Aqabah.. dan Fathul Mekahn nya…

Seorang Rasulullah.. yang memikul amanah.. (segalanya…)

Aku?

+++

Penat - sesekali fikirkanlah tentang.. Badar?
Berlapang dada - sesekali fikirkanlah tentang.. Khandak?
Sabar - sesekali fikirkanlah tentang.. Uhud?

+++

Dari sirah, aku lihat praktikalnya.. Rasulullah mempamerkannnya. Bukan sekadar teori. Tapi.. everything!

Hari ini..aku mengajar anak2ku agar menyayangi Rasulullah. Tanda sayang? Selawat. Sollahu alaihi wasallam.

Lalu aku? Praktikalnya? Di mana?

“Wahai orang-orang yang beriman! mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya” AsSoff ; 2,3

Bila Rasulullah mendidik sahabatnya dengan kesabaran.
Bila Rasulullah bersabar dengan kerenah musuhnya.

Aku? Hanya mengajar dan mengajak?

+++

Dan hari ini, aku telah belajar sesuatu. Simple.

Dan itu ialah “sobr”

Hari ini.. ada perubahan. Semoga istiqomah. Dan mahu istiqomah.

Oh syahida.. Rasulullah bersabar. Do you?

+++

Hope that day.. and see your smile..when you see me..

+++

S.A.B.A.R
Belajar dari yang Penyabar.
Ingat… tiada alasan untuk tidak bersabar.
Bersabar dengan ujian-Nya, bersabar dengan kerenah makhluk-Nya…
Kata mak.. “dah besar..dah tahu mana baik buruk..”

syahida. 12/8.10

Tuesday, August 10, 2010

Monday, August 9, 2010

For them...with lovvee...

Coretan ringkas hari isnin. 9/8/2010

Untuk seketika.. 3 hari yang lalu. Saya pulang ke halaman ayah dan ibu saya. Bersama mereka buatkan saya tenang. Damai. Aman. Bebas.
Bebas dari kekalutan praktikum.
Aman dari kerenah rakan yang pelbagai.
Damai dari kekeliruan.

+++

Dan.. waktu itu juga.
Kata orang.. bila kita jauh dari sesuatu..kita akan menghargainya. Kita akan merasa kehilangannya.
Bagi saya juga begitu.
Jauh dari IPG..buat saya rindu.

Entah kenapa.
Adik2 saya pergi ke KL. Kata mereka, pergi lawatan. Institut al-Quran, Muzium Kesenian Islam dan banyak lagi.

Dan… saya rasa begitu jauuhhhhhhh dengan mereka.
Dan… merasa sungguh rinnndduuuuu…

+++

Saya mengenali mereka tahun lalu. Bersama mereka dan merapati mereka. membuatkan saya kadang-kadang terubat rindu di rumah. Kerenah dan ragam mereka menghilangkan rasa sayu.
Hubungan ini lebih akrab.. apabila kami berada dalam medan tarbiah yang sama. Ukhuwwah. Mahabbah.
Bersama mereka..membuatkan saya menjadi lebih matang.
Nasihat dan teguran. Saling diberikan.
Dan dari mereka. saya tahu erti nilai ukhuwwah.

Oh adik.. Medan ini sangat memerlukan istiqomah. Tetaplah di jalan ini…

Selepas ini..
adakah cerita kita masih akan sama?
Mungkinkah kisah kita kan kekal sama?

+++

Untuk adik2 yang saya bertemu dalam medan tarbiah yang sama.
I lovee you all very much!
Rasulullah S.A.W pernah bersabda:"Tidak sempurna iman kamu jika kamu tidak mengasihi seseorang lebih daripada kamu mengasihi diri sendiri"
Dan kini.. semakin merasai halawatul iman.

Terima kasih kerana pernah hadir dalam kanvas kehidupan ini.. mencorakkan lukisan yang sungguh indah!

Aina~ Nabilah ~ Zawani~ Azielah ~ Dik Tun~ Syahmin~ Hidayah~ Hannan~ Zurain~ Nabila Huda~

Wednesday, August 4, 2010

Kembara DRIPTps

Kembara DRIPTps tidak terhenti 1 Ogos.

Alasan boleh diberi. Tapi bila pergi. Pulangannya insyaAllah ‘sesuatu’.
Teringat kata-kata Dr. Rosdi. ‘bukan sekarang boleh faham.. tapi nanti..mungkin bila dah mengajar’ – itulah yang dijawabnya bila kami sekelas mengerutkan muka tidak faham.

+++

Untuk saya.

Mengajar kanak-kanak sungguh seronok! ‘demi matahari’ – nyanyi dan menari. Fun! Mereka belajar tanpa sedar. Sekurang2nya mereka tahu apa itu ‘assyams’. Cuma saya. Mulanya agak malu. Tapi mereka hanya kanak-kanak. Jadi.. =p

Saya tayangkan video ‘bilal’, ‘ammar’ dan ‘sumayyah’ – muka mereka berkerut. Saya tahu mereka tahu penyiksaan itu sakit.

Lalu saya katakan..
“kita kena hargai Islam yang kita ada hari ini….”
“tengokkan bilal macammana?”
“Dulu..susah nak dapat Islam, kena macam bilal tadi.”.
“Sakit takk…?”
[sila baca dengan nada seorang guru eh]

“sakittttt…..” [nada kanak-kanak riang ria]

“Ok, kalau kamu di tempat bilal..” “kena siksa macam tu..” “kamu nak Islam?”

Spontan – “nakk……!” sambil mengangguk!

Huu~ saya sendiri entah ya entahkan tidak. Sekiranya saya di tempat bilal. Disiksa sebegitu rupa. Tapi ‘kain putih’ di hadapan saya ‘nakk….’ Dan akidah yang sejahtera. Semoga anak-anak saya kekal begitu hingga akhirnya. Aminn…!

Oh syahida, sekiranya sumayyah boleh, kenapa anda tidak?

+++

Dan saya percaya.. adik2 saya juga peroleh sesuatu dari DRIPTps.

Kan2?

Noni, dik ton, aina, nabilah,min, kima, hidayah, hannan, ain..

I love them very much! Rasa macam ada adik sendiri! nice to know n love them! "we bonded by Akidah"
syukur padamu ya Allah...!

riang ria~

semangat!

happy!

kerjasama

+++

Tak sabar nak tunggu sambungan daurah akidah minggu depan~
^_*

Tuesday, August 3, 2010

untitled

Simple post~
Read if you want to read...
Hari ini. agak damai dari biasa. Alhamdulillah!

+++

Saya terfikir. Alangkah damainya hidup kita semua kalau kita sentiasa berfikir mahu ‘memberi’
Then..kita akan menerima. What you give, you get back. Right?
Konteks memberi itu luas.
Memulakan itu memberi..
Memaafkan itu memberi…
Melupakan itu memberi..
Dan memulakan itu lebih sukar dari meneruskan.
Adakah ia bermaksud.. ‘memberi itu sukar?’
Ya.. kita selalu berharap kita menerima. Tapi langsung kita tidak pernah memberi. Sadis!

+++

Kata Hassan al-Banna .. jadi seperti pohon, dilempari batu tapi membalas dengan buah.
+++

Andai semua tahu. Tidak cukup dengan tahu. Tapi kena faham. Tidak cukup dengan faham. Tapi kena buat.

~pink-red-yellow~ [tahu, faham, buat]

+++

Hukhuk.. aku mahu sentiasa memberi..dan aku mahu menjadi matang!
Dan usia bukan ukuran matang~
Tapi kebijaksanaan kita mahu belajar berubah dan bersedia diubah.. buatkan kita lebih matang.

Monday, August 2, 2010

DRIPTps 2010

AHAD. 1 Ogos 2010
Daurah Rehlah IPT Perlis ; DRIPTps 2010. Eagle Park Resort, Bukit Ayer Perlis.

Sesi pagi diisi dengan daurah yang disampaikan oleh Ustaz Firman Shakti. Tentang akidah. Akidah? Ya~akidah!

Saya cukup terkesan dengan satu slide ini yang dihuraikan oleh ustaz..

Bagaimana mengikat hati yang benar?
Kambing? Lehernya
Ayam? Kakinya
Kerbau? Hidungnya
Manusia?.... “HATI”
Ikatan itulah akidah!


Dan saya berfikir.. semua makhluk ada ikatannya, jika kambing dengan lehernya, ayam dengan kakinya, kerbau dengan hidungnya.. manusia? Dengan hatinya.
Benarlah.. mahu memiliki seseorang yang kita sayangi..tidak dengan memiliki dirinya, tetapi memiliki hatinya. Betulkah?
Ya..Akidah yang satu.

***

Manusia.. ada tiga tingkatan keimanan.
Pertama ; ‘ilmulYaqin (keyakinan kerana ilmu)
Kedua ; ‘InulYaqin (keyakinan kerana melihat)
Ketiga ; HaqqulYaqin (keyakinan sejati)

Ayuh.. sama2 mencapai tahap HaqqulYakin – mustahil mengubahnya meski semua menentang!

Dan.. ada tiga kelompok manusia~
Pertama ; mereka yang menerima akidah secara talqin (keturunan) dan menyakininya kerana tradisi..
Kedua ; mereka yang menganalisi dan berfikir..
Ketiga ; mereka yang selalu menganalisis, berfikir serta berusaha taat kepada Allah SWT, melaksanakan perintahnya dan memperbaiki ibadahnya.

Huuu~duhai diri..di manakah kamu?

***

Slot rehlah adalah sangat dinanti2. Meski pening untuk atur segala klu dan tempat. Ia sangat mengujakan kami. Argh,…bermain sambil belajar. Atau belajar sambil bermain?
Hurm.. yang pasti..kami sama2 mentadabburi al-Quran.

Oh..indah..bila melihat adik2 memegang tafsir erat..sambil mencari solusi kepada klu.

Err, agak ‘jahat’ bila kami sengaja meletakkan check point di bawah jambatan, di tengah2 air terjun, di tapak2 khemah.. hee~ pasti sukar..apatah lagi part air terjun…hee~sungguh seronok!

Mentadabbur al-Quran. Bangga.. melihat mereka mencari dalil dan bukti..

Pada sebuah syahadatain..
Pada suruhan menjaga pandangan, menutup aurat dan memelihara kemaluan..
Pada erti ulul albab..
Pada ibadah solat dan puasa..
Pada definisi sebuah ketenangan jiwa…

Oh adik2..kita sama2 mentadabbur..kerana ‘This is our Path’ – tema explorace!
dan kata mereka..mahu menjadi ulul albab! =)

Akhirnya.. semua berkumpul..

Kami sama2 menyanyikan lagu Teman Sejati by Brothers dan Satu Hati by La Khauf. Sambil erat memegang tangan, tak kira siapa.. ini jalan kami. Ini ukhuwwah kami.
Saat mahu bersurai, kami bersalaman.. dan saling memohon maaf. Saat saya memeluk sahabat ‘ aku sayang hang! Semoga kita istiqamah ‘ – rasa mahu T_T keharuan..kerana dikurniakan mereka yang sama tarbiahnya~ sama matlamatnya~ apa yang lagi penting. We bonded by Akidah!

***

Dan saya.. bukan sekadar daurah dan rehlah.

Saya bertemu Ustazah Ruswati dan berbual dengannya. Tidak lama. Katanya dia perlu hadiri mesyuarat Tarbiah. Sepanjang perjalanan bersamanya cukup untuk melepaskan ingatan saya kepadanya.

Saya bertemu Mak Cik Wan. Murabbi pertama saya. Bila disoal tentang usrah dan medan ini. dia masih mengambil berat tentang kami. Tentang jalan yang kami lalui. Dan sungguh! saya bersyukur kerana menjadi mutarabbinya. Banyak yang dibualkan. Erm, sikit sebenarnya..tetapi banyak manfaatnya. Pada hati saya.

***

Sesungguhnya Engkau tahu.. bahawa hati ini telah berpadu, berhimpun dalam naungan cintaMu, bertemu dalam ketaatan, bersatu dalam perjuangan, menegakkan syariat dalam kehidupan, Kuatkanlah ikatannya, tegakkanlah cintanya, tunjukilah jalan-jalannya, terangilah dengan cahayaMu yang tiada pernah padam, Ya Robbi bimbinglah kami…
Rapatkanlah dada kami, dengan kurnia iman, dan indahnya tawakkal padaMu, hidupkan dengan ma’rifatMu, matikan dalam syahid di jalanMu, Engkaulah pelindung dan pembela, Ya Robbi bimbinglah kami…



++mengimbau kembali..nasyid Doa Rabitah oleh Izzatul Islam, yang dimainkan usai daurah..dan doa yang dibacakan ketika usai rehlah++